Apa Alasan The Weeknd Boikot Grammy Awards?

Oleh: Alexander Haryanto - 12 Maret 2021
Dibaca Normal 1 menit
The Weeknd memutuskan untuk memboikot Grammy Awards. Lantas, apa alasannya?
tirto.id - Nama The Weeknd sedang menjadi perbincangan setelah dia mengumumkan akan memboikot ajang penghargaan musik Grammy Awards untuk ke depannya. Dia menuding Recording Academy kurang transparasi dalam memilih nominasi.

The Weeknd tidak masuk dalam dalam nominasi Grammy tahun ini. Melalui sebuah pernyataan kepada The New York Times sebagaimana dilansir ew.com, The Weeknd mengatakan: "Karena komite rahasia, saya tidak akan lagi mengizinkan label saya untuk mengirimkan musik saya ke Grammy."

Ia menuding adanya "komite rahasia", yakni proses nominasi Grammy yang rumit dan tidak jelas karena melibatkan komite anonim untuk meninjau nominasi yang dipilih oleh keanggotaan Akademi Rekaman.

(Anggota badan pemungutan suara untuk nominasi termasuk "artis, penulis lagu, produser, instrumentalis, dan pencipta lain yang saat ini bekerja di industri rekaman," menurut situs resmi Grammy.)

Pada akhirnya, anggota komite memiliki keputusan akhir tentang siapa dan apa yang dinominasikan. Akan tetapi, pemungutan suara itu dilakukan melalui surat suara rahasia untuk memilih finalis setiap kategori.

The Weeknd sebelumnya mengecam Grammy pada November 2020 lalu, tepat di saat setelah nominasi tahun ini diumumkan. "The Grammy tetap korup," tulisnya di Twitter saat itu. "Anda berhutang kepada saya, penggemar saya, dan transparansi industri."

Seperti dilansir New York Post, single "Blinding Lights" milik The Weeknd telah memecahkan rekor selama 43 tiga minggu di Top 5 dan Top 10 dari Billboard. Selama wawancara dengan Billboard pada bulan Januari, pemenang Grammy tiga kali itu dengan sembrono mengatakan "lupakan tentang penghargaan."

Klarifikasi Recording Academy

Sementara itu, Ketua Recording Academy Harvey Mason Jr menyatakan, "Kami memahami bahwa The Weeknd kecewa karena tidak dinominasikan," kata Mason dalam sebuah pernyataan kepada EW saat itu.

"Saya terkejut dan dapat berempati dengan apa yang dia rasakan. Musiknya tahun ini sangat bagus, dan kontribusinya kepada komunitas musik dan dunia yang lebih luas layak untuk dikagumi semua orang."

Recording Academy telah mengambil beberapa langkah pada tahun lalu untuk mendiversifikasi keanggotaannya, mengundang lebih dari 2.000 anggota baru pada bulan Juli dan menerapkan banyak rekomendasi untuk membantu representasi yang lebih baik.

"Perubahannya sangat transformatif," kata Mason kepada The New York Times.

Awal tahun ini, ada spekulasi bahwa Recording Academy membatalkan kinerja The Weeknd setelah dia masuk dalam pertunjukan paruh waktu Super Bowl pada awal Februari.

Namun, ketua Recording Academy sementara Harvey Mason Jr. membantah klaim tersebut.

Kepada Rolling Stone dia menyatakan: "Sayangnya, setiap tahun, ada lebih sedikit nominasi daripada jumlah artis yang layak ... Untuk lebih jelasnya, memberikan suara di semua kategori jauh sebelum penampilan The Weeknd di Super Bowl diumumkan, jadi hal itu sama sekali tidak memengaruhi proses nominasi. ”

Terkait dengan keputusan terbaru The Weeknd untuk membatalkan pertunjukan di Grammy mulai saat ini, Mason Jr menyatakan: "Kami semua kecewa saat ada yang kesal."

“Tapi saya akan mengatakan bahwa kami terus berkembang. Dan tahun ini, seperti tahun-tahun sebelumnya, kami akan melihat dengan seksama bagaimana meningkatkan proses penghargaan kami, termasuk komite peninjau nominasi, ”tambahnya.

The Weeknd bergabung dengan sejumlah artis - termasuk Justin Bieber, Zayn Malik, Drake, Kanye West dan Frank Ocean - yang secara terbuka mengecam Recording Academy karena pengecualiannya yang dipertanyakan.


Baca juga artikel terkait GRAMMY AWARDS 2021 atau tulisan menarik lainnya Alexander Haryanto
(tirto.id - Musik)

Penulis: Alexander Haryanto
Editor: Agung DH
DarkLight