Pengertian Asam, Basa, dan Garam: Ciri, Contoh, dan Rangkuman

Kontributor: Cicik Novita - 14 Jun 2022 11:20 WIB
Dibaca Normal 3 menit
Mengenal pengertian, ciri, dan contoh asam, basa, dan garam. Berikut selengkapnya.
tirto.id - Apa pengertian asam basa dan garam? Berikut penjelasan selengkapnya.

Asam, basa dan garam merupakan senyawa yang banyak dimanfaatkan dalam kehidupan sehari-hari. Asam dan basa adalah dua zat yang keberadaannya dimanfaatkan oleh manusia untuk berbagai hal di kehidupan sehari-hari.

Benda bersifat basa sering digunakan manusia dalam pembuatan berbagai jenis sabun. Sedangkan benda yang bersifat asam, kerap digunakan sebagai bahan pembersih kerak lantai kamar mandi. Asam jenis sitrat juga dapat ditemukan pada beberapa jenis buah, misalnya jeruk.


Nama asam (acid) berasal dari bahasa Latin ‘acetum’ yang artinya adalah ‘cuka’. Sedangkan basa (alkali) berasal dari bahasa Arab yang bermakna ‘abu’.

Apa pengertian dari ketiga unsur tersebut, juga apa ciri-ciri dan contohnya? Berikut rangkumannya.

Pengertian Asam, Basa, dan Garam



Asam

Svante August Arrhenius, seorang ahli kimia asal Swedia yang hidup tahun 1859-1927 menjabarkan pengertian asam sebagai: semua zat atau senyawa elektrolit yang jika dilarutkan dalam air akan terurai menghasilkan ion H+ (hidrogen) dan ion sisa asam yang bermuatan negatif, demikian menurut Modul Guru Pembelajar IPA Terapan SMK.

Contoh dari asam berdasarkan teori tersebut adalah hidrogen klorida (HCL) apabila dilarutkan dalam air akan terurai jadi ion H+ dan ion Cl-.

Sementara dalam pengertian ilmu kimia yang digunakan saat ini, asam diartikan sebagai senyawa yang jika dilarutkan dalam air maka pH nya < 7.

Ciri-ciri atau sifat-sifat dari unsur asam:
  • Rasa dari asam umumnya masam, contohnya rasa masam pada jeruk dan buah lainnya akibat kandungan asam sitrat.
  • Membuat kertas lakmus biru berubah menjadi merah
  • Larut dalam air
  • Jika bereaksi dengan basa akan membentuk garam
  • Bersifat korosif atau menyebabkan korosi logam atau karat. Dapat juga melarutkan kain katun serta kain linen.
  • Bersifat menghantar listrik
Asam dibagi menjadi 2 yaitu asam kuat dan asam lemah

Asam kuat: senyawa asam yang jika dilarutkan dalam air terionisasi sempurna hingga seluruh molekul asam terionisasi menjadi ion positif (H+) dan ion negatif (sisa asam).

Contoh :

HCl + air → H+ + Cl-

H2SO4 + air → 2 H+ + SO42-

Asam lemah: senyawa asam yang jika dilarutkan dalam air terionisasi sebagian.

Contoh :

CH3COOH + air → CH3COO- + H+ (asam asetat/asam cuka)

HCOOH + air → H+ + HCOO- (asam format/asam semut)

HCN + air → H+ + CN- ( asam sianida terdapat pada singkong)

Asam ada yang bersifat racun, namun ada pula yang dibutuhkan tubuh dan bermanfaat seperti senyawa asam pada buah-buahan. Jeruk punya asam sitrat, anggur punya asam tartrat. Asam laktat adalah hasil reaksi pada susu yang basi.

Zat pembangun tubuh kita ada pula yang terbentuk dari asam, misalnya lemak serta protein yang terbentuk dari asam amino. Lambung ada asam klorida untuk mencerna makanan, pada darah terkandung asam karbonat dan asam fosfat yang berperan dalam pengangkutan makanan.

Basa

Arrhenius mendeskripsikan basa sebagai senyawa yang jika dilarutkan dalam air akan terurai menghasilkan ion OH- (ion hidroksida).

