Bengawan Solo Tercemar, Membawa Ribuan Ton Sampah Plastik ke Laut

Oleh: Hanif Gusman - 25 Juni 2020
Dibaca Normal 4 menit
Setiap tahun sekitar 32.500 ton sampah plastik dibuang ke Bengawan Solo dan mencemari lautan.
tirto.id - Tahun lalu, unggahan bungkus Indomie viral di media sosial. Kemasan mi instan dengan tulisan ‘Dirgahayu Indonesia ke-55’, yang terombang-ambing di laut sampai terdampar di bibir pantai selama 19 tahun, menjelaskan tak cuma plastik adalah jenis sampah yang sulit terurai tapi juga pencemaran laut adalah problem serius di Indonesia, penyumbang terbesar kedua sampah plastik di dunia.

Betapapun ada langkah global untuk mengerem pengendalian produksi plastik, dari kesepakatan hingga kampanye dan tindakan, praktiknya masih lamban dalam tingkat nasional di Indonesia. Sampah-sampah plastik itu berakhir di pantai dan teluk setelah mengalir dari sungai-sungai di Indonesia.

Dari 550 sungai di Indonesia, 82 persennya tercemar dan dalam kondisi kritis, termasuk Citarum, sungai paling kotor dan paling tercemar di dunia, yang menjelma menjadi limbah terbesar di ujung timur Jawa Barat.


World Resource Institute (WRI), lembaga penelitian independen yang berfokus pada perlindungan lingkungan dan kesejahteraan manusia, menyatakan 20 sungai paling polutan berada di Asia, tingkat pencemarannya mencapai 67 persen. Sekitar 86 persen sampah plastik di lautan berasal dari sungai-sungai di Asia.

Tahun lalu, imbas dari Cina menyetop sampah impor plastik dari negara-negara maju, ada sekitar 184.700 ton sampah plastik impor di Indonesia yang tidak diketahui dibuang ke mana, di luar beban timbunan sampah plastik domestik sekitar 9 juta ton.



Kali Bekasi sekarat. Teluk Jakarta dipenuhi limbah styrofoam. Teluknaga di Tangerang menjadi “pantai sampah.” Sungai Mahakam, sungai terpanjang kedua di Indonesia yang membelah Kota Samarinda, tercemar parah akibat eksploitasi lingkungan oleh industri tambang, batubara, dan kayu. Badan Pusat Statistik tahun 2019 menyebut seperempat desa di Indonesia terdampak pencemaran sungai.



Bengawan Solo Tercemar

World Resource Institute menyebut Bengawan Solo termasuk satu dari empat sungai di Jawa yang turut mencemari lautan. Angkanya 32.500 ton sampah per tahun.

Tiga sungai lain adalah Sungai Brantas (Jawa Timur) dengan 38.900 ton sampah per tahun, Serayu (Jawa Tengah) dengan 17.100 ton sampah per tahun, dan Progo (DI Yogyakarta) dengan 12.800 ton sampah per tahun.

WRI menaksir setidaknya 1,15 ton sampai 2,41 juta ton limbah plastik dari sungai memenuhi lautan pada 2010setiap tahun; sekitar 74 persennya pada periode Mei hingga Oktober.

Sungai Bengawan Solo merupakan sungai terbesar di Pulau Jawa dengan panjang sekitar 600 km yang mengalir dari pegunungan Sewu di selatan Surakarta hingga bermuara di Laut Jawa di utara Surabaya. Setiap tahun, selalu saja ada peristiwa pencemaran di Bengawan.

Baru-baru ini, warga Sragen di sebelah timur Surakarta, memportes pencemaran sungai yang berdampak pada 900-an keluarga, bikin air sumur bau dan kulit gatal-gatal. Warga mendesak Gubernur Ganjar Pranowo dari PDIP, partai pemerintah, segera bertindak tegas terhadap pelaku pencemaran dari industri tekstil karena “kerusakan Bengawan Solo sudah sangat parah.”

