STOP PRESS! Beda Sikap Soal Densus Tipikor Polri: Presiden Gelar Ratas

Ahmadinejad Didiskualifikasi dari Pencalonan Presiden Iran

Ahmadinejad Didiskualifikasi dari Pencalonan Presiden Iran
Mahmud Ahmadinejad. FOTO/Emmanuel Dunand/AFP/Getty Images
21 April, 2017 dibaca normal 2 menit
Dewan wali yang menentukan kandidat calon presiden Iran telah mendiskualifikasi Ahmadinejad. Daftar dari dewan wali juga mengecualikan lebih dari 1.600 calon lainnya yang telah mengajukan diri dalam pencalonan presiden.
tirto.id - Mantan presiden garis keras Iran, Mahmoud Ahmadinejad, telah didiskualifikasi karena mencalonkan diri dalam pemilihan presiden Iran bulan depan, demikian menurut daftar terakhir calon yang disetujui diumumkan pada Kamis (20/4/2017) waktu setempat.

Sementara itu, Kementerian dalam negeri Iran mengatakan bahwa dewan wali yang menentukan kandidat, terdiri atas kelompok ahli hukum dan ulama berpengaruh, telah menyetujui enam politisi untuk mencalonkan diri dalam bursa pemilihan presiden Iran, termasuk pejabat moderat, Hassan Rouhani.

Yang juga masuk dalam daftar pencalonan adalah Ebrahim Raisi, sekutu dekat pemimpin tertinggi Iran Ayatullah Ali Khamenei; Walikota Teheran, Mohammad-Bagher Ghalibaf; Wakil pertama Rouhani, Eshaq Jahangiri; serta politisi Mostafa Agha Mirsalim dan Mostafa Hashemi-Taba.

Namun daftar tersebut mengecualikan lebih dari 1.600 calon lainnya yang telah mengajukan diri dalam pencalonan presiden, termasuk seluruh 137 kandidat perempuan, beserta Ahmadinejad, demikian yang dilansir dari The Guardian, Jumat (21/4/2017).

Keputusan dewan tersebut menandai sebuah titik nadir baru dalam hubungan yang memburuk antara negara Iran dan Ahmadinejad, yang pada pemilihan kontroversialnya kedua kali di 2009 telah membuat negara tersebut jatuh dalam krisis.

Dengan pengecualian Ahmadinejad, pemilihan presiden dapat dimungkinkan menjadi perlombaan ketat tiga orang antara Rouhani, Raisi, dan Ghalibaf.

Sementara itu, Jahangiri telah mengumumkan bahwa pencalonannya bersifat taktis dan dia bermaksud untuk akhirnya memilih Chelhani. Dia diyakini telah memasuki perlombaan hanya untuk membantu Rouhani mempertahankan warisannya dengan membeli lebih banyak airtime dalam debat presiden dan peluang media.

Masuknya Raisi dalam balapan awal bulan ini telah mengancam apa yang diduga selama ini akan menjadi tawaran yang relatif mudah bagi Rouhani untuk masa jabatan kedua. Setelah berkembang pesat sejak tahun lalu, Raisii disebut-sebut sebagai pengganti pemimpin tertinggi Ayatullah Ali Khamenei.

Raisi dan Ghalibaf awalnya adalah anggota koalisi kaum konservatif yang dikenal sebagai Front Popular of Islamic Revolution Forces, atau Jamna, yang mengatakan bahwa hanya satu kandidat yang pada akhirnya akan mencalonkan diri.

Namun, kedua pria tersebut telah menjauhkan diri dari koalisi dan masih belum jelas apakah keduanya akan memilih yang lain. Beberapa analis mengatakan kekalahan akan membuat peluang Raisi berhasil menggantikan Khamenei dan karena itu ia kemungkinan akan keluar pada menit terakhir.

Pekan lalu, Ahmadinejad mengejutkan pengamat dengan mendaftarkan diri untuk menjalankan usaha melawan Khamenei yang telah menyuruhnya untuk tidak ikut dalam perlombaan. Ahmadinejad telah merahasiakan keputusan tersebut dan mengatakan bahwa dia hanya mendampingi mantan wakilnya, Hamid Baghaei, ke kantor pendaftaran untuk mengajukan namanya ke depan. Sementara Baghaei mendaftar, Ahmadinejad mengejutkan petugas registrasi saat dia mengeluarkan ID nasionalnya dari sakunya dan meminta untuk melamar.

Pengamat mengatakan Ahmadinejad dan lingkaran dalamnya mulai mengawasi masa-masa akhir Khamenei sejak menjalani operasi prostat pada tahun 2014. Diskualifikasi Ahmadinejad dapat membantunya mendapatkan kembali beberapa kredibilitasnya di antara konstituen besar yang mengkritik pembentukan Iran

Ada beberapa reaksi media sosial yang marah setelah pengecualian Ahmadinejad. "Kandidat yang mendiskualifikasi adalah ilegal. Jika Ahmadinejad telah melakukan kejahatan, mengapa tidak diadili selama ini?" demikian cuitan warga Iran @sahartwitt. "Kami menentang diskualifikasi Dewan Pelindung, tidak benar dewan memutuskan apa yang akan diputuskan orang."

Penyair Iran Fatemeh Syams menulis di halaman Facebook-nya: "Kepresidenan Ahmadinejad selama delapan tahun mendatangkan begitu banyak darah, hukuman penjara, tahanan rumah, dan pengasingan. Butuh pemimpin tertinggi untuk mencapai kesimpulan yang sama dengan pendukung gerakan Hijau pada tahun 2009. Dan pemimpin gerakan Hijau [Mir-Hossein Mousavi dan Mehdi Karroubi] masih dalam tahanan rumah setelah enam tahun. Betapa acara yang kotor. "

Baca juga artikel terkait PRESIDEN IRAN atau tulisan menarik lainnya Yuliana Ratnasari
(tirto.id - rat/rat)

Keyword