UIN Suka: Disertasi Abdul Aziz Tak Sesuai Prinsip Akademis

Oleh: Irwan Syambudi - 3 September 2019
Dibaca Normal 1 menit
Problematika utama disertasi Abdul Aziz terletak pada upaya penulis menjustifikasi konsep Milk al-Yamin dalam konteks kehidupan sekarang. UIN Suka menila hal ini melanggar prinsip akademis.
tirto.id - Disertasi Abdul Aziz berjudul 'Konsep Milk al-Yamin Muhammad Syahrur Sebagai Keabsahan Hubungan Seksual Nonmarital' dinilai melanggar prinsip dasar akademik oleh Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan Kalijaga (Suka) Yogyakarta.

Hal itu diungkapkan oleh Direktur Sekolah Pascasarjana IAIN Noorhaidi Hasan berserta dua promotor disertasi Khoirudin Nasution di UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta, Senin (3/9/2019). Aziz diharuskan melakukan revisi disertasinya sebagai syarat utama kelulusan.

"Problematika utama disertasi ini terletak pada upaya penulis menjustifikasi konsep Milk al-Yamin dalam konteks kehidupan sekarang. Ini melanggar prinsip dasar akademis," kata Noorhaidi.

Berdasarkan proposal awal disertasi tersebut, lanjut Noorhaidi, seharusnya konteks pembahasan terfokus pada analisis serta kritik terhadap konsep yang dikembangkan Syahrul.


Kajian dilakukan berdasarkan konteks sejarah, budaya, dan dorongan politik apa yang mendorong tercetusnya konsep Milk al-Yamin.

"Bukan lantas dibaca mentah-mentah dan kemudian digunakan untuk melihat persoalan yang berkembang sekarang. Aziz seharusnya tidak membawa ke arah sana," ujarnya.

Untuk itu dalam revisi, Aziz minta memasukkan kritik dan masukkan dari promotor dan penguji. Disertasi ini juga diharapkan kembali kepada fokus kajian tentang apa, mengapa dan bagaimana pemikiran Syahrul.

Abdul Aziz yang juga hadir dalam kesempatan itu memberikan peryataan untuk melakukan revisi dan meminta maaf karena kajiannya dinilai menuai kontroversi.

"Saya menyatakan akan merevisi disertasi tersebut berdasarkan atas kritik dan masukan dari para promotor dan penguji pada ujian terbuka termasuk mengubah judul," kata Aziz.

Aziz juga mengatakan akan mengganti judul disertasinya menjadi 'Problematika Konsep Milk al-Yamin Dalam Pemikiran Muhammad Syahrur'.

Selain itu dengan mempertimbangkan kontroversi yang terjadi di masyarakat terkait dengan disertasinya itu, ia juga akan menghilangkan beberapa bagian kontroversial dalam tulisan yang ada di disertasinya.

"Saya juga memohon maaf kepada umat Islam atas kontroversi yang muncul karena disertasi saya ini," ujar dosen IAIN Surakarta ini.


Baca juga artikel terkait DISERTASI HUBUNGAN TANPA NIKAH atau tulisan menarik lainnya Irwan Syambudi
(tirto.id - Pendidikan)

Reporter: Irwan Syambudi
Penulis: Irwan Syambudi
Editor: Zakki Amali
DarkLight