Round Up

RANHAM ala Jokowi & Mengapa Publik Ragu HAM Masa Lalu Tuntas?

Reporter: Andrian Pratama Taher - 27 Jun 2021 08:00 WIB
Dibaca Normal 5 menit
Jokowi telah teken Perpres RANHAM 2021-2025. Namun sejumlah pihak meragukannya karena kasus HAM masa lalu justru tidak masuk.
tirto.id - Isu penyelesaian kasus HAM masa lalu kembali menjadi sorotan. Hal ini mengemuka setelah Presiden Joko Widodo menandatangani Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 53 tahun 2021 tentang Rencana Aksi Nasional Hak Asasi Manusia (RANHAM) 2021-2025.

Dalam RANHAM 2021-2025, pemerintah tidak memasukkan upaya penyelesaian HAM masa lalu sebagai prioritas. Pemerintah justru hanya fokus pada 4 sektor yakni perempuan, anak, penyandang disabilitas dan kelompok masyarakat adat.

Deputi V Kantor Staf Kepresidenan Jaleswari Pramowardhani berdalih, pemerintah tidak memasukkan kasus HAM masa lalu dalam RANHAM 2021-2025 karena pemerintah tengah menggodok kebijakan khusus penyelesaian kasus HAM masa lalu.

“Kelompok korban dan keluarga pelanggaran HAM berat sedang disasar melalui kebijakan khusus pemerintah yang saat ini sedang diselesaikan oleh Menko Polhukam dan Wamenkumham sesuai arahan langsung Presiden Jokowi," kata Jaleswari dalam keterangan, Kamis (24/6/2021).

Jaleswari menyebut, kebijakan akan difokuskan pada pemenuhan hak-hak korban sesuai peraturan yang berlaku dan norma hukum internasional seperti pemulihan, kebenaran serta jaminan ketidakberulangan. Hal tersebut, kata Jaleswari, sesuai pendekatan pemerintah lewat keadilan restoratif.

Pemerintah juga berencana menyelesaikan pelanggaran HAM berat dengan pendekatan adhoc dan khusus sehingga berbeda dengan RANHAM 2021-2025. Namun ia tidak menutup kemungkinan RANHAM akan fokus pada penyelesaian HAM masa lalu.


Janji Tak Kunjung Selesai

"Penanganan kasus pelanggaran HAM memerlukan perlakuan khusus di mana penanganan kasus pelanggaran HAM tidak hanya berfokus pada kasus yang akan terjadi di masa depan, namun juga terhadap kasus pelanggaran HAM berat yang terjadi di masa lalu. Hal ini dilatarbelakangi oleh asas universal yang berlaku terhadap kasus pelanggaran HAM berat, yakni asas retroaktif dan tidak mengenal batasan waktu (kadaluarsa). Sehingga, upaya penghormatan negara terhadap HAM dan tanggung jawab perlindungan negara untuk memproses kasus-kasus pelanggaran HAM di masa lalu membutuhkan konsensus nasional dari semua pemangku kepentingan.”

Paragraf tersebut merupakan fragmen RPJMN 2015-2019 yang digagas Presiden Jokowi di periode pertama. Namun upaya tersebut pun tidak kunjung terealisasi hingga memasuki periode kedua Jokowi dan berganti RPJMN.

Meski tidak kunjung terealisasi, pemerintahan Jokowi memang sempat punya upaya dalam menyelesaikan kasus HAM masa lalu. Pada 2015, pemerintah membentuk Komite Rekonsiliasi yang terdiri atas Komnas HAM, Kejaksaan Agung, Polri, TNI dan Kemenkumham. Selain itu, pembahasan Rancangan Undang-Undang Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi kembali digaungkan di tahun yang sama.

Pada 2016, setidaknya ada dua kejadian besar. Pertama, pemerintah menggelar simposium insiden 1965. Simposium ini berusaha menyelesaikan kasus HAM masa lalu dengan pendekatan rekonsiliasi. Akan tetapi, keputusan simposium adalah meminta negara merehabilitasi korban dan ada upaya permintaan maaf kepada korban.

Di tahun yang sama, Wiranto selaku Menkopolhukam membangun Dewan Kerukunan Nasional (DKN). DKN dipergunakan sebagai upaya penyelesaian HAM masa lalu. Isu ini lantas menghilang hingga akhirnya kembali mengemuka pada 2018 setelah pertemuan korban pelangaran HAM berat dengan Presiden Jokowi.



