Apa Beda Penyakit Ramsay Hunt Syndrom dengan Bell's Palsy?

Penulis: Yandri Daniel Damaledo - 14 Jun 2022 12:54 WIB
Dibaca Normal 3 menit
Mengetahui apa perbedaan penyakit Ramsay Hunt Syndrome seperti yang dialami Justin Bieber dengan Bell's Palsy?
tirto.id - Penyanyi Justin Bieber baru-baru ini mengumumkan bahwa ia terkena sebuah penyakit yang menyebabkan kelumpuhan pada sebagian wajahnya. Hal tersebut disampaikan melalui Instagramnya @justinbieber.

Diketahui, Justin mengalami Ramsay Hunt Syndrome atau penyakit gangguan saraf pada wajah yang bisa menyebabkan kelumpuhan wajah.

Penyakit ini mirip dengan Bell's Palsy yang juga mengakibatkan penderitanya mengalami kelumpuhan pada salah satu sisi otot wajah.

Lalu, apa perbedaan antara Ramsay Hunt Syndrome yang dialami Justin Bieber dengan Bell's Palsy?

Ramsay Hunt Syndrome

Ramsay Hunt Syndrome menurut Mayo Clinic adalah penyakit yang disebabkan oleh virus Varicella-zoster (VZV).

Virus ini dikenal juga dengan Herpes zoster oticus, virus yang juga menyebabkan cacar air.

Setelah cacar air sembuh, virus masih ini hidup di saraf, yang bisa hidup kembali bahkan setelah bertahun-tahun kemudian, dan menyerang saraf wajah Anda.

Dengan kata lain, Sindrom Ramsay Hunt ini dapat terjadi pada siapa saja yang pernah menderita cacar air saat kecil.

Penyebab Ramsay Hunt Syndrome

Seperti yang telah disebutkan, Sindrom Ramsay Hunt terjadi pada orang yang pernah menderita cacar air. S

Setelah Anda sembuh dari cacar air, virus tetap berada di tubuh Anda - terkadang aktif kembali di tahun-tahun berikutnya menyebabkan herpes zoster, ruam yang menyakitkan dengan lepuh berisi cairan.

Sindrom Ramsay Hunt adalah wabah herpes zoster yang mempengaruhi saraf wajah di dekat salah satu telinga Anda. Ini juga dapat menyebabkan kelumpuhan wajah satu sisi dan gangguan pendengaran.

Gejala Ramsay Hunt Syndrome

Ramsay Hunt syndrome dapat dikenali dengan dua jenis gejala umum. Gejala pertama adalah munculnya ruam-ruam merah yang melepuh dan nyeri berisi cairan di dalam atau di sekitar telinga.

Gejala kedua adalah otot wajah melemah atau bahkan lumpuh pada sisi yang sama dengan telinga yang terdapat ruam.

Menurut Mayo Clinic, di beberapa kasus penderita Ramsay Hunt syndrome juga dapat mengalami gejala berupa:

- sakit telinga;

- gangguan pendengaran;

- telinga berdenging atau tinnitus;

- kesulitan atau tidak bisa menutup satu mata;

- sensasi berputar atau vertigo;

- perubahan persepsi rasa atau kehilangan rasa;

- mulut dan mata kering.

Ramsay Hunt syndrome termasuk kondisi berbahaya yang dapat memicu kelumpuhan permanen dan ketulian apabila tidak segera ditangani.

Oleh karena itu, penderita disarankan untuk segera menemui dokter setidaknya dalam waktu tiga hari sejak gejala awal muncul.

Cara Mengobati Ramsay Hunt Syndrome

Langkah pertama yang perlu dilakukan ketika terkena Sindrom Ramsay Hunt adalah menghubungi segera dokter Anda.

Dokter Anda akan memberikan pengobatan dengan antivirus. Mengutip Mayo Clinic, obat-obatan seperti asiklovir (Zovirax), famciclovir (Famvir) atau valacyclovir (Valtrex) sering membantu memerangi virus cacar air.

Selain itu, kortikosteroid tampaknya meningkatkan efek obat antivirus pada sindrom Ramsay Hunt.

Bell's Palsy

Bell's Palsy adalah penyakit kelumpuhan sementara pada salah satu sisi otot wajah, sehingga sisi wajah tersebut tampak melorot dan kaku.

Dilansir dari Healthline, saat terserang Bell's Palsy, Anda mungkin mengalami kesulitan tersenyum atau menutup mata di sisi yang sakit.

Dalam kebanyakan kasus, Bell's palsy bersifat sementara, dan gejalanya biasanya hilang dalam beberapa minggu atau bulan.

Meskipun Bell's palsy dapat terjadi pada usia berapa pun, kondisi ini lebih sering terjadi pada orang berusia antara 16 dan 60 tahun.

