Ayah Bill Gates Meninggal pada Usia 94 Tahun karena Alzheimer

Oleh: Dipna Videlia Putsanra - 16 September 2020
Dibaca Normal 2 menit
Profil ayah Bill Gates, William H. Gates II yang meninggal pada usia 94 tahun karena Alzheimer.
tirto.id - Ayah Bill Gates, William H. Gates II, seorang pengacara dan filantropis terkenal meninggal pada usia 94 tahun. Keluarga menyampaikan, ayah pendiri Microsoft ini meninggal dengan damai pada Senin (15/9/2020) waktu setempat di rumah, Washington karena penyakit Alzheimer.

Dalam sebuah obituari, keluarga tersebut memuji Gates dengan mengatakan "komitmen yang mendalam terhadap kesetaraan sosial dan ekonomi."

Ia bertanggung jawab atas Yayasan Bill & Melinda Gates untuk meningkatkan kesehatan global serta advokasinya untuk perpajakan progresif, terutama upaya yang tidak berhasil untuk meloloskan pajak pendapatan pada orang kaya di Washington.

"Kebijaksanaan, kemurahan hati, empati, dan kerendahan hati ayah saya memiliki pengaruh besar pada orang-orang di seluruh dunia," tulis Bill Gates sebagai penghormatan, dikutip AP News.

Keluarga tersebut mengatakan, karena pembatasan terkait pandemi COVID-19, upacara peringatan kematian Gates Sr. belum ditentukan.

Profil Ayah Bill Gates, William H. Gates II


Lahir pada tahun 1925, Gates Sr. dibesarkan di Bremerton, Washington, di mana orang tuanya memiliki toko furnitur. Dia bergabung dengan Angkatan Darat setelah tahun pertamanya di Universitas Washington dan sedang dalam perjalanan ke Jepang ketika negara itu menyerah pada tahun 1945.

Dia hidup satu tahun di Tokyo yang dilanda perang sebelum kembali ke Amerika Serikat dan melanjutkan pendidikannya, kata keluarganya. Setelah mendapatkan gelar sarjana hukum pada tahun 1950, ia mulai bekerja di perusahaan swasta sebagai pengacara paruh waktu di kota Bremerton.

Dia membentuk firma hukum Seattle dengan dua mitra lainnya yang akhirnya menjadi Preston Gates dan Ellis - sekarang dikenal sebagai K & L Gates, salah satu firma hukum terbesar di dunia. Perusahaan tersebut adalah salah satu yang pertama bekerja dengan industri teknologi kawasan.

Gates Sr. bertemu dengan istri pertamanya, Mary Maxwell, di Universitas Washington. Mereka memiliki dua putri dan seorang putra - Gates Jr. - dan tetap menikah sampai maut memisahkan pada tahun 1994.

Dua tahun kemudian dia menikah dengan Mimi Gardner, yang saat itu menjadi direktur Museum Seni Seattle dan menghabiskan seperempat abad terakhir hidupnya.

“Ketika saya masih kecil, dia tidak menentukan atau mendominasi, tetapi dia tidak pernah membiarkan saya melakukan hal-hal yang saya kuasai, dan dia selalu mendorong saya untuk mencoba hal-hal yang saya benci atau saya pikir tidak dapat saya lakukan (berenang dan sepak bola, misalnya)," tulis Bill Gates Jr. dalam tribute untuk ayahnya.

“Dan dia mencontohkan etos kerja yang luar biasa. Dia adalah salah satu pengacara yang bekerja paling keras dan paling dihormati di Seattle, serta pemimpin masyarakat di wilayah kami," katanya.

Pekerjaan Gates Sr. termasuk melayani sebagai wali dari Greater Seattle Chamber of Commerce, Planned Parenthood and United Way, tokoh di Universitas Washington, di mana dia memimpin penggalangan dana.

Dia juga menjabat sebagai presiden asosiasi pengacara negara bagian dan lokal dan dalam American Bar Association, membantu menciptakan beasiswa keragaman dan mempromosikan layanan hukum bagi orang miskin.

"Bill Sr. adalah orang yang peduli dengan penderitaan banyak orang, dan dia memiliki sumber daya dan komitmen sipil yang tidak pernah berakhir untuk melakukan sesuatu tentang hal itu," kata Gubernur Washington Jay Inslee dalam sebuah pernyataan.

“Dia membuat pilihan untuk menggunakan kekayaan dan pengaruhnya untuk mengadvokasi dan meningkatkan kesetaraan di komunitas kita.”

Gates Sr. adalah sosok yang terkenal karena reputasi dan nasihatnya.

Mantan Pemimpin Starbucks Howard Schultz mengatakan, ketika dia berjuang untuk mengumpulkan uang membeli enam toko kopi pada tahun 1987, Gates Sr. turun tangan untuk menyelamatkannya dari pembeli saingan.

Tidak hanya dengan berinvestasi, Gates Sr. secara pribadi menemani Schultz untuk mengunjungi saingannya, mengatakan pada saingan Schultz: “Kamu akan mundur dan anak ini akan mewujudkan mimpinya. Apakah Anda paham?"

Gates pensiun dari hukum pada tahun 1998 dan mengambil peran penting di Gates Foundation yang bekerja di bidang kesehatan global.


Baca juga artikel terkait BILL GATES atau tulisan menarik lainnya Dipna Videlia Putsanra
(tirto.id - Humaniora)

Penulis: Dipna Videlia Putsanra
Editor: Agung DH
DarkLight