Di periode kedua, Jokowi kembali menegaskan komitmen penyelesaian HAM masa lalu. Hal tersebut disampaikan Jokowi setidaknya 2 kali pada 2020. Dalam peringatan Hari Hak Asasi Manusia pada 10 Desember 2020 misal, Jokowi menjamin komitmen pemerintah untuk menyelesaikan HAM masa lalu secara bermartabat.

"Pemerintah tidak pernah berhenti untuk menuntaskan masalah HAM masa lalu secara bijak dan bermartabat," kata Jokowi kala itu. Ia pun mengaku telah menunjuk Menkopolhukam Mahfud MD untuk menyelesaikan masalah tersebut.

Momen kedua disampaikan Jokowi dalam Rapat Kerja Kejaksaan Agung tahun 2020. Ia memerintahkan agar komitmen penyelesaian HAM masa lalu oleh Kejaksaan Agung harus diselesaikan.

“Komitmen penuntasan masalah HAM masa lalu harus terus dilanjutkan. Kejaksaan adalah aktor kunci dalam penuntasan pelanggaran HAM masa lalu."

Komitmen tersebut pun kini berusaha direalisasi setelah beredarnya dokumen pembentukan Unit Kerja Presiden untuk Penanganan Peristiwa Pelanggaran HAM Berat (UKP PPHB). Namun semua upaya penyelesaian tersebut tidak kunjung selesai.


Diragukan Menyelesaikan Masalah

Wakil Koordinator KontraS Rivanlee Anandar khawatir sikap pemerintah yang menyebut akan menggunakan alasan kebijakan khusus dalam penyelesaian HAM masa lalu akan berakhir pada impunitas, apalagi pemerintah tidak memasukkan kasus HAM masa lalu dalam RANHAM 2021-2025.

Rivanlee mengingatkan, esensi RANHAM adalah menempatkan perbaikan publik sehingga pemerintah dan masyarakat mendukung perbaikan HAM, menyusun program dan memastikan tujuan tercapai. Namun kasus HAM masa lalu justru tidak masuk dalam RANHAM 2021-2025.

“Kami melihat ini isu yang bukan diprioritaskan. Karena kompleksitas dan impunitas, makatidak bisa diselesaikan secara khusus karena cenderung kompromistis," kata Rivanlee kepada reporter Tirto, Jumat (25/6/2021).

Rivanlee beralasan, dua kementerian yang ditunjuk pemerintah, yakni Kemenkumham dan Kemenkopolhukam merupakan kementerian yang ditunjuk untuk membahas UKP PPHB. Ia khawatir, pemerintah akan lebih mengedepankan upaya pemutihan penyelesaian kasus HAM masa lalu daripada penegakan hukum.

Dari situasi tersebut, ia melihat UKP PPHB justru memicu Jokowi semakin jauh dari upaya penyelesaian HAM masa lalu. Hal tersebut diperkuat dengan tidak masuknya pelanggaran HAM masa lalu dalam RANHAM 2021-2025 seperti RANHAM 2015-2019 lalu.

"Pasti jauh. Pertama, keengganan untuk menggunakan perspektif korban sudah terjadi beberapa kali. Kedua, cara-cara negara cenderung pemulihan saja, menganggap bahwa non-yudisial adalah cara yang tepat untuk menyelesaikan pelanggaran HAM berat," kata Rivanlee.



Kadiv Advokasi YLBHI M. Isnur justru menanyakan bentuk aksi khusus yang digagas Jokowi dalam penyelesaian HAM masa lalu. Menurut Isnur, penyelesaian HAM masa lalu adalah dengan memproses hukum kasus HAM masa lalu.

"Program khususnya apa? Itu pertanyaan besar. Kita tidak melihat perkembangan yang signifikan di 6 tahun pemerintahan Jokowi. Tidak ada penyelidikan dari Komnas HAM yang maju ke penyidikan," kata Isnur kepada reporter Tirto.

Parameter penanganan HAM masa lalu mudah, yakni kasus penyelidikan naik ke penyidikan pelanggaran HAM masa lalu. Jaksa Agung pun memroses hukum pelaku pelanggaran HAM masa lalu sebagai upaya penyelesaian HAM masa lalu.

Ketidakhadiran pelanggaran HAM masa lalu dalam RANHAM 2021-2025 justru menimbulkan spekulasi upaya menyingkirkan proses hukum pelanggaran HAM masa lalu, kata Isnur.

Isnur mengingatkan, korban banyak menantikan penyelesaian HAM sejak pembentukan Undang-Undang pengadilan HAM tahun 2000. Sampai saat ini tidak ada kasus yang berjalan dan berstatus mandeg dan pemerintah justru mengangkat pejabat yang diduga terlibat pelanggaran HAM masa lalu seperti Wiranto dan Prabowo. Hal ini semakin menguatkan keraguan publik terhadap penyelesaian HAM masa lalu.

