Pendidikan Agama Islam

Sejarah & Profil Sunan Gresik: Wali Penyebar Islam Pertama di Jawa

Oleh: Abdul Hadi - 17 Maret 2021
Dibaca Normal 1 menit
Sunan Gresik, nama asli Sunan Gresik, sejarah Sunan Gresik, Biografi Sunan Gresik, kisah wali songo.
tirto.id - Dipercaya sebagai wali senior dari sembilan Wali Songo, Syekh Maulana Malik Ibrahim menyebarkan Islam di kawasan Gresik.

Karena wilayah dakwahnya berbasis di Gresik, Syekh Maulana Malik Ibrahim dikenal dengan sebutan Sunan Gresik.

Syekh Maulana Malik Ibrahim atau Sunan Gresik lahir di Campa (Kamboja). Untuk tanggal lahirnya sendiri tidak diketahui dengan jelas.

Namun, dari silsilah keturunannya, nasab Sunan Gresik sampai pada Nabi Muhammad SAW melalui jalur Husain bin Ali RA.

Sunan Gresik memperoleh didikan langsung dari ayahnya, Barokat Zainul Alam, seorang ulama kesohor di Kamboja.

Pada abad ke-14, ia hijrah ke daerah Jawa dan berlabuh di Gerwarasi atau Gresik. Pada saat itu, Gresik dikenal dengan bandar niaga yang maju dan terkenal di wilayah Asia Tenggara.

Bersama rombongannya, ia berlayar ke Jawa pada 1371 dan menghadap Raja Majapahit Brawijaya untuk mendakwahkan Islam.

Agus Sunyoto dalam Atlas Wali Songo (2016) menjelaskan bahwa Raja Majapahit menolak ajakan Islam Sunan Gresik, namun menyambut baik kedatangannya.

Oleh Raja Majapahit, Sunan Gresik diangkat menjadi syahbadar dan diperbolehkan menyebarkan Islam kepada orang-orang setempat. Melalui restu itu, Sunan Gresik lalu mendirikan masjid pertama di desa Pasucinan, Manyar.

Strategi dakwah yang digunakan Sunan Gresik adalah dengan jalur niaga di tempat publik. Dengan berdagang, ia berinteraksi langsung dengan masyarakat Gresik kala itu, serta belajar bahasa daerah setempat.

Karena luwesnya pergaulan Sunan Gresik, ia berhasil menarik perhatian penduduk Jawa. Selain itu, Raja Majapahit juga menghormatinya, serta menghibahkan sebidang tanah di pinggiran kota Gresik.

Melalui tanah pemberian raja itu, Sunan Gresik membangun pesantren untuk mendidik kader-kader dai penyebar Islam.

Selain melalui jalur perdagangan, Sunan Gresik juga menempuh jalur politik untuk mendakwahkan Islam. Ia menikahkan putrinya dengan Raja Majapahit (Hamka, dalam Sejarah Umat Islam IV, 1981).

Dukungan politik dan modal sosial yang ia miliki menjadikan Islam berkembang pesat di tanah Jawa.

Mulai dari Gresik dan sekitarnya, Syekh Maulana Malik Ibrahim menyebarkan Islam selama 40 tahun dan menjadi wali senior dari pendakwah-pendakwah Islam di tanah Jawa.

Dari sisi keluarga, selama masa hidupnya, Sunan Gresik memiliki tiga istri yaitu Siti Fathimah, Siti Maryam, dan Wan Jamilah.

Dari tiga istrinya itu, ia memiliki sembilan anak. Salah satu penerus besar dalam dakwah Sunan Gresik adalah anaknya sendiri yaitu Raden Ali Rahmatullah atau yang dikenal dengan Sunan Ampel.

Sunan Gresik meninggal pada 1419. Makamnya terletak di desa Gapuro Sukolilo, Jl. Malik Ibrahim, 200 meter dari alun-alun kota Gresik.


Baca juga artikel terkait SUNAN GRESIK atau tulisan menarik lainnya Abdul Hadi
(tirto.id - Pendidikan)

Kontributor: Abdul Hadi
Penulis: Abdul Hadi
Editor: Dhita Koesno
DarkLight