Reportase Tirto pada awal Februari menyusuri Bengawan Solo menemukan bahwa limbah industri, limbah rumah tangga, popok dan plastik, serta limbah peternakan, dari bangkai babi dan bangkai ayam, telah mencemari sungai. Kondisi itu menurut warga setempat dibiarkan tanpa solusi.

"Dulu warga mencari ikan di sini, tapi sekarang sudah enggak ada. Sekarang sudah kotor. Ikan kecil-kecil saja bisa mati karena limbah," kata Suryanto, warga Sragen yang tinggal di Desa Gawan.


Menumpuk saat Musim Kemarau, Mengalir ke Laut saat Musim Hujan

Balai Besar Wilayah Sungai Bengawan Solo mencatat curah hujan bulanan selama 2019 berkisar pada 0 mm hingga 409 mm, tertinggi saat musim hujan antara Januari-April dan Oktober-Desember.

Sebaliknya, curah hujan rendah terjadi pada musim kemarau antara Mei-September, yang menyebabkan kekeringana di beberapa titik sepanjang aliran sungai.

Kekeringan terparah sepanjang tahun terjadi pada bulan Juli, di antaranya di Ngawi, Pacitan, Lamongan, dan Gresik—daerah-daerah yang dilewati Bengawan Solo.

Musim kemarau membuat debit air sungai turun. Namun volume sampah dan limbah-limbah lain tetap mengalir ke sungai dan jumlahnya konstan. SHal tersebut membuat sungai menjadi lebih tercemar dan penuh timbunan sampah.

“Aliran air yang seharusnya untuk memelihara sungai itu kecil sekali [ketika kemarau], dan produk limbah itu tetap. Yang harusnya kalau airnya normal bisa mengencerkan [limbah], nah ini enggak bisa karena yang fresh water makin kecil, tapi produksi limbahnya tetap,” ujar Kepala BBWS Bengawan Solo Charisal Akdian Manu kepada Tirto pada awal Februari 2020.


Dari Hulu ke Hilir: Tumpukan Sampah Plastik di Sepanjang Titik Sungai

Kami mengecek kualitas air Bengawan Solo saat menyusuri dari kawasan hulu di Bendungan Gajah Mungkur, Wonogiri, hingga ke kawasan hilir di Ujungpangkah, Gresik.

Di setiap 12 titik, kami mengambil sampel air untuk mengecek tingkat keasamannya (pH) dan total zat padat terlarut (total dissolved solid/TDS)[2] . Kami menggunakan pH meter digital dan TDS meter digital.

Saat kami ke Bendungan Gajah Mungkur, kondisi sungai di dekat pintu air dipenuhi lumpur cokelat. Tidak terlihat ada sampah plastik, hanya tumpukan kayu dan ranting di tepi sungai.

Warga sekitar menyebut endapan lumpur itu akibat pembukaan pintu air beberapa bulan sebelumnya. Tingkat pH-nya 8,1 dan TDS 72 mg/l.[3]

Kami juga mengecek Kali Pepe, daerah aliran sungai Bengawan di puat Kota Surakarta, yang kanan-kirinya dibeton. Airnya bau dan hitam. Tingkat pH tercatat 8,1 dan TDS 335 mg/l.

Jembatan Jurug di perbatasan Surakarta-Karanganyar menjadi lokasi tumpukan sampah plastik, yang rupanya dibuat sebagai tempat pembuangan sampah oleh warga setempat. Sampah-sampah itu dibakar. Di sebelahnya, ada peternakan babi dan tempat pemotongan ayam.

Pekerja di pemotongan ayam berkata limbah dari ayam potong langsung dibuang ke sungai. Tingkat pH di titik ini tercatat 7,9 dan TDS 142 mg/l.

Sampah Bengawan Solo
Sampah di bawah jembatan Sungai Bengawan Solo, Karanganyar Jawa Tengah. tirto.id/Bhagavad Sambada


Di Jembatan Gawan, Sragen, sampah-sampah plastik juga menumpuk, dari bungkus makanan hingga kemasan detergen. Bagian bawah tiang penyangga jembatan terlihat mulai terkikis. Di lokasi ini Tim riset Ecological Observation and Wetlands Conservation (Ecoton) pernah mendapati lebih dari 1.500 popok dibuang di bawah Jembatan Gawan.

