Dirut BRI Suprajarto Menolak Jadi Dirut BTN

Oleh: Vincent Fabian Thomas - 29 Agustus 2019
Dirut Suprajarto menolak hasil Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa PT Bank Tabungan Negara Tbk. yang menetapkannya dirinya sebagai nahkoda baru bank BTN.
tirto.id - Direktur Utama PT Bank Rakyat Indonesia (BRI) Tbk Suprajarto menolak hasil Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) dari PT Bank Tabungan Negara Tbk. (BTN) yang menetapkannya sebagai direktur utama bank itu.

"Saya tidak dapat menerima keputusan itu, dan saya memutuskan untuk mengundurkan diri dari hasil keputusan RUPLSB BTN," kata Suprajarto dalam konferensi pers di Tesate, Jakarta pada Kamis (29/8/2019 ).

Suprajarto beralasan dirinya mengundurkan diri karena ia tidak pernah diajak bicara. Apalagi dimintai pendapat mengenai keputusan RUPLSB ini. Saat konferensi pers, Suprajarto duduk seorang diri dengan membawa secarik kertas.

Ketika ditanya apakah dirinya memiliki masalah dengan Menteri BUMN Rini Soemarno, ia membantah. "Saya enggak pernah ada persoalan sama orang sih. Saya profesional aja biasa menjalankan," tutur Suprajarto.

Suprajarto juga enggan membagikan ke mana ia akan berlabuh saat ia tak lagi menjabat dirut. Ia hanya menjawab enteng, "Mau liburan".



Suprajarto juga tidak mengatakan kalau keputusannya untuk mundur terkait larangan Jokowi untuk merombak jabatan.

RUPLSB yang dilakukan pemegang saham Bank BTN belakangan ini memang sedang dipersoalkan. Rapat yang menjadi perintah Rini tersebut dinilai melanggar perintah Presiden Joko Widodo.

Dalam rapat paripurna kabinet di Istana Negara pada Senin (5/8/2019), presiden sempat mengatakan bahwa menteri dilarang membuat keputusan yang strategis sebelum pergantian kabinet pada Oktober 2019.

Larangan ini juga mencakup keputusan lain yang mengarah pada pergantian pejabat setingkat eselon 1 atau Direktur Jenderal dan Direksi bagi Kementerian BUMN.

Untuk diketahui, kondisi keuangan PT BRI memang jauh lebih kinclong dibanding PT BTN. Per Semester I-2019, Bank BRI meraup laba bersih Rp 16 triliun. Berkebalikan dengan BTN yang hanya Rp 1,3 Triliun.
Pada 2018, BRI mampu memperoleh laba bersih Rp 32,4 triliun. Sedangkan BTN hanya mencetak laba bersih Rp 3,2 triliun.

Baca juga artikel terkait BANK BRI atau tulisan menarik lainnya Vincent Fabian Thomas
(tirto.id - Bisnis)

Penulis: Vincent Fabian Thomas
Editor: Ringkang Gumiwang
DarkLight