“Jadi wajar kalau masyarakat, kalau kemudian korban curiga ini adalah bagian dari semakin lemahnya political will pemerintah untuk menyelesaikan permasalahan HAM masa lalu," kata Isnur.

Peneliti Elsam Miftah Fadli mengatakan, pelanggaran HAM berat memang masuk dalam agenda Jokowi dalam RANHAM 2015-2019. Namun upaya penyelesaian hanya sebatas koordinasi.

Kini, dua kementerian, yakni Kemenkopolhukam dan Kemenkumham tengah menggodok dua regulasi berbeda dalam penyelesaian HAM masa lalu. Kemenkopolhukam mendorong RPP pengungkapan kebenaran untuk menghidupkan KKR sementara Kemenkumham lebih ke UKP PPHB. Masyarakat sipil menyoroti soal pebentukan UKP PPHB.

“Di level masyarakat memang untuk yang RPP UKP PPHB ini masih menimbulkan polemik ya karena memang masih melihat hak atas pemulihan korban itu dalam konteks yang sangat narrow, sempit banget," kata Fadli kepada reporter Tirto, Jumat (25/6/2021).



Fadli mengingatkan, pemulihan korban tidak sebatas korban mendapatkan bantuan dari pemerintah seperti material. Pemulihan korban harus holistik dan komprehensif seperti pemulihan ekonomi dan reintegrasi korban di masyarakat. Kemudian, pemulihan juga harus melewati sejumlah fase. Hal tersebut dilompati UKP PPHB.

Kedua, UKP PPHB bermasalah karena mengambil alih kewenangan Komnas HAM tentang penyelidikan HAM masa lalu. Ia mengingatkan, hasil investigasi Komnas HAM adalah pro-justicia atau penegakan hukum. Oleh karena itu perlu ada penetapan pengadilan sehingga harus melewati persidangan HAM adhoc.

Ketiga, pemulihan korban pelanggaran HAM masa lalu harus diikuti dengan pengungkapan kebenaran. Proses pengungkapan kebenaran harus melalui pengakuan negara bahwa ada pelanggaran HAM masa lalu.

Pengakuan tersebut lantas diikuti dengan langkah-langkah pemulihan, kata dia. Cara tersebut bisa berupa strategi nasional mekanisme pemulihan efektif dan menyeluruh korban HAM masa lalu hingga penegakan hukum.

Dalam pantauan Elsam, kata Fadli, diskusi pembahasan RANHAM 2020-2025 sudah terlalu politis. Fadli beralasan, Sekber RANHAM sudah sejak awal menyasar 4 poin dalam RANHAM. Ia menilai, pemerintah seharusnya bisa memasukkan penyelesaian HAM masa lalu dalam RANHAM 2020-2025, tetapi malah menghilangkan niat tersebut meski menjalankan program UKP PPHB dan RPP pengungkapan kebenaran.

“Kalau pemerintah punya komitmen yang baik seharusnya tuh bisa disinergikan antara bahwa di satu sisi pemerintah ada rencana untuk membuat RPP pengungkapan kebenaran dan UKP PPHB, tapi di sisi lain di RANHAM itu seharusnya bisa disebutkan sebagai rencana aksi sehingga dari situ publik bisa mendesak bahwa ini sudah masuk sebagai program aksi RANHAM," kata Fadli.

Fadli pun khawatir program penyelesaian HAM masa lalu di era Jokowi tidak akan tercapai. Berdasarkan prediksi Elsam, penyelesaian HAM masa lalu butuh waktu sekitar 2-3 tahun sejak 2019. Fadli beralasan, pemerintahan pada tahun ketiga hingga selesai akan berfokus pada pemilu.

“Itu (2-3 tahun dari 2019) waktu yang paling efektif membuat kebijakan seperti itu karena di luar itu pemerintah pasti fokusnya sudah ke persiapan Pemilu 2024 dan jadi agak susah menagih komitmennya. Jangan-jangan bisa jadi mundur lagi nih. Sampai sekarang ini prosesnya belum tahu sudah sampai mana pembahasannya," kata Fadli.


Baca juga artikel terkait HAM atau tulisan menarik lainnya Andrian Pratama Taher
(tirto.id - Hukum)

Reporter: Andrian Pratama Taher
Penulis: Andrian Pratama Taher
Editor: Abdul Aziz

DarkLight