Hari Kanker Dunia: Jenis Kanker Berbahaya & Orang Paling Berisiko

Oleh: Dhita Koesno - 2 Februari 2021
Dibaca Normal 4 menit
Hari Kanker Dunia 2021: jenis kanker berbahaya & mematikan, serta orang paling berisiko.
tirto.id - Kanker termasuk salah satu penyakit yang menjadi penyebab utama kematian di dunia.

Badan Organisasi Dunia (WHO) menyebutkan, pada tahun 2018, kanker sebagai penyebab kematian kedua secara global, dan bertanggung jawab atas sekitar 9,6 juta kematian.

Secara global, sekitar 1 dari 6 kematian disebabkan oleh kanker. Sekitar 70% kematian akibat kanker terjadi di negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Sekitar sepertiga kematian akibat kanker disebabkan oleh 5 risiko perilaku dan pola makan utama: indeks massa tubuh yang tinggi, asupan buah dan sayur yang rendah, kurangnya aktivitas fisik, penggunaan tembakau, dan penggunaan alkohol.

Penggunaan tembakau adalah faktor risiko terpenting untuk kanker dan bertanggung jawab atas sekitar 22% kematian akibat kanker.

Infeksi penyebab kanker, seperti hepatitis dan human papilloma virus (HPV), bertanggung jawab atas hingga 25% kasus kanker di negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Kanker adalah istilah umum untuk sekelompok besar penyakit yang dapat menyerang bagian tubuh mana pun. Istilah lain yang digunakan adalah tumor ganas dan neoplasma.

Tingkat kelangsungan hidup penderita kanker menunjukkan seberapa baik sistem dalam mendeteksi penyakit dan apakah orang memiliki akses cepat ke pengobatan yang efektif.

Saat ini, terdapat variasi yang sangat besar dalam kelangsungan hidup antara jenis kanker, yang dihasilkan dari berbagai tingkat pasien, pengobatan dan faktor biologis.

Salah satu ciri utama kanker adalah pembentukan cepat sel abnormal yang tumbuh di luar batas biasanya, dan yang kemudian dapat menyerang bagian tubuh yang berdekatan dan menyebar ke organ lain, proses terakhir ini disebut sebagai metastasis.

Metastasis adalah penyebab utama kematian akibat kanker.

Jenis kanker paling umum yang dilaporkan American Cancer Society adalah kanker payudara, dengan 279.100 kasus baru diperkirakan terjadi di Amerika Serikat pada tahun 2020. Kanker paling umum berikutnya adalah kanker paru-paru dan kanker prostat.


Kanker Paling Berbahaya & Mematikan


Dalam rangka peringatan Hari Kanker Sedunia 2021, berikut ini daftar jenis kanker paling berbahaya dan mematikan seperti dilansir WebMD:

1. Kanker Paru-paru

Sekitar 1 dari 13 pria dan 1 dari 16 wanita menderita kanker paru-paru pada suatu saat dalam hidup mereka. Dokter biasanya menemukannya pada orang yang berusia 65 tahun ke atas.

Merokok adalah penyebab utama kanker ini. Menghirup asap rokok dari orang lain juga merupakan ancaman.

Anda juga lebih mungkin tertular jika penyakit itu berasal dari keluarga atau jika terpapar radon dan bahan kimia tertentu lainnya (asbes, arsenik, kromium, nikel, berilium, kadmium, tar, dan jelaga).

Kanker paru-paru lebih umum di antara orang dengan HIV daripada mereka yang tidak memiliki virus, tetapi para ahli tidak tahu mengapa.

Seperti kanker lainnya, ini bisa diobati jika Anda mengetahuinya lebih awal. Itu juga tergantung pada jenis kanker paru-paru yang dimiliki.

Secara keseluruhan, hanya 17% yang masih hidup 5 tahun setelah mereka mengetahuinya. Bagi mereka yang kankernya lokal, artinya belum menyebar, 54% masih hidup 5 tahun kemudian.

Jika menyebar ke bagian tubuh terdekat tetapi tidak jauh, kira-kira seperempatnya masih hidup setelah 5 tahun. Di antara orang-orang yang kanker paru-parunya telah menyebar ke bagian tubuh yang jauh, 4% hidup paling sedikit 5 tahun.

2. Kanker kolorektal atau Usus

Sekitar 1 dari 20 orang di A.S. akan terkena kanker kolorektal di beberapa titik dalam hidup mereka. Usia adalah salah satu alasannya. Peluang terkena kanker usus besar meningkat seiring bertambahnya usia.

Seseorang juga lebih mungkin tertular jika penyakit ini diturunkan dalam keluarganya, minum lebih dari tiga minuman beralkohol sehari, merokok, atau Anda mengalami obesitas.

Kebanyakan orang atau lebih dari 90% hidup setidaknya 5 tahun setelah mengetahui bahwa mereka mengidap kanker kolorektal yang berada pada tahap paling awal.

Tes baru, termasuk tes yang mencari gen tertentu dalam tumor usus besar, bisa membuat kanker ini lebih mudah ditemukan sejak dini.

Dan satu pengobatan yang menjanjikan menggunakan vaksin kanker untuk "melatih" sistem kekebalan untuk menyerang sel kanker usus besar. Vaksin tersebut mengobati kanker, tetapi tidak mencegahnya.


3. Kanker Payudara

Kira-kira 1 dari 8 wanita akan menderita kanker payudara seumur hidup mereka. Pria juga bisa mendapatkannya. Tapi kemungkinannya jauh lebih kecil: 1 dari 1.000.

Kanker payudara paling umum terjadi setelah menopause. Anda lebih mungkin terkena penyakit ini jika:

  • Ada riwayat di keluarga.
  • Memiliki perubahan gen tertentu.
  • Gemuk.
  • Peminum alkohol.
  • Payudaramu padat.
  • Mendapatkan menstruasi pertama pada atau sebelum usia 11 tahun.
  • Mulai terlambat menopause.
  • Seorang wanita yang belum pernah hamil atau pertama kali hamil setelah usia 35 tahun.
  • Telah menjalani terapi penggantian hormon "kombinasi".
  • Terpapar radiasi.
Mamografi, rontgen payudara khusus, adalah tes utama untuk menyaring kemungkinan tumor. Dokter juga dapat menggunakan USG dan MRI untuk pemeriksaan lebih lanjut.

Sangat umum terjadi kanker karena adanya benjolan di payudara Anda. Tetapi, banyak benjolan payudara bukan juga penanda kanker.

Anda harus meminta dokter untuk memeriksanya. Anda mungkin akan menjalani biopsi, di mana dokter menggunakan jarum tipis untuk mengambil sampel guna menguji apakah itu kanker.

Versi yang lebih baru seperti digital dan mammogram 3-D bisa lebih akurat dalam menemukan kanker pada beberapa wanita, terutama mereka yang masih muda atau yang memiliki payudara padat.

Seperti kanker lainnya, semakin dini ditemukan, semakin baik. Hampir semua wanita yang mengetahui bahwa mereka menderita kanker payudara stadium I masih hidup 5 tahun kemudian.

Begitu juga 93% penderita kanker payudara stadium II, 72% penderita stadium III, dan 22% penderita stadium IV. Ada lebih banyak orang yang selamat dari kanker payudara daripada sebelumnya.

Beberapa kanker payudara tumbuh atau menyebar lebih cepat. Mereka lebih sulit diobati daripada yang lain. Gen dalam tumor bisa menjadi target pengobatan baru.


4. Kanker Pankreas

Sekitar 1 dari 67 orang mengalaminya. Anda lebih mungkin terkena kanker pankreas jika ada riwayat dalam keluarga, merokok, mengalami obesitas, atau menderita pankreatitis kronis (peradangan pankreas jangka panjang).

Kanker ini sangat sulit ditemukan sejak dini. Lokasi adalah bagian dari masalah. Pankreas berada jauh di dalam perut Anda.

Karenanya, sulit untuk merasakan gumpalan atau pertumbuhan apa pun di sana, jadi Anda mungkin tidak tahu bahwa sedang mengalaminya.

Pada saat gejala muncul, biasanya kanker sudah menyebar. Hanya 6% orang yang didiagnosis dengan kanker pankreas hidup lebih dari 5 tahun kemudian.

5. Kanker Prostat

Satu dari setiap tujuh pria akan terkena kanker ini seumur hidup mereka. Pria lebih mungkin terkena kanker prostat setelah usia 50. Dokter biasanya menemukannya pada pria yang berusia di atas 65 tahun.

Ini lebih sering terjadi pada pria Afrika-Amerika daripada orang kulit putih, Asia, atau Hispanik. Penyakit itu bisa diturunkan dalam keluarga pria. Beberapa perubahan gen juga bisa jadi penyebabnya.

Pria yang makan banyak daging merah atau produk susu berlemak tinggi (dan lebih sedikit buah dan sayuran) lebih mungkin terkena penyakit ini .

Sangat bagus bila penyakit ditemukan lebih awal. Hampir semua pria masih hidup 5 tahun setelah mengetahui bahwa mereka mengidap kanker prostat stadium awal.

Biasanya tumbuh perlahan dan tetap di area yang sama di mana ia mulai. Tetapi ketika mulai menyebar ke area lain di tubuh, ia bisa bergerak cepat.

Umunya, dokter menemukannya setelah menyebar jauh dari prostat, kemungkinan bertahan hidup tidak sebaik itu. Di antara para pria tersebut, 72% meninggal karena kanker ini dalam 5 tahun.


Baca juga artikel terkait HARI KANKER DUNIA atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight