Mentertawakan Persiapan Asian Games di Jakarta via Meme

Oleh: Haris Prabowo - 25 Juli 2018
Dibaca Normal 2 menit
Serba serbi persiapan Asian Games 2018 di Pemprov DKI banyak dihujat karena dinilai tidak profesional, dari mulai penutupan kali hingga mural.
tirto.id - Beberapa pekan sebelum Asian Games 2018 berlangsung, banyak yang terjadi di Jakarta, terutama yang berkaitan dengan upaya tuan rumah Pemprov DKI menata kota agar terlihat lebih indah di mata tamu-tamu Asia. Namun tampaknya itu tidak kesampaian, atau setidaknya malah jadi bahan lelucon akun-akun meme di media sosial karena banyak musababnya.

Pekan lalu, Pemprov DKI berinisiatif menutup Kali Item yang berlokasi di Kemayoran, Jakarta Pusat. Kali Item berlokasi tepat disamping Wisma Atlet, tempat yang akan digunakan para atlet dan staf resmi negara peserta Asian Games 2018.

Akibat mengeluarkan bau tak sedap dan warnanya hitam, Pemprov memutuskan untuk menutupnya dengan waring. Ini karena pihak panitia akan menempatkan dining hall para atlet dekat Kali Item.

Aksi ini spontan menjadi perbincangan warga di sekitar lokasi. Asep, pemilik warung yang berada di bibir kali, mengatakan apa yang dilakukan Pemprov semata karena waktu telah mepet dan upaya lain untuk membersihkan kali tidak berhasil.

Selain Kali Item, pekan lalu juga beredar foto bendera-bendera peserta Asian Games di daerah Pluit, Jakarta Utara. Yang membikin aneh, bendera-bendera dipasang dengan tiang bambu yang telah dibelah dua. Tak lama berselang bendera-bendera tersebut beserta tiang bambu diangkut oleh Penanganan Prasarana dan Sarana Umum (PPSU) DKI Jakarta karena dianggap mengganggu ketertiban umum.


Persoalan tiang bendera bambu bikin geger dan membuat Pemprov DKI dituding tidak profesional. Namun, mereka berkilah bahwa itu adalah bentuk partisipasi warga dalam menyambut Asian Games. Pemprov DKI Jakarta mengapresiasinya.

Anies berkomentar: "Itulah rakyat kita. Itu ketulusan warga."

Sandiaga mengatakan: "Itu menunjukkan warga Indonesia partisipatif dan kolaboratif."

Tak lama berselang, diketahui pemasang bendera tersebut bernama Tamran. Ia mengaku membeli bendera-bendera tersebut dari uang hasil iuran. Ia ingin ikut meramaikan Asian Games, meski tak paham.

Viral Menjadi Meme


Pemprov DKI Jakarta adalah salah satu instansi yang membantu pembangunan infrastruktur penunjang jelas perhelatan Asian Games 2018. Salah satu yang sedang direvitalisasi adalah trotoar yang ada persis di depan FX Sudirman, Senayan, Jakarta Pusat. Namun revitalisasi trotoar yang baru tersebut menuai hujatan publik karena posisi halte sangat jauh dari bibir jalan raya.


Fotonya kemudian diunggah fan page Humor Politik—akun yang gemar membuat meme mengenai kesalahan kebijakan publik atau