Korban Insiden Surabaya Membara Tak Dapat Santunan dari Pemkot

Oleh: Irwan Syambudi - 10 November 2018
Pemkot Surabaya akan menanggung biaya pengobatan, merawat tuntas semua korban.
tirto.id - Para korban meninggal maupun luka-luka atas insiden drama kolosal "Surabaya Membara" yang digelar di Jalan Pahlawan, Surabaya pada Jumat (9/11/2018) dipastikan tidak akan mendapatkan santunan dari Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya.

"Kita tidak ada itu [santunan]. Nanti kalau begitu semua akan begitu. Tidak bisa seperti itu. Ini sudah saya sampaikan ke Sekda [Sekretaris Daerah]," kata Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini usai upacara Hari Pahlawan di Taman Surya Surabaya, Sabtu (10/11/2018).

Hanya saja, lanjut dia Pemkot Surabaya akan menanggung biaya pengobatan, merawat tuntas semua korban "Surabaya Membara" yang sampai saat ini masih menjalani perawatan ri rumah sakit.

"Kami juga lihat uang kita tidak ada tunai. Ini pun untuk penghargaan Hari Pahlawan, kami urunan," ujarnya.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Linmas Kota Surabaya Eddy Christijanto sebelumnya mengatakan acara "Surabaya Membara" yang mengakibatkan tiga orang meninggal dan belasan orang luka-luka, bukan kegiatan dari Pemkot Surabaya.

"Tidak ada permintaan pengamanan dan kesehatan dari Pemkot Surabaya. Dari kami tidak ikut terlibat," katanya.

Kendati demikian, lanjut dia Pemkot Surabaya ikut membantu evakuasi para korban yang terluka untuk dibawa ke rumah sakit dan melakukan pendataan para korban meninggal dan terluka agar bisa dihubungkan dengan pihak keluarga.

Menurutnya kejadian tersebut berawal dari penonton yang menyaksikan Surabaya Membara dari atas viaduk yang berdekatan dengan rel kereta api. Namun, pada saat kereta api melewati viaduk tersebut belasan terjatuh dari atas viaduk.

Data sementara yang dihimpun atas kejadian tersebut yakni tiga orang meninggal, 12 orang dirawat ke RSUD Soewandhie, empat dirawat di RSUD Soetomo dan tiga orang dirawat ke RS PHC.




Baca juga artikel terkait SURABAYA MEMBARA atau tulisan menarik lainnya Irwan Syambudi
(tirto.id - Sosial Budaya)

Reporter: antara
Penulis: Irwan Syambudi
Editor: Irwan Syambudi