Berita Corona Hari Ini

Risiko Delirium dan Koma pada Pasien COVID-19

Oleh: Dhita Koesno - 26 Januari 2021
Dibaca Normal 2 menit
Delirium dan koma pada pasien COVID-19 bisa terjadi, menurut penelitian terbaru.
tirto.id - Virus COVID-19 berisiko menyebabkan delirium dan koma pada pasien penderitanya

Hal itu berdasarkan penelitian yang dilakukan Dr. Gabriel A. de Erausquin, profesor neurologi di Pusat Ilmu Kesehatan Universitas Texas di San Antonio bersama Dr. Sudha Seshadri, profesor neurologi di institusi yang sama sekaligus direktur Institut Glenn Biggs Universitas untuk Penyakit Alzheimer dan Neurodegeneratif.

Studi yang muncul di The Lancet Respiratory Medicine ini menemukan tingkat hasil yang jauh lebih tinggi di antara pasien COVID-19 daripada yang biasa terjadi pada pasien dengan gagal pernapasan akut.

Penulis penelitian ini mengamati 2.088 pasien COVID-19 yang dirawat di 69 ICU dewasa di 14 negara.

Mereka menemukan bahwa sekitar 82% pasien koma selama rata-rata 10 hari, dan 55% mengalami delirium selama rata-rata 3 hari. Rata-rata, disfungsi otak akut, yang dimanifestasikan sebagai koma atau delirium, berlangsung selama 12 hari.

"Ini dua kali lipat dari apa yang terlihat pada pasien ICU non-COVID," jelas Brenda Pun, perawat di Divisi Alergi, Paru, dan Pengobatan Perawatan Kritis Universitas Vanderbilt, di Nashville.

Dikutip laman Medical News Today, penelitian bersifat observasional, sehingga tidak dapat menarik kesimpulan tentang penyebab tingkat disfungsi otak akut ini.

Namun, penulis berspekulasi bahwa obat penenang yang kuat dan kunjungan keluarga yang berkurang, berperan dalam hal ini.

Penelitian menunjukkan, bahwa pasien yang telah menerima infus obat penenang benzodiazepine yang bertindak sebagai depresan untuk sistem saraf, 59% lebih mungkin mengembangkan delirium.

Studi ini juga menemukan bahwa pasien yang menerima kunjungan langsung atau kunjungan keluarga virtual 30% lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan delirium.

Para penulis memperingatkan bahwa karena tekanan pandemi, banyak profesional perawatan kesehatan telah kembali ke praktik lama, sementara protokol yang lebih baru memiliki ketentuan yang jelas untuk menghindari disfungsi otak akut.

“Jelas dalam temuan kami bahwa banyak pekerja ICU yang kembali ke praktik sedasi yang tidak sejalan dengan pedoman praktik terbaik dan kami ditinggalkan untuk berspekulasi tentang penyebabnya," kata Pun

Pun menambahkan, banyak rumah sakit dalam sampel penelitian melaporkan kekurangan penyedia ICU.

Menurutnya, ada kekhawatiran tentang kekurangan obat penenang, dan laporan awal COVID-19 menunjukkan bahwa disfungsi paru yang terlihat memerlukan teknik manajemen yang unik termasuk sedasi dalam.

"Dalam prosesnya, langkah-langkah pencegahan utama terhadap disfungsi otak akut agak diabaikan," lanjut Pun.

Penulis studi senior Dr. Pratik Pandharipande, seorang profesor anestesiologi di Vanderbilt University Medical Center mengatakan, periode disfungsi otak akut yang berkepanjangan ini sebagian besar dapat dihindari.

"Studi kami membunyikan alarm: Saat kami memasuki gelombang kedua dan ketiga COVID-19, tim ICU perlu, di atas segalanya, untuk kembali ke tingkat sedasi yang lebih ringan untuk pasien ini, uji coba bangun dan pernapasan yang sering, mobilisasi, dan aman secara langsung. atau kunjungan virtual," kata dia.

Peneliti lain juga telah fokus pada bagaimana virus corona baru menginfeksi neuron dan merusak jaringan otak.

Misalnya, tim yang dipimpin oleh Akiko Iwasaki, Profesor Imunobiologi dan Biologi Molekuler, Seluler, dan Perkembangan dari Waldemar Von Zedtwitz di Yale School of Medicine, di New Haven, CT, menggunakan reproduksi organ 3D miniatur yang dikembangkan di laboratorium untuk menganalisis bagaimana SARS-CoV-2 menyerang otak.

Studi tersebut muncul di Journal of Experimental Medicine, hasilnya menunjukkan bahwa coronavirus baru mampu menginfeksi neuron di organoid yang tumbuh di laboratorium ini dan menggandakan dirinya dengan meningkatkan metabolisme sel yang terinfeksi.

Bersamaan dengan itu, neuron yang sehat dan tidak terinfeksi di sekitarnya mati karena suplai oksigen mereka terputus.

Para peneliti juga menentukan bahwa memblokir reseptor ACE2 mencegah virus menginfeksi organoid otak manusia.

Selain itu, para ilmuwan juga menganalisis efek SARS-CoV-2 pada otak tikus yang dimodifikasi secara genetik untuk menghasilkan reseptor ACE2 manusia.

Di sini, virus mengubah pembuluh darah otak, atau pembuluh darah. Ini bisa, pada gilirannya, memutus suplai oksigen otak.

Selain itu, tikus dengan infeksi yang telah menyebar ke otak memiliki penyakit yang jauh lebih parah daripada tikus dengan infeksi yang terbatas pada paru-paru.

Terakhir, Prof Iwasaki dan timnya memeriksa otak postmortem dari tiga pasien yang meninggal karena COVID-19. Mereka menemukan SARS-CoV-2 di neuron kortikal salah satu dari ketiganya.

Area yang terinfeksi dikaitkan dengan infark iskemik, di mana suplai darah yang terbatas menyebabkan kerusakan jaringan dan kematian sel. Ketiga pasien tersebut memiliki mikroinfark di otak mereka.

Penelitian ini juga menunjukkan bahwa neuron dapat menjadi sasaran infeksi SARS-CoV-2, dengan konsekuensi yang menghancurkan dari iskemia lokal di otak dan kematian sel.

"Hasil kami menunjukkan bahwa gejala neurologis yang terkait dengan COVID-19 mungkin terkait dengan konsekuensi ini dan dapat membantu memandu pendekatan rasional untuk pengobatan pasien COVID-19 dengan gangguan saraf," jelas Dr. Kaya Bilguvar, direktur Pusat Analisis Genom Yale.


Baca juga artikel terkait DELIRIUM COVID-19 atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight