Dua Presiden AS yang Pernah Dimakzulkan Selain Donald Trump

Oleh: Nur Hidayah Perwitasari - 19 Desember 2019
Dibaca Normal 2 menit
Selain Trump, Andrew Johnson dan Bill Clinton juga pernah dimakzulkan sebagai presiden Amerika Serikat.
tirto.id - Donald Trump dimakzulkan oleh Dewan Perwakilan Rakyat AS dan menjadi presiden ketiga Amerika Serikat yang dimakzulkan dalam sejarah AS, dikutip dari AP News.

Selain Trump melansir laman Business Insider pada 1868, Andrew Johnson didakwa, melanggar Tenure of Office Act, tetapi Senat membebaskannya dengan satu suara. Pada 1974, Richard Nixon menghadapi penyelidikan pemakzulan, tetapi ia mengundurkan diri sebelum bisa dimakzulkan. Pada tahun 1998, Bill Clinton dimakzulkan, tetapi ia dibebaskan oleh Senat. Berikut proses pemakzulan yang terjadi terhadap tiga presiden Amerika Serikat.

Andrew Johnson

Johnson adalah presiden pertama yang pernah menghadapi proses impeachment. Semuanya berawal ketika ia mengeluarkan Secretary of War Edwin Stanton dari kantor pada 1867, yang melanggar Tenure of Office Act. Menurut hukum yang berlaku berarti dia tidak bisa memecat pejabat penting tanpa terlebih dahulu mendapatkan izin Senat. Pada awalnya, ia telah menangguhkan Stanton dan menggantikannya, tetapi ketika Kongres turun tangan dan mengembalikan Stanton, Johnson memecatnya pada 21 Februari 1868.

Tiga hari kemudian, pada 24 Februari 1868, Dewan Perwakilan Rakyat memenjarakan Johnson dengan suara 126-47. DPR mengatakan dia melanggar hukum dan mempermalukan Kongres AS.

Dari Maret hingga Mei 1868, lebih dari 11 minggu, Senat mengadili kasus Johnson dan akhirnya memilih untuk membebaskannya. Pemungutan suara itu 35 bersalah sampai 19 tidak bersalah. Satu lagi suara bersalah akan memenuhi dua pertiga yang diperlukan yang diperlukan untuk sebuah hukuman.

Bill Clinton

Clinton adalah presiden kedua yang menghadapi proses impeachment. Dari awal 1994, ia berurusan dengan skandal, dimulai dengan investigasi keuangan yang dikenal sebagai "Whitewater."

Pada tahun yang sama, Paula Jones menggugatnya, menuduh presiden melakukan pelecehan seksual. Clinton berargumen bahwa dia memiliki kekebalan presiden dari kasus-kasus perdata, tetapi pada 1997, Mahkamah Agung menolak argumennya.

Pada Januari 1998, selama kasus Jones, Clinton membantah di bawah sumpah bahwa ia pernah berselingkuh dengan Monica Lewinsky. Tetapi berita tentang perselingkuhan Clinton dengan Lewinsky tersiar.

Pada Juli 1998, Clinton bersaksi tentang tuduhan bahwa dia melakukan sumpah palsu dengan berbohong tentang perselingkuhannya dengan Lewinsky. Dan akhirnya pada Agustus, dia mengakui berselingkuh dengan Lewinsky.

Lewinsky juga merekam percakapannya tentang perselingkuhan, dan transkrip percakapan tersebut dipublikasikan pada Oktober 1998.

Pada 8 Oktober 1998, hanya beberapa hari setelah rekaman itu dirilis, Dewan Perwakilan Rakyat memilih proses impeachment untuk memulai melawan Clinton. Dalam sebuah laporan yang dirilis pada September oleh penasihat independen Kenneth Starr, ada 11 alasan pemakzulan.

Pada 11 Desember 1998, DPR menyetujui tiga pasal pemakzulan di sepanjang garis partai - menuntut Clinton telah berbohong kepada dewan juri, melakukan sumpah palsu dengan menyangkal hubungannya dengan Lewinsky, dan menghalangi keadilan. Hari berikutnya, artikel keempat disetujui, yang menuduh Clinton menyalahgunakan kekuasaannya.

Pada 19 Desember 1998, DPR mendakwa Clinton karena dua artikel - sumpah palsu dan menghalangi keadilan. Pemungutan suara adalah 228-206 dan 221-212, masing-masing, juga sebagian besar di sepanjang garis partai. Meskipun dimakzulkan, Clinton menolak untuk mundur.

Clinton diadili oleh Senat dan dibebaskan pada 12 Februari 1999. Tuduhan sumpah palsu nya memiliki 55 suara tidak bersalah sampai 45 bersalah, dan biaya obstruksi keadilan-nya adalah 50 tidak bersalah sampai 50 bersalah. Mereka tidak memenuhi mayoritas dua pertiga yang diperlukan untuk menghukum.

Donald Trump

Pemakzulan Trump dilakukan pada Rabu (18/12/2019) malam lembaga itu sepakat bahwa Trump telah menyalahgunakan kekuasaannya menekan Pemerintah Ukraina serta menghalangi upaya dalam penyelidikan Kongres.

Keputusan tersebut dicapai berdasarkan sidang pemungutan suara di DPR AS. Sebanyak 230 suara menagtakan "ya" berbanding 197 yang mengatakan "tidak" yang menganggap Trump menyalahgunakan kekuasaan.

Pada sesi pemungutan suara kedua pemakzulan Donald trump, sebanyak 229 anggota DPR AS sepakat Donald Trump telah menghalangi upaya Kongres dan 198 lainnya memilih "tidak sepakat" dengan tudingan soal menghalangi upaya Kongres.

Berdasarkan hasil pemungutan suara DPR AS, Partai Demokrat berhasil mengumpulkan suara untuk memakzulkan Trump atas dua artikel pelanggaran, yaitu penyalahgunaan kuasa dan upaya menghalangi Kongres.

Hasil keputusan itu akan menjadi dasar sidang pemakzulan Trump di Senat yang didominasi oleh Partai Republik. Sidang Senat AS pada bulan berikutnya akan memberi keputusan akhir soal pemakzulan Trump. Hasil dua sesi pemungutan suara itu telah melampaui batas suara minimal yang harus diperoleh untuk memakzulkan Trump, yaitu 216 suara "ya".


Baca juga artikel terkait PEMAKZULAN DONALD TRUMP atau tulisan menarik lainnya Nur Hidayah Perwitasari
(tirto.id - Politik)

Penulis: Nur Hidayah Perwitasari
Editor: Agung DH
DarkLight