Tren Sulam Alis dan Bibir, Apa Dampaknya Bagi Kesehatan?

Oleh: Nur Hidayah Perwitasari - 28 Agustus 2019
Dibaca Normal 2 menit
Di tangan orang yang terampil dan profesional, sulam alis dan sulam bibir bisa jadi prosedur umum yang aman.
tirto.id - Menambahkan riasan permanen ke kulit seperti sulam alis dan sulam bibir mungkin terdengar mudah dan nyaman, tetapi ternyata tindakan ini memiliki risiko kesehatan.

Memiliki bibir merah yang indah, alis berbentuk sempurna, dan eyeliner yang bagus menjadi impian sebagian orang. Sehingga beragam cara dilakukan, mulai dari membeli kosmetik dengan merek tertentu hingga melakukan sulam alis dan sulam bibir.

Di tangan orang yang terampil dan profesional, sulam alis dan sulam bibir bisa jadi prosedur umum yang aman. Tetapi ditangan orang yang bukan ahli di bidangnya, sulam alis dan sulam bibir bisa menjadi petaka sebab keduanya menggunakan jarum untuk membentuk dan memberi warna pada alis dan bibir.

Riasan permanen dianggap mikropigmentasi, mirip dengan tato. Ini melibatkan penggunaan jarum untuk menempatkan butiran berpigmen di bawah lapisan atas kulit. Tato dan pemulihan medis, yang mengoreksi ketidaksempurnaan dari bekas luka dan vitiligo (kurangnya pigmentasi alami pada kulit), adalah prosedur yang serupa.

"Mereka prosedur yang sama tetapi digunakan untuk tujuan yang berbeda," kata dokter mata Charles S. Zwerling, MD, yang menciptakan istilah mikropigmentasi seperti dikutip dari laman WebMD.

Riasan permanen untuk eyeliner adalah peningkatan kosmetik paling populer, diikuti oleh alis dan warna bibir. Beberapa praktisi menawarkan pemerah pipi dan perona mata, tetapi Zwerling, ketua American Academy of Micropigmentation (AAM) di Goldsboro, N.C., mengatakan ia sangat menentang.

"Apa yang saya lihat telah dilakukan dengan sangat buruk. Anda tidak bisa memastikan apa warna yang akan dilakukan, dan jika Anda mendapatkan reaksi alergi, Anda sedang berurusan dengan area permukaan yang besar. Anda sedang berbicara tentang operasi wajah rekonstruktif," ujar Zwerling.

Sebagian besar prosedur dilakukan setelah mengoleskan anestesi pada kulit. Zwerling mengatakan setelah prosedur awal, mungkin diperlukan touch-up tetapi tidak lebih dari satu bulan dan sebanyak tiga bulan kemudian.

Reaksi yang merugikan

"Reaksi alergi terhadap pigmen cukup langka, tetapi sulit untuk menghilangkan iritasi," kata juru bicara FDA Stanley Milstein, PhD, di Washington, DC.

"Setiap kali Anda menanamkan benda asing ke dalam kulit, ia memiliki potensi hasil yang tidak diantisipasi. Reaksi itu dapat terjadi bertahun-tahun kemudian sebagai ruam atau reaksi alergi sistem kekebalan tubuh," tambahnya.

Namun Zwerling juga mengatakan untuk menghindari risiko alergi pigmen, bisa menggunakan besi oksida, sebab ini jarang menyebabkan reaksi alergi.

"Iron oxide telah terbukti menjadi pigmen yang paling aman," katanya. "Apa pun yang berbasis sayuran, organik, atau alami adalah yang paling berisiko. Ini adalah produk alami dalam sayuran dan herbal yang dapat menyebabkan reaksi alergi yang mengerikan."

Dua reaksi merugikan yang mungkin terjadi adalah granuloma, yaitu massa yang membentuk jaringan di dalam di sekitar zat asing, dan keloid, yang merupakan pertumbuhan berlebih jaringan parut atau jaringan parut yang terangkat. Keloid muncul lebih sering dengan menghilangkan riasan permanen daripada dengan aplikasinya.

Pada Juli 2004, FDA memberi tahu masyarakat tentang sejumlah kejadian buruk yang dilaporkan pada individu yang telah menjalani prosedur mikropigmentasi tertentu. Peristiwa buruk tersebut dikaitkan dengan nuansa tinta tertentu dari tinta makeup permanen merek Premier Pigment, yang diproduksi oleh American Institute of Intradermal Cosmetics, yang melakukan bisnis sebagai Produk Utama, di Arlington, Texas.

Pada Juli, FDA telah mengetahui lebih dari 50 peristiwa buruk dan sedang menyelidiki laporan tambahan yang dikirim ke pabrik. Reaksi yang telah dilaporkan termasuk pembengkakan, retak, mengelupas, lepuh, dan jaringan parut serta pembentukan granuloma di area mata dan bibir. Dalam beberapa kasus, efek yang dilaporkan menyebabkan cacat serius, mengakibatkan kesulitan makan dan berbicara.

Infeksi

Pada Desember 2003, juri di San Antonio mendapati pemilik salon rias permanen bersalah karena menginfeksi seorang wanita dengan hepatitis C selama serangkaian sentuhan pada warna bibirnya. Mereka memberi wanita itu lebih dari setengah juta dolar.

"Saya tahu sekitar 10 kasus penularan hepatitis dari makeup permanen dan di Kanada ada kasus AIDS," kata Zwerling. "Mayoritas praktisi adalah tato."

Peralatan dan jarum tato yang tidak steril dapat menularkan penyakit menular seperti hepatitis.


Baca juga artikel terkait SULAM ALIS atau tulisan menarik lainnya Nur Hidayah Perwitasari
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Nur Hidayah Perwitasari
Editor: Agung DH
DarkLight