Pendidikan Agama Islam

Sejarah Al-Quran: Isi Pokok, Keistimewaan dan Hikmah Diturunkannya

Oleh: Abdul Hadi - 13 April 2021
Dibaca Normal 2 menit
Sejarah Al-quran, keistimewaan Al-quran, isi pokok Al-quran, dan hikmah diturunkannya Al-quran.
tirto.id - Bulan suci Ramadan adalah momen ketika Al-quran pertama kali diturunkan.

Pada malam Lailatulqadar, Allah SWT menurunkan Al-quran secara keseluruhan dari Lauh Al-Mahfudz ke Baitul Izzah atau langit dunia.

Wahyu pertama yang diterima Nabi Muhammad SAW adalah momen resmi pelantikannya sebagai rasul yang diutus untuk umat manusia.

Sejak itulah, penyiaran Islam pertama kali dimulai, mulai dari dakwah sembunyi-sembunyi hingga dakwah terang-terangan.

Sebagai kitab suci, Al-quran berfungsi adalah sebagai landasan dasar ajaran Islam dan pedoman hidup manusia di dunia dan akhirat.

Karena itulah, isi Al-quran tergolong lengkap, mulai dari sejarah, hukum, etika, dan lain sebagainya.

Dalam buku Akidah Akhlak (2020) yang ditulis Yusuf Hasyim, dijelaskan mengenai isi pokok, keistimewaan, dan hikmah diturunkannya Al-quran sebagai berikut:

Isi Pokok Al-quran


Secara umum, terdapat enam isi pokok Al-quran sebagai pedoman dan petunjuk bagi umat manusia. Berikut enam isi pokok Al-quran tersebut:

1. Akidah

Akidah atau tauhid mengajarkan kepercayaan kepada Allah SWT, malaikat-malaikat, kitab-kitab, rasul-rasul, hari akhir dan takdir.

Keenam perkara ini dikenal sebagai rukun iman atau pokok-pokok kepercayaan Islam. Selain itu, Al-quran juga melakukan pembuktian bahwa Islam adalah ajaran agama yang benar dan harus diyakini keabsahannya.

2. Ibadah

Tujuan hidup manusia di dunia adalah beribadah kepada Allah SWT, sebagaimana tertera dalam surah Adz-Dzariyat (51:56). Karena itulah, Al-quran menyebutkan sejumlah ibadah yang wajib dan sunah dikerjakan umat Islam.

Kendati demikian, ayat-ayat Al-quran hanya menyebutkan secara umum dan tidak merincinya. Penjelasan yang mengatur ibadah-ibadah tersebut dijelaskan melalui hadis Nabi Muhammad SAW.

3. Muamalah

Al-quran juga menjelaskan mengenai muamalah dan hubungan sosial dalam bermasyarakat. Prinsip muamalah ini mengajarkan hubungan yang baik antarmanusia, baik dalam keluarga, tetangga, maupun masyarakat secara umum.

4. Akhlak Mulia

Salah satu tujuan Islam adalah menyebarkan akhlak yang mulia. Al-quran menjelaskan mengenai akhlak-akhlak tersebut sebagai prinsip yang harus dijalankan umat Islam.

5. Sejarah

Tidak hanya menceritakan mengenai kisah dan cerita-cerita umat terdahulu, Al-quran juga memberikan beberapa prediksi masa depan, misalnya mengenai kejatuhan Romawi, ekspansi ke bulan, dan lain sebagainya.

6. Syariat

Al-quran berisi syariat, hukum-hukum Islam yang berkaitan dengan ibadah, sosial, politik, dan lain sebagainya.

Keistimewaan Al-quran


Al-quran merupakan mukjizat terbesar Nabi Muhammad SAW. Sebagai kitab suci, ia adalah landasan pokok ajaran Islam.

Terdapat sejumlah keutamaan yang menjadikan Al-quran bernilai agung dan istimewa sebagai berikut:

1. Keaslian Al-quran

Berbeda dari kitab-kitab suci lainnya yang sudah terdistorsi, Allah SWT sudah menjamin keaslian dan keotentikan Al-quran. Penegasannya tertera dalam Al-quran surah Al-Hijr ayat 9:

"Sesungguhnya kami-lah yang menurunkan Al-quran dan sesungguhnya, kami benar-benar memeliharanya," (QS. Al-Hijr [15]: 9).

2. Kandungan yang Komprehensif

Dibanding kitab-kitab suci lainnya, kandungan Al-quran tergolong lengkap dan menyediakan pedoman dasar untuk menjawab seluruh problematika kehidupan manusia.

3. Susunan Bahasa yang Indah

Dalam buku Islam: The Key Concepts (2008), Kecia Ali dan Oliver Leaman menuliskan bahwa Al-quran termasuk kasus unik. Tidak ada kitab suci lain yang sangat sastrawi seperti Al-quran, namun juga mengandung esensi pokok yang penting, sebagai dasar keislaman seseorang.

Susunan bahasa yang indah dan sastrawi ini juga menjadi mukjizat Al-quran. Bukti bahwa Al-quran merupakan kitab suci ilahi ini dijelaskan dalam surah Hud ayat 13:

"Bahkan mereka mengatakan, 'Dia [Muhammad] telah membuat-buat Al-quran itu.' Katakanlah, '[Kalau demikian], datangkanlah sepuluh surah semisal dengannya [Alqur'an] yang dibuat-buat, dan ajaklah siapa saja di antara kamu yang sanggup selain Allah, jika kamu orang-orang yang benar," (QS. Hud [11]: 13).

Allah SWT menantang siapa saja yang dapat membuat surah semacam Al-quran dan menyaingin susunan bahasanya yang indah.

Namun, meskipun mushaf Al-quran sudah tersebar di berbagai tempat di belahan dunia, hingga saat ini, tak seorang pun yang bisa membuat semacam Al-quran. Hal ini menandakan bahwa Al-quran benar-benar mukjizat dan berasal dari Allah SWT.

Hikmah Diturunkan Al-quran


Sebagai pedoman hidup untuk umat manusia, hikmah diturunkannya Al-quran adalah untuk menjadi petunjuk manusia selama hidup di dunia dan agar selamat di akhirat.

Dilansir dari NU Online, Allah SWT menurunkan Al-quran secara bertahap. Proses penurunan wahyu yang bertahap dan tidak sekaligus ini memiliki hikmah agar penetapan hukum Islam mudah diterima, dihapal, dan dimengerti.

Gus Yusuf dalam ceramah berjudul "Alqur'an Bisa Memberi Rahmat dan Laknat" yang disiarkan melalui channel Youtube resminya menyebutkan, membaca Al-quran dan memahami isinya dapat membentuk akhlak yang baik pada seseorang.

"Contohnya santri-santri di pondok pesantren, yang pertama ditekankan tidak hanya soal pengetahuan, soal kepintaran, tetapi akhlak, akhlakul karimah. Dan itu ada di Al-qur'an," ujarnya.



Baca juga artikel terkait SEJARAH ALQURAN atau tulisan menarik lainnya Abdul Hadi
(tirto.id - Pendidikan)

Kontributor: Abdul Hadi
Penulis: Abdul Hadi
Editor: Dhita Koesno
DarkLight