Bell's palsy dinamai menurut ahli anatomi Skotlandia Charles Bell, yang pertama kali menggambarkan kondisi tersebut.

Penyebab Bell's Palsy

Bell's palsy terjadi ketika saraf kranial ketujuh menjadi bengkak atau tertekan, mengakibatkan kelemahan wajah atau kelumpuhan.

Saraf kranial atau nervus kranial adalah dua belas pasang saraf yang dapat terlihat di bagian dasar atau bawah otak. Ini merupakan bagian penting dari sistem saraf.

Penyebab pasti kerusakan saraf ini tidak diketahui, tetapi banyak peneliti medis percaya bahwa kemungkinan besar dipicu oleh infeksi virus.

Virus dan bakteri yang telah dikaitkan dengan perkembangan Bell's palsy meliputi:

- herpes simpleks, yang menyebabkan luka dingin dan herpes genital

- HIV, yang merusak sistem kekebalan tubuh

- sarkoidosis, yang menyebabkan peradangan organ

- virus herpes zoster, yang menyebabkan cacar air dan herpes zoster

- Virus Epstein-Barr, yang menyebabkan mononukleosis

- Penyakit Lyme, yang merupakan infeksi bakteri yang disebabkan oleh kutu yang terinfeksi

Banyak ahli percaya bahwa sesuatu dapat memicu infeksi virus yang tidak aktif, pada dasarnya membangunkannya dan memicu Bell's palsy.

Jika Anda stres, atau Anda baru saja sakit, itu bisa menjadi pemicu potensial.

Begitu juga dengan trauma fisik baru-baru ini atau bahkan kurang tidur. Kondisi autoimun juga merupakan kemungkinan pemicu.

Pikirannya adalah bahwa saraf wajah bereaksi terhadap infeksi dengan pembengkakan, yang menyebabkan tekanan di saluran tulang (dikenal sebagai saluran Fallopi) yang dilalui saraf wajah ke sisi wajah.

Menurut Institut Nasional Gangguan Neurologis dan Stroke, peradangan saraf wajah mengurangi aliran darah dan oksigen ke sel saraf.

Kerusakan pada saraf kranial dan sel saraf ini dapat menyebabkan kelumpuhan otot-otot wajah.

Gejala Bell's Palsy

Gejala Bell's palsy dapat bervariasi tergantung pada tingkat keparahan, mulai dari kelemahan ringan hingga kelumpuhan total.

Semakin banyak peradangan dan kompresi yang dialami saraf wajah, semakin parah kelumpuhannya, dan semakin lama waktu yang dibutuhkan saraf untuk sembuh dan berfungsi kembali.

Gejala Bell's palsy dapat berkembang 1 hingga 2 minggu setelah Anda mengalami:

- dingin

- infeksi telinga

- infeksi mata

Gejalanya biasanya muncul tiba-tiba, dan Anda mungkin menyadarinya saat bangun di pagi hari atau saat mencoba makan atau minum.

Bell's palsy ditandai dengan penampilan murung di satu sisi wajah dan ketidakmampuan untuk membuka atau menutup mata Anda di sisi yang terkena.

Dalam kasus yang jarang terjadi, Bell's palsy dapat memengaruhi kedua sisi wajah Anda.

Tanda dan gejala lain dari Bell's palsy meliputi:

- kelemahan wajah

- mulut murung

- ketidakmampuan untuk membuat ekspresi wajah, seperti tersenyum atau cemberut

- kesulitan mengucapkan kata-kata tertentu

- mata dan mulut kering

- rasa yang berubah

- meneteskan air liur

- kepekaan terhadap suara

- kesulitan makan dan minum

- kedutan otot di wajah

- iritasi mata pada sisi yang terkena

- sakit kepala.

Cara Mengobati Bell's Palsy

Dalam kebanyakan kasus, gejala Bell's palsy membaik tanpa pengobatan. Namun, perlu waktu beberapa minggu atau bulan agar otot-otot di wajah Anda mendapatkan kembali kekuatannya yang normal.

Jika mengalami gejala Bell's Palsy, silakan menghubungi dokter Anda. Dokter Anda mungkin merekomendasikan obat-obatan seperti:

- obat kortikosteroid, yang mengurangi peradangan

- obat antivirus atau antibakteri, yang mungkin diresepkan jika virus atau
bakteri menyebabkan Bell's palsy Anda

- obat nyeri yang dijual bebas, seperti ibuprofen atau asetaminofen, yang dapat membantu meredakan nyeri ringan

- tetes mata untuk menjaga mata Anda yang terkena dilumasi dengan baik.


Baca juga artikel terkait PENYAKIT SARAF atau tulisan menarik lainnya Yandri Daniel Damaledo
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Yandri Daniel Damaledo
Editor: Iswara N Raditya

DarkLight