Apa Penyebab Timbulnya Perasaan Sedih Usai Liburan?

Penulis: Yandri Daniel Damaledo, tirto.id - 6 Jan 2023 07:00 WIB
Dibaca Normal 3 menit
Apa penyebab timbulnya perasaan sedih usai berlibur dan bagaimana mengatasinya?
tirto.id - Berlibur adalah hal yang menyenangkan bagi siapa saja. Saat liburan, orang-orang akan menghabiskan waktu tanpa harus memikirkan pekerjaan dan rutinitas yang membosankan.

Tetapi, saat masa liburan usai akan muncul kesedihan dan kesepian. Hal ini dikenal sebagai post-holiday blues atau bisa juga sebagai sindrom usai liburan.

“Setelah acara seru seperti liburan, sering kali muncul perasaan kecewa atau kecewa,” kata psikolog klinis di Lenox Hill Hospital, New York City Naomi Torres-Mackie, PhD, seperti disiarkan Health, Rabu (4/1/2023).


Menurut dia, hampir ada perasaan penarikan emosional dari keceriaan liburan. Ada perasaan jangka pendek yang dialami individu setelah liburan, termasuk kesedihan, kesepian, kelelahan, kekecewaan, kelesuan, tekanan mental, atau bahkan ketakutan akan masa mendatang.

Beberapa gejala atau tanda Anda sedang mengalami post-holiday blues menurut Very Well Mind adalah:

- Timbulnya perasaan cemas

- Merasa tidak termotivasi

- Memiliki suasana hati yang buruk

- Merasa stres

- Mengalami insomsia


- Khawatir tentang uang


Apa Penyebab Kesedihan Usai Liburan?


Pemicu kesedihan usai liburan pasca-liburan dapat bervariasi dari orang ke orang, menurut co-director Johns Hopkins Anxiety Disorders Clinic Paul Nestadt, MD Beberapa orang mungkin bermasalah dengan liburan itu sendiri seperti harapan yang terlampau besar dan beban keuangan.

Orang-orang selama liburan mungkin menerima dorongan dopamin dan serotonin, dua hormon perasaan senang, setelah menghabiskan waktu bersama teman dan keluarga. Tapi, liburan berakhir, suasana hati juga ikut meningkat.

Akhir musim liburan yang tiba-tiba juga bisa terasa membingungkan, dan bisa memicu perasaan sedih setelah liburan.

"Ada kelelahan perjalanan, atau salah satu aspek dari gangguan kenormalan yang dibawa oleh liburan. Ini semua bisa sulit untuk diatasi," kata Nestadt.

Lalu kapan masalah ini bisa jadi sesuatu yang lebih serius?


Gejala-gejala kesedihan usai liburan termasuk kesedihan, kurangnya motivasi, gangguan tidur, atau lekas marah bisa mirip dengan depresi klinis, menurut Torres-Mackie.

Jadi, menurut dia, penting untuk melacak berapa lama seseorang merasakan hal ini setelah liburan.

Jika perasaan sedih setelah liburan mulai memengaruhi fungsi harian seperti seperti membuat dia sulit bangun dari tempat tidur, pergi bekerja atau sekolah, meninggalkan rumah, menghabiskan waktu bersama orang lain, atau menyelesaikan tugas-tugas kecil, mungkin ada baiknya dia berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan.

Bagaimana Cara Mengelola Post-holiday blues?


Co-director Johns Hopkins Anxiety Disorders Clinic Paul Nestadt, MD mengatakan, ada beberapa intervensi gaya hidup dasar yang dapat membantu mengelola perasaan sedih usai liburan, yang bahkan bisa mencegahnya di masa mendatang.

Berikut adalah beberapa cara mengelola kesedihan ini seperti disiarkan Health, Rabu (4/1):

1. Tidur yang cukup

Penting untuk mendapatkan tidur yang cukup setiap hari, tidak hanya untuk menjaga kesehatan mental, tetapi juga untuk mencegah kondisi kronis seperti obesitas, diabetes, tekanan darah tinggi, stroke, dan tekanan mental.

2. Makan makanan yang seimbang dan bergizi

Stres selama musim liburan dapat menyebabkan orang mencari makanan tinggi lemak dan tinggi gula yang kemudian dapat menyebabkan lebih banyak stres atau kecemasan.Untuk mempertahankan kebiasaan makan yang sehat selama liburan dan di hari-hari setelahnya, coba tambahkan atau gantikan makanan yang lebih sehat, termasuk buah dan sayuran segar, ke dalam menu makan.

3. Hindari alkohol

Menurut Dr. Nestadt, orang yang merasa sedih atau cemas dapat mengambil manfaat dari menjauhi alkohol, karena zat tersebut dapat membuat emosi negatif terasa lebih kuat atau lebih sulit untuk dikelola atau ditafsirkan.

4. Lakukan beberapa aktivitas fisik

Stres musim liburan dapat membuat orang tersesat dari rutinitas olahraga mereka, namun berolahraga secara teratur dapat bermanfaat bagi gejala depresi atau kecemasan. Untuk mempertahankan motivasi atau mulai berolahraga lagi, ajaklah anggota keluarga atau teman untuk berolahraga bersama, atau pilih aktivitas yang disukai agar tetap sibuk.

5. Terhubung dengan teman atau keluarga

Bersandar pada teman dan keluarga dapat membantu seseorang terus merasa terhubung dan tidak sendirian. Koneksi yang dekat juga dapat berguna dalam membantunya menavigasi apa yang sedang dialami.

“Kemungkinan seseorang yang dekat dengan Anda dapat merasakan perasaan ini, dan berbagi dengan seseorang dapat menghilangkan rangkaian perasaan sendirian di dalamnya,” kata psikolog klinis di New York City, Naomi Torres-Mackie, PhD.

6. Jadwalkan kegiatan sebelumnya

Psikolog klinis Nicole Hollingshead, PhD mengatakan orang mungkin berisiko lebih tinggi mengalami kesedihan pasca-liburan jika mereka tidak memiliki sesuatu untuk diharapkan setelah liburan.

"Jika beberapa bulan terakhir difokuskan untuk mempersiapkan liburan, idealnya Anda akan memiliki hal lain, seperti perjalanan atau aktivitas, yang Anda nantikan setelah liburan," kata dia.

Menurut dia, merencanakan sesuatu sebelumnya, besar atau kecil, dapat membantu seseorang mempertahankan momentum yang menggembirakan setelah musim liburan.

7. Mencoba sesuatu yang baru

Jika seseorang berencana membuat rencana untuk aktivitas di masa mendatang, dia dapat tetap berpegang pada sesuatu yang sudah terbukti benar, seperti makan di restoran favorit atau menjadwalkan berkumpul dengan teman dekat. Tapi dia juga bisa mencoba aktivitas baru seperti mencoba resep baru di rumah atau mengikuti kelas tertentu yang sudah lama diminati.

“Saat kita merasa sedih atau tertekan, kita sering kehilangan motivasi untuk melakukan sesuatu,” kata Hollingshead. “

Menurut dia, memiliki sesuatu yang dijadwalkan sebelumnya membantu seseorang untuk tetap bertanggung jawab dan melakukan hal-hal yang pada akhirnya membantunya merasa lebih baik.


Baca juga artikel terkait LIFESTYLE atau tulisan menarik lainnya Yandri Daniel Damaledo
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Yandri Daniel Damaledo
Editor: Iswara N Raditya

DarkLight