Sejarah Indonesia

Kesultanan Gowa-Tallo Masa Islam: Sejarah, Peninggalan, Daftar Raja

Oleh: Alhidayath Parinduri - 28 Januari 2021
Dibaca Normal 2 menit
Sejarah Kesultanan Gowa-Tallo Masa Islam & Peninggalannya
tirto.id - Secara garis besar, sejarah Kerajaan Gowa-Tallo di Sulawesi Selatan terbagi dalam dua zaman, yaitu masa sebelum memeluk Islam dan masa setelah memeluk Islam. Setelah menjadi kerajaan bercorak Islam, label kerajaan pun berganti menjadi Kesultanan Gowa-Tallo.

Gowa-Tallo semula adalah satu kerajaan, yakni Kerajaan Gowa, yang kemudian sempat terpecah menjadi dua dengan hadirnya Kerajaan Tallo. Hal itu terjadi pada perjalanan abad ke-15 Masehi usai era kepemimpinan Tonatangka Lopi (1420-1445).

Dua pangeran putra Tonatangka Lopi, yakni Batara Gowa dan Karaeng Loe ri Sero berebut takhta sehingga terjadilah perang saudara.

Dikutip dari tulisan William P. Cummings bertajuk "Islam, Empire and Makassarese Historiography in the Reign of Sultan Alauddin (1593-1639)" dalam Journal of Southeast Asian Studies (2007), Batara Gowa mengalahkan sang adik.

Karaeng Loe kemudian turun ke muara Sungai Tallo dan mendirikan kerajaan baru bernama Tallo. Dua kerajaan kembar ini berpolemik selama bertahun-tahun. Hingga akhirnya, setelah tahun 1565, Gowa dan Tallo bersatu dengan kesepakatan rua Karaeng se’re ata atau "dua raja, seorang hamba".

Setelah bersatu kembali, kerajaan ini disebut Kerajaan Gowa-Tallo atau Kerajaan Makassar. M.C. Ricklefs dalam Sejarah Indonesia Modern 1200-2008 (2008), mengungkapkan, ada sistem pembagian kekuasaan, yaitu raja berasal dari garis keturunan Gowa, sedangkan perdana menterinya berasal dari garis Tallo.


Gowa-Tallo pada Masa Islam

Kerajaan Gowa pada masa sebelum masuknya Islam dimulai sejak era kepemimpinan penguasa pertama, Tumanurung, sampai dengan Tonipasulu (berkuasa hingga tahun 1593).

Sedangkan pemerintahan Gowa-Tallo setelah masuknya Islam dimulai sejak era I Mangarangi Daeng Manrabbia (1593-1639) yang melanjutkan takhta Tonipasulu.

Mangarangi memeluk agama Islam dan menjadi pemimpin dengan gelar Sultan Alauddin I. Sejak saat itu, label kerajaan pun berubah menjadi Kesultanan Gowa-Tallo.

Masuknya pengaruh Islam ke Gowa sempat memantik polemik di kalangan etnis Makassar dan Bugis. Kesultanan Gowa saat mengajak kerajaan-kerajaan tetangga seperti Bone, Sopeng, dan Wajo untuk menerima Islam, namun ditolak.

Penolakan tersebut menyebabkan Gowa menyerang Bone dan menaklukkannya. Dikutip dari Sejarah, Masyarakat, dan Kebudayaan Sulawesi Selatan (1998) karya Mattulada, setelah proses pengislaman ini, terciptalah ketentraman di kalangan kerajaan-kerajaan di tanah Bugis.


Sultan Hasanuddin & Perjanjian Bungaya

Kesultanan Gowa mencapai masa kejayaannya ketika dipimpin oleh Sultan Hasanuddin atau yang dijuluki sebagai Ayam Jantan dari Timur.

Ahmad M. Sewang dalam Islamisasi Kerajaan Gowa Abad XVI sampai Abad XVII (2005) mengungkapkan, Sultan Hasanuddin adalah Raja Gowa ke-16, atau Sultan Gowa ke-3 sejak kerajaan ini mulai memeluk Islam.

Saat Sultan Hasanuddin memimpin, Kesultanan Gowa-Tallo mencapai puncak kejayaan, termasuk berhasil menguasai jalur perdagangan di Nusantara bagian timur.

Ketika VOC dari Belanda mulai berusaha menancapkan pengaruhnya di Makassar, terjadilah serangkaian perang pertanda perlawanan dari Kesultanan Gowa-Tallo di bawah pimpinan Sultan Hasanuddin.

Peperangan pun melibatkan antara Kesultanan Gowa melawan VOC yang dibantu dengan Bone. Perang ini pun berakhir dengan digelarnya Perjanjian Bongaya pada 1667.

Dikutip dari buku Sejarah Maritim Indonesia (2006) karya Agus Supangat dan kawan-kawan, banyak pasal yang merugikan Gowa dalam isi Perjanjian Bongaya dan terpaksa harus diterima Sultan Hasanuddin.

Perjanjian Bongaya ini sekaligus menjadi awal dari keruntuhan Kesultanan Gowa-Tallo yang kemudian benar-benar terjadi setelah Sultan Hasanuddin wafat pada 12 Juni 1670.



Peninggalan Kesultanan Gowa

  • Istana Balla Lompoa terletak Kabupaten Gowa
  • Istana Tamalate terletak di Kabupaten Gowa
  • Masjid Katangka terletak di Kabupaten Gowa
  • Benteng Somba Opu terletak di Kabupaten Gowa
  • Benteng Fort Rotterdam yang terletak di Makassar


Daftar Pemimpin Kesultanan Gowa

Masa Pra-Islam
  • Tumanurung Bainea (awal abad ke-14)
  • Tamasalangga Baraya (1320 -1345)
  • I Puang Loe Lembang (1345-1370)
  • I Tuniata Banri (1370-1395)
  • Karampang Ri Gowa (1395-1420)
  • Tunatangka Lopi (1420-1445)
  • Batara Gowa Tuniawangngang Ri Paralakkenna (1445-1460)
  • Pakere Tau Tunijallo Ri Passukki (1460)
  • Daeng Matanre Karaeng Tumapa’risi Kallonna (1460-1510)
  • I Manriwagau Daeng Bonto Karaeng Lakiung Tunipallangga (1510 -1546)
  • I Tajibarani Daeng Marompa Karaeng Data Tunibatta (1546-1565)
  • I Manggorai Daeng Mammeta Karaeng Bontolangkasa Tunijallo (1565)
  • I Tepu Karaeng Daeng Parabbung Tunipasulu (1565-1590)
Masa Islam
  • Sultan Alauddin I (1593-1639)
  • Sultan Malikussaid (1639-1653)
  • Sultan Hasanuddin (1653-1669)
  • Sultan Amir Hamzah (1669-1674)
  • Sultan Mohammad Ali (1674-1677)
  • Sultan Abdul Jalil (1677-1709)
  • Sultan Ismail (1709-1711)
  • Sultan Najamuddin (1711-….)
  • Sultan Sirajuddin (….-1735)
  • Sultan Abdul Chair (1735-1742)
  • Sultan Abdul Kudus (1742-1753)
  • Sultan Maduddin (1747-1795)
  • Sultan Zainuddin (1767-1769)
  • Sultan Abdul Hadi (1769-1778)
  • Sultan Abdul Rauf (1778-1810)
  • Sultan Muhammad Zainal Abidin (1825-1826)
  • Sultan Abdul Kadir Aididin (1826-1893)
  • Sultan Muhammad Idris (1893-1895)
  • Sultan Muhammad Husain (1895-1906)
  • Sultan Muhammad Tahir Muhibuddin (1906-1946)
  • Sultan Muhammad Abdul Kadir Aiduddin (1946-1957)
  • Andi Kumala Andi Idjo (Sejak 2020)

Baca juga artikel terkait KESULTANAN GOWA atau tulisan menarik lainnya Alhidayath Parinduri
(tirto.id - Sosial Budaya)

Kontributor: Alhidayath Parinduri
Penulis: Alhidayath Parinduri
Editor: Iswara N Raditya
DarkLight