Ion OH- terbentuk karena senyawa hidroksida dapat mengikat satu elektron pada saat dimasukkan ke dalam air. Basa juga menetralisir asam (H+) sehingga reaksinya dihasilkan air (H2O). Contoh basa yang banyak digunakan adalah sabun.

Contoh:

KOH + air → K+ + OH-

Ca(OH)2 + air → Ca2+ + 2 OH-


Ciri-ciri basa atau sifat-sifat basa
  • Rasanya pahit
  • Terasa licin saat bereaksi dengan minyak dari kulit (dalam peristiwa penyabunan)
  • Membuat warna lakmus merah menjadi biru
  • Jika bereaksi dengan asam membentuk garam dan air
  • Menghantarkan arus listrik
  • Basa kuat bersifat kaustik dan dapat melarutkan wool, sutra, rambut
  • Basa bentuk erosol digunakan untuk membersihkan logam karena logam bereaksi dengan basa
  • Umumnya berbentuk padat, kecuali : NH4OH
  • Basa sukar larut dalam air, kecuali: NH4OH, KOH, NaOH, Ba(OH)2, Sr(OH)2, Ca(OH)2.
  • Umumnya basa berwarna putih
Efek basa pada kulit dan rambut

Dikutip sumber belajar Kemdikbud senyawa basa sebenarnya memberikan efek merusak kulit dan rambut dibandingkan asam. Basa kaustik seperti NaOH dan KOH jika terkena kulit maka dapat membakar kulit dan merusak rambut. Larutan basa (sodium stearat) atau amonium hidroksida encer membuat rambut kasar dan membuka atau merenggangkan kutikula, serta membuat rambut kering dan kusut.

Sementara itu larutan basa kuat (pH = 10 – 14) malah dapat membuat rambut rontok melarutkan komponen-komponen penyusun rambut.


Garam

Merupakan senyawa yang terbentuk dari reaksi asam dan basa. Reaksi pembentukan garam adalah:

Asam + basa → garam + air

HCl + KOH → KCl + H2O

Garam dapur (NaCl) diperoleh dari air laut yang mengalami penguapan dan kristalisasi. Untuk menjadikannya garam beryodium, harus diproses iodisasi (garam kalium/KI).

Sifat-sifat atau ciri-ciri garam:
  • Larut dalam air. Contohnya : KNO3, NH4Cl, Na2SO4.
  • Sukar larut dalam air. Contohnya : BaSO4, CaCO3, PbCO3.
  • Bentuknya padat.
  • Titik didihnya tinggi.

Mengenal Apa Itu Kertas Lakmus untuk Uji Asam-Basa


Kertas lakmus adalah kertas yang digunakan untuk menguji kadar keasaman bahan. Kertas lakmus terbuat dari bahan kimia yang akan berubah warna jika dicelupkan kedalam larutan asam atau basa. Warna yang dihasilkan sangat dipengaruhi oleh kadar pH dalam larutan yang ada.

Lakmus sendiri adalah campuran zat pewarna berbeda yang larut dalam air yang diekstrak dari lumut. Campuran ini sering diserap ke dalam kertas saring untuk menghasilkan salah satu bentuk tertua dari indikator pH.

Terdapat dua macam kertas lakmus, yaitu lakmus merah dan lakmus biru. Sifat dari masing-masing kertas lakmus tersebut sebagai berikut.

1. Kertas lakmus merah akan tetap berwarna merah dalam larutan asam.
2. Kertas lakmus merah akan berubah berwarna biru dalam larutan basa.
3. Kertas lakmus merah dalam larutan netral berwarna merah.
4. Kertas lakmus biru akan berubah menjadi berwarna merah dalam larutan asam.
5. Kertas lakmus biru akan tetap berwarna biru dalam larutan basa
6. Kertas lakmus biru dalam larutan netral berwarna biru.

Asam dan basa adalah dua zat yang keberadaannya dimanfaatkan oleh manusia untuk berbagai hal di kehidupan sehari-hari.

Baca juga artikel terkait ASAM BASA atau tulisan menarik lainnya Cicik Novita
(tirto.id - Pendidikan)

Kontributor: Cicik Novita
Penulis: Cicik Novita
Editor: Yulaika Ramadhani

DarkLight