Efek Samping COVID-19 pada Otak & Hubungan dengan Hilang Penciuman

Oleh: Dhita Koesno - 26 Januari 2021
Dibaca Normal 2 menit
Efek samping COVID-19 pada otak dan hubungannya dengan kehilangan indra penciuman.
tirto.id - Virus SARS-CoV-2 yang menyebabkan COVID-19 bisa memengaruhi otak manusia.

Studi terbaru menjelaskan mengapa COVID-19 bisa sangat parah bagi sebagian orang dan mengapa gejalanya bisa bertahan lama.

Ada sejarah panjang dari virus serupa yang mempengaruhi otak, para peneliti menunjukkan, begitu banyak yang berharap virus Corona baru memiliki efek ini, demikian dikutip dari Medical News Today.

Misalnya, Dr. Gabriel A. de Erausquin, profesor neurologi di Pusat Ilmu Kesehatan Universitas Texas di San Antonio, mencatat bahwa sejak pandemi flu tahun 1917 dan 1918, banyak penyakit mirip flu telah dikaitkan dengan gangguan otak.

“Virus pernapasan itu termasuk H1N1 dan SARS-CoV. Virus SARS-CoV-2 yang menyebabkan COVID-19 juga diketahui berdampak pada otak dan sistem saraf," kata peneliti.

Efek Covid-19 pada Otak Menjelaskan Hilangnya Penciuman


Dr. de Erausquin baru-baru ini menerbitkan makalah bersama rekan-rekannya, termasuk penulis senior Dr. Sudha Seshadri, seorang profesor neurologi di institusi yang sama dan direktur Institut Glenn Biggs untuk Penyakit Alzheimer dan Neurodegeneratif di universitas.

“Ide dasar dari penelitian kami adalah bahwa beberapa virus pernapasan memiliki afinitas untuk sel sistem saraf. Sel penciuman sangat rentan terhadap invasi virus dan secara khusus menjadi sasaran SARS-CoV-2, dan itulah mengapa salah satu gejala COVID-19 yang menonjol adalah hilangnya penciuman,” jelas Seshadri.

Sel penciuman terkonsentrasi di hidung. Melalui mereka, virus mencapai bola penciuman di otak, yang terletak di dekat hipokampus, area otak yang terlibat dalam memori jangka pendek.

“Jejak virus, ketika menyerang otak, hampir mengarah langsung ke hipokampus. Itu diyakini menjadi salah satu sumber gangguan kognitif yang diamati pada pasien COVID-19," ujar Dr. de Erausquin.

"Kami menduga ini juga menjadi bagian dari alasan mengapa akan ada penurunan kognitif yang dipercepat dari waktu ke waktu pada individu yang rentan," tambahnya.

Kaitan COVID-19 dengan Gangguan Neurologis


Dalam makalah tersebut, para ilmuwan mengacu pada bukti yang ada yang membuat mereka sangat waspada terhadap dampak SARS-CoV-2 pada otak. Misalnya, para peneliti telah menemukan bahwa:

  • Pemberian SARS ‐ CoV-2 intranasal pada tikus menyebabkan invasi cepat ke otak.
  • Partikel virus SARS ‐ CoV ‐ 1 dapat dideteksi secara post mortem di otak besar pada manusia.
  • Dalam jaringan otak post mortem, reseptor angiotensin-converting enzyme 2 (ACE2) diekspresikan dalam pembuluh darah korteks frontal otak. Melalui reseptor ini, SARS-CoV-2 memasuki sel sehat.
  • Penelitian in vitro menunjukkan bahwa protein lonjakan virus dapat merusak sawar darah-otak.
  • Sakit kepala, rasa berkurang, dan kehilangan bau terjadi sebelum timbulnya gejala pernapasan pada sebagian besar pasien COVID-19.
  • Delirium, gejala neuropsikiatri dari penurunan kognisi dan memori.
"Dapat menjadi satu-satunya gejala yang muncul dari infeksi SARS-CoV-2, bahkan pada pasien yang lebih muda. Insiden delirium pada pasien COVID-19 yang sakit parah [di unit perawatan intensif (ICU)] dilaporkan setinggi 84%,” catat para penulis.

  • Akhirnya, pencitraan otak yang tidak normal telah muncul sebagai fitur utama COVID-19 dari semua bagian dunia.
Pada 2022, penulis berencana untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana COVID-19 memengaruhi otak.

Sebuah konsorsium peneliti dari lebih dari 30 negara yang didanai oleh Alzheimer's Association akan melakukan penelitian bersama tentang efek neurologis dari novel coronavirus.

Peserta studi akan direkrut dari jutaan orang dengan COVID-19, selain beberapa yang sudah terdaftar dalam studi internasional.

Para peneliti akan mengambil langkah-langkah kunci kesehatan otak dengan menggunakan pemindaian MRI dan penilaian volume otak, kognisi, dan perilaku pada awalnya serta pada 6, 9, dan 18 bulan penelitian.

Tujuannya adalah untuk memahami bagaimana COVID-19 meningkatkan risiko, keparahan, dan perkembangan kondisi neurodegeneratif, seperti Alzheimer, atau kondisi kejiwaan, seperti depresi.


Baca juga artikel terkait COVID-19 atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight