Hari Kanker Sedunia 2021: Apa Saja Daftar Makanan Pemicu Kanker?

Oleh: Dhita Koesno - 1 Februari 2021
Dibaca Normal 2 menit
Hari Kanker Sedunia 2021 dan apa saja daftar makanan yang bisa memicu kanker?
tirto.id - Hari Kanker Sedunia akan diperingati pada tanggal 4 Februari setiap tahunnya dan tahun 2021 bertepatan dengan Hari Kamis (4/1/2021).

Peringatan Hari Kanker Sedunia dilakukan untuk meningkatkan kesadaran terhadap kanker dan mendorong pencegahan, deteksi, dan pengobatan kanker.

Seperti diwartakan Healthline, tidak ada satu makanan pun yang dapat melindungi seseorang dari kanker.

Makanan yang kita makan dapat memengaruhi risiko kita terkena jenis kanker tertentu. Diet tinggi energi dan lemak tinggi dapat menyebabkan obesitas dan umumnya dianggap meningkatkan risiko beberapa jenis kanker.

Namun, mengonsumsi makanan yang penuh dengan beragam makanan utuh, seperti buah, sayuran, biji-bijian, kacang-kacangan, rempah-rempah, lemak sehat, ikan segar, dan produk susu berkualitas tinggi, dapat mengurangi risiko kanker.

Dikutip situs Better Health, diet tinggi lemak dan rendah serat dapat meningkatkan risiko banyak kanker termasuk kanker usus, paru-paru, prostat, dan rahim.

Mengurangi asupan alkohol dan menjaga berat badan yang sehat dapat mengurangi risiko banyak kanker.

Anda dapat mengurangi risiko terkena kanker dengan makan berbagai macam makanan bergizi. Meskipun diet dapat memengaruhi risiko terkena kanker, hanya ada sedikit bukti bahwa makanan khusus dapat digunakan untuk menyembuhkan kanker yang sudah ada.

Makanan Penyebab Kanker


Agar makanan atau minuman dianggap sebagai karsinogen, bukti kuat harus menghubungkan konsumsinya dengan peningkatan risiko kanker dan menunjukkan bagaimana kanker dapat berkembang sebagai akibatnya.

Badan Internasional untuk Penelitian Kanker (IARC) Organisasi Kesehatan Dunia mengklasifikasikan karsinogen dengan menentukan seberapa besar kemungkinannya menyebabkan kanker, dengan skala yang dibagi menjadi lima kelompok:

  • Diketahui,
  • Mungkin diketahui,
  • Mungkin tidak diketahui,
  • Tidak dapat diklasifikasikan, dan
  • Mungkin tidak bersifat karsinogenik.
Berikut ini makanan dan minuman yang menurut IARC bersifat karsinogenik bagi manusia dan bisa menyebabkan kanker seperti dilansir Cancer Center:

1. Alkohol

Saat tubuh memetabolisme alkohol, tubuh menghasilkan asetaldehida, senyawa kimia yang dapat merusak DNA, yang dapat menyebabkan kanker.

Penelitian telah menemukan bahwa semakin banyak alkohol yang diminum, maka semakin tinggi risiko untuk mengembangkan jenis kanker tertentu, seperti kanker kepala dan leher, esofagus, hati, payudara, dan kolorektal.

Alkohol dalam jumlah kecil pun dapat meningkatkan risiko. Untuk mengurangi risiko penyakit, pria harus minum kurang dari dua minuman standar sehari dan wanita kurang dari satu minuman standar sehari.

2. Daging olahan

Contohnya termasuk bacon, sosis, hot dog, pepperoni, prosciutto, dendeng dan salami, daging yang sering diawetkan dengan cara diawetkan, diasinkan atau diasapi, atau dengan pengawet kimiawi.

Sebuah studi menemukan, makan 50 gram daging olahan setara dengan empat potong bacon atau satu hot dog setiap hari dan dapat meningkatkan risiko kanker kolorektal sebesar 18 persen.

Jika Anda memang makan daging olahan, cari yang versi bebas nitrat dan nitrit, serta tidak menambahkan pengawet

3. Daging gosong atau dimasak dengan suhu tinggi

Daging yang dimasak pada suhu tinggi membentuk bahan kimia yang dapat menyebabkan perubahan pada DNA yang dapat menyebabkan kanker.

Makan daging matang, goreng, atau panggang dalam jumlah besar telah dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker kolorektal, pankreas, dan prostat.

Saat ingin makan daging, sebaiknya pilih olahan dengan mengukus, memanggang, atau merebusnya. Selain itu, mengasinkan daging sebelum dimasak dapat membantu mengurangi risiko pembentukan karsinogen.

4. Daging merah

Contohnya adalah daging sapi, daging sapi muda, babi, domba, kambing, domba, dan kuda .

Makan daging merah dalam jumlah besar telah dikaitkan dengan kanker kolorektal, pankreas, dan prostat.

5. Pemanis buatan

Gula sebenarnya tidak ada dalam daftar ini karena tidak secara langsung dikaitkan dengan kanker, tetapi pemanis menambahkan kalori kosong, yang dapat menyebabkan penambahan berat badan, dan kemungkinan obesitas.

Pemanis buatan seperti aspartam, sakarin dan siklamat.

Obesitas telah dikaitkan dengan 13 jenis kanker, yang menjadi perhatian di mana rata-rata orang mengonsumsi sekitar 89 gram gula tambahan per hari dua hingga tiga kali lipat jumlah yang disarankan.

Memotong gula tambahan adalah salah satu perubahan yang lebih mudah yang dapat dilakukan pada diet Anda untuk meningkatkan lingkar pinggang sekaligus membantu mengurangi risiko kanker.

Selain itu, minuman yang sangat panas (lebih panas dari 149° F) juga bisa memicu penyakit kanker.

Crystal Langlois, seorang Direktur Nutrisi di rumah sakit di Atlanta menyatakan, seorang ahli diet terdaftar yang mengkhususkan diri dalam onkologi mungkin juga berguna dalam membantu Anda membuat pilihan diet yang tepat.

“Dan, ingatlah, tidak apa-apa menikmati makanan dan minuman ini dari waktu ke waktu. Kuncinya adalah tidak berlebihan, dan mengikuti diet seimbang yang kaya akan buah-buahan, sayuran, biji-bijian, dan rendah lemak jenuh," ujar Langlois.


Baca juga artikel terkait HARI KANKER SEDUNIA atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight