Satu Abad Si Yahudi, Sang Raja Komik: Jack Kirby

Satu Abad Si Yahudi, Sang Raja Komik: Jack Kirby
Jack Kirby. FOTO/Jack Kirby Museum/Wikimedia Commons
Reporter: Aulia Adam
02 September, 2017 dibaca normal 3 menit
Tak akan ada Iron Man, Captain America, dan seluruh penghuni Marvel Cinematic Universe, tanpa dirinya.
tirto.id - Demam Spiderman Homecoming baru saja berlalu. Tom Holland—yang didapuk sebagai si manusia laba-laba paling muda—meninggalkan kesan baik. Karakternya yang energik, lucu, dan sangat milenial jadi kritik bagus bagi salah satu sekuel Marvel Cinematic Universe (MCU) ini—sebuah proyek panjang film-film superhero dari Marvel yang tinggal dalam satu jagat raya. Masih di tahun yang sama, demam itu berali ke sekuel lanjutannya yang akan hadir awal November nanti. Kali ini sang dewa petir Thor jadi bintang utama.

Beberapa tahun terakhir, Iron Man, Captain America, The Hulk, Thor, dan kawan-kawannya yang lain memang jadi tontonan wajib di layar lebar. Pahlawan-pahlawan super dari komik-komik Marvel  ini memang tengah dieksplorasi besar-besaran ke dalam rol film hingga bersekuel-sekuel. Delapan dari daftar 20 film superhero terlaris sepanjang masa datang dari MCU, dengan The Avengers sebagai pemuncaknya. Pendapatan kotornya mencapai $623 juta. Tapi tulisan ini tak akan membahas kejelian Marvel dalam membangun kejayaan MCU, melainkan untuk merayakan satu abad kelahiran dalang di balik terciptanya para pahlawan super tersebut.

Baca juga: Spiderman Homecoming Munculkan Superhero Remaja Milenial

Ialah Jacob Kurtzberg, pria kelahiran New York, 28 Agustus 1917 yang memulai karier komikusnya sejak tahun 1930-an. Kurtzberg sering mengonta-ganti nama penanya menjadi Jack Curtis, Curt Davis, dan Fred Sande, sebelum menahbiskan Jack Kirby sebagai nama permanennya.

Dari tangan dinginnya tercipta hampir semua superhero Marvel yang paling dikenal saat ini, seperti: Iron Man, Captain America, The Hulk, Fantastic Four, Thor, X-Men, Black Panther, dan tokoh-tokoh lainnya. Media memanggilnya Sang Raja Komik, sebagai penghormatan pada karya-karyanya. Panggilan itu kemudian dipakai Mark Evanier untuk biografi Kirby, King of Comics, yang terbit 2008 lalu.

Perjalanan menuju titel itu tak mudah. Kirby lahir dan besar di keluarga imigran yang pas-pasan. Ayahnya, Benjamin Kurtzberg adalah imigran Yahudi dari Austria, yang bekerja jadi buruh pabrik garmen. Kirby kecil tak suka lingkungan tempat tinggalnya, sebuah tempat yang tak membiarkan seorang seniman berkembang baik. Seniman, pada masa itu, bukan sebuah cita-cita yang wajar untuk para remaja lelakinya. Mengabdi jadi prajurit untuk siap tempur lebih populer. Lagi pula, sebagaimana masa kini juga memperlakukannya, menjadi seniman selalu ditantang pertanyaan: “Mau makan dari mana?”

Baca juga:

Kirby tak bisa menampik gairahnya pada seni menggambar. Cara termudah untuk menghasilkan uang tapi tidak menggadaikan idealismenya adalah menjadi ilustrator koran. Boys Brotherhood Republic adalah tempat pertamanya berkarier. Tapi tak terlalu lama, karena Kirby ingin sekolah untuk memperdalam kemampuannya. Pada usia 14, Kirby sempat masuk Pratt Institute, sebuah sekolah seni bergengsi di Brooklyn, New York. Tapi, ia hanya seminggu di sana. “Aku bukan jenis murid yang dicari Pratt. Mereka mencari orang-orang sabar yang ingin bekerja pada sesuatu, selamanya. (Sementara) aku tak ingin bekerja pada sebuah proyek selamanya. Aku berniat menyelesaikan hal-hal yang kukerjakan,” kata Kirby dalam wawancaranya dengan The Comics Journal, pada 1990.

Hubungan Cinta-Benci dengan Marvel dan DC

Karier dewasa pertamanya bermula pada 1936, ketika Kirby menjadi kartunis komik-strip di koran  Lincoln Newspaper Syndicate. Kala itu ia memakai nama Jack Curtis, untuk tiga tahun karier di sana. Selanjutnya ia bergabung ke industri film animasi ketika bergabung dengan Fleischer Studios—tempat kartun Popeye diproduksi—pada ujung 1939.

Tapi pekerjaan itu tak cocok dengan idealisme tinggi Kirby. “Aku terpaksa keluar cepat dari Fleischer karena aku tak tahan dengan pekerjaan demikian,” kata Kirby pada The Comics Journal.  “Rasa pabriknya, seperti pabrik ayahku. Mereka mempabrikasi gambar-gambar.” Lalu, Kirby kembali ke panggilan jiwa sesungguhnya: menggambar komik.

Satu Abad Si Yahudi, Sang Raja Komik: Jack Kirby

Ia kemudian bergabung dengan Eigner & Iger, dan terlibat pembuatan Blue Beetle—yang kini jadi salah satu superhero andalan DC. Tapi, Kirby memang bukan orang yang betah diam di satu tempat, seperti yang dikatakannya. Pada 1940, ia kemudian bergabung dengan Timely Comics, yang kelak akan dikenal sebagai Marvel Comics. Di sana Kirby bertemu Joe Simon dan menciptakan Captain America untuk pertama kalinya. Selama 1940-an pula, Kirby sempat menciptakan sejumlah karakter baru untuk National Comics Publication, yang kelak dikenal sebagai DC Comics.

Bersama dua studio komik terbesar itu, Kirby punya sejarah panjang. Ia keluar-masuk keduanya karena tawaran kontrak dan angka yang mengikatnya. Ketika Captain America sukses, Kirby rupanya cuma dibayar 75 dolar per minggu. Hal itu yang membuatnya mengacir ke inkarnasi pertama DC tersebut, karena ditawari 500 dolar per minggu.

Baca: Yang Paling Kaya di Jagat Komik

Hal ini terus berlanjut sepanjang kariernya. Kirby bolak-balik kerja sama dengan keduanya dan menghasilkan karya-karyanya di sana. Lewat Marvel ia menciptakan sejumlah besar karakter utama dalam MCU. Sementara di DC, ia punya New Gods, Boy Comandos, Mister Miracle, sedikit sentuhan pada Green Arrow, dan pengembangan cerita pada Jim Olsen, fotografer sahabatnya Superman.

Warisan Kirby bukan cuma tertoreh di dunia komik. Ia terang saja adalah salah satu nama yang jadi dalang mengapa superhero menjadi sebuah industri besar. Para produser film, gim, komik, sinetron di teve juga patut berterima kasih pada sang Raja.

Tahun ini, jika ia masih hidup, Kirby akan berumur seratus tahun. Kevin Feige, salah satu produser MCU mengakui kalau MCU tak akan ada tanpa jasa Kirby. Thor Ragnarok November nanti disebutnya sebagai “Surat cinta untuk visi Kirby.”

Selamat 100 tahun, Kirby!

Baca juga artikel terkait MARVEL atau tulisan menarik lainnya Aulia Adam
(tirto.id - aad/aad)

Keyword