Warga di pinggir sungai berkata air sungai tak layak untuk diminum. Untuk keperluan konsumsi, warga mengandalkan PDAM setempat. Di sini tercatat tingkat pH 7,9 dan TDS 142 mg/l.


Sampah plastik juga menumpuk di tepi sungai Jembatan Babat-Tuban, yang saking tebalnya tumpukan bisa jadi tempat tetengger bagi warga yang memancing ikan. Di titik ini, tingkat pH tercatat 8,0 dan TDS sebesar 152 mg/l.

Sementara di lokasi pelelangan ikan Ujungpangkah, desa pesisir di Gresik, terlihat sampah-sampah plastik bertebaran di tepi sungai. Nelayan-nelayan di sini mengeluhkan berbagai sampah dari hulu Bengawan Solo memadati muara saat musim hujan. Seorang nelayan bernama Ahmad bercerita timbunan sampah pada akhir 2019 baru lenyap dari muara sungai setelah selama sepekan terbawa arus ke Laut Jawa. Di titik ini tingkat pH tercatat 8,6 dan TDS sebesar 187 mg/l.



Standar Kemenkes
dan WHO

Kementerian Kesehatan tahun 2010 menyebut total zat padat terlarut atau TDS merupakan salah satu parameter fisik untuk mengukur kualitas air minum. Batas maksimal TDS yang dibolehkan untuk dikonsumsi 500 mg/l. Sementara batas tingkat keasaman atau pH pada angka 6,5-8,5[4] .

Pemerintah Indonesia juga mengatur tentang pengelolaan dan pengendalian pencemaran air pada 2001. Ia membagi air menjadi empat kelas: kelas I untuk minum; kelas II untuk prasarana/sarana rekreasi air, pembudidayaan ikan air tawar, peternakan, pertanaman; kelas III untuk pembudidayaan ikan air tawar, peternakan, pertanaman; dan kelas IV untuk mengairi pertanaman.

Badan Kesehatan Dunia (WHO) punya standar untuk TDS, yakni di bawah 1.000 mg/l untuk air yang masih bisa dikonsumsi. Namun, TDS terlalu tinggi mungkin tak akan cocok bagi konsumen karena rasa air sudah terkontaminasi dengan pipa air, pemanas air, dan peralatan rumah tangga lain. Kandungan TDS terlalu rendah juga mungkin tak cocok dengan konsumen karena rasanya hambar.

Berdasarkan kelas standar yang ditetapkan Kemenkes dan WHO, baik dari parameter pH maupun TDS, secara umum kualitas air di daerah aliran sungai Bengawan Solo termasuk ke dalam kelas I-III, artinya masih dalam batas yang dapat diterima.

Namun, kenyataan di lapangan, kondisi air yang berwarna, berlumpur, dan berbau membuat warga enggan menggunakannya. Banyak warga sudah tidak memanfaatkan air dari Bengawan Solo untuk kebutuhan rumah tangga.

Sampah Bengawan Solo
Tumpukan sampah di TPS Sedayu Lawas, Lamongan, Jawa Timur di dekat bibir Sungai Bengawan Solo. tirto.id/Bhagavad Sambada


==========

Proyek kolaborasi ini didukung dana hibah dari Internews Earth Journalism Network (EJN), organisasi nirlaba lingkungan hidup; dan Resource Watch, platform data terbuka yang memanfaatkan teknologi, data, dan jaringan manusia untuk menghadirkan transparansi.

Baca juga artikel terkait PENCEMARAN SUNGAI atau tulisan menarik lainnya Hanif Gusman
(tirto.id - Sosial Budaya)

Reporter: Hanif Gusman
Penulis: Hanif Gusman
Editor: Fahri Salam
Artikel Lanjutan
DarkLight