Gaduh Pertalite Makin Boros, Ini Jawaban Pertamina

Reporter: Dwi Aditya Putra, tirto.id - 23 Sep 2022 13:58 WIB
Dibaca Normal 1 menit
PT Pertamina (Persero) mengklaim kualitas bahan bakar minyak (BBM) jenis Pertalite (RON 90) tidak berubah.
tirto.id -
Sejumlah masyarakat mengeluhkan penggunaan Bahan Bakar Minyak (BBM) jenis Pertalite belakangan dianggap boros. Keluhan ini justru muncul pasca pemerintah menaikkan harga jual bahan bakar dengan kadar oktan atau RON 90 tersebut menjadi Rp10.000 per liter.


Salah seorang warga, Kevin merasa janggal dengan Pertamina. Dia menduga ada upaya paksa dilakukan perusahaan pelat merah itu agar beralih ke Pertamax (RON 92).

"Ini betul, saya juga biasa full tank dapet 250 km sekarang 180 km sudah berkedip. Semacam ada kesengajaan menurunkan kualitas Pertalite agar orang terpaksa kembali ke Pertamax, soalnya semenjak kenaikan BBM penjualan Pertamax tidak sesuai target," kata pemilik akun @Jakc_sparwo dikutip dari laman Twitter.



Sementara itu, pemilik akun @pnrllyh bahkan memutuskan untuk beralih menggunakan bahan bakar Pertamax. Meski terbilang mahal, namun bahan bakar tersebut dinilai lebih irit ketimbang Pertalite.



"Tadinya aku pengguna Pertalite gara-gara antriannya panjang jadi pindah ke Pertamax. Ini diisi 30 ribu cuman 3 strip doang. Eh Alhamdulillah taunya awet bisa nyampe 5 harian bolak balik kerja," kata @pnrllyh.


Apa kata Pertamina?




Terkait hal itu, PT Pertamina (Persero) mengklaim kualitas bahan bakar minyak (BBM) jenis Pertalite (RON 90) tidak berubah. Pertalite yang dipasarkan melalui lembaga penyalur resmi di Indonesia sesuai dengan Keputusan Dirjen Migas Nomor 0486.K/10/DJM.S/2017 tentang standar dan mutu (spesifikasi) bahan bakar minyak jenis bensin 90 yang dipasarkan di dalam negeri.



“Batasan dalam spesifikasi Dirjen Migas yang menunjukkan tingkat penguapan pada suhu kamar di antaranya adalah parameter Reid Vapour Pressure (RVP). Saat ini hasil uji RVP dari Pertalite yang disalurkan dari Terminal Bahan Bakar Minyak (TBBM) Pertamina masih dalam batasan yang diizinkan, yaitu dalam rentang 45-69 kPa (Kilopascal),” kata Corporate Secretary Pertamina Patra Niaga, Irto Ginting.



Pertamina menjamin seluruh produk BBM yang disalurkan melalui lembaga penyalur resmi seperti SPBU dan Pertashop sesuai dengan spesifikasi dan melalui pengawasan kualitas yang ketat. Sedangkan produk BBM yang tidak sesuai dengan spesifikasi yang ditetapkan tidak akan disalurkan ke masyarakat.



“Pertamina berkomitmen untuk menyalurkan produk-produk BBM berkualitas sesuai dengan spesifikasi. Melalui kontrol kualitas, produk yang tidak sesuai spesifikasi tidak akan disalurkan ke lembaga penyalur,” ujar Irto.


Pertamina mengimbau agar konsumen melakukan pembelian BBM di lembaga penyalur resmi, seperti SPBU dan Pertashop. Langkah itu dilakukan agar produk BBM yang didapatkan terjamin kualitas dan keamanannya.

Masyarakat juga diimbau untuk mengisi BBM sesuai dengan ketentuan yang tertera dalam buku panduan kendaraan bermotor. Karena pabrikan telah menyesuaikan bahan bakar yang cocok sesuai jenis kendaraan. Pergantian isi jenis BBM dengan kadar oktan (RON) yang berbeda juga tidak direkomendasikan.


“Sebaiknya pengendara selalu konsisten dalam memilih bahan bakar yang berkualitas, agar mesin kendaraan selalu awet dan terawat. Lebih aman menggunakan bahan bakar berkualitas dengan oktan/cetane yang direkomendasikan oleh pabrikan, agar mesin dapat bekerja secara maksimal,” tutup Irto.






Baca juga artikel terkait BBM PERTALITE atau tulisan menarik lainnya Dwi Aditya Putra
(tirto.id - Ekonomi)

Reporter: Dwi Aditya Putra
Penulis: Dwi Aditya Putra
Editor: Intan Umbari Prihatin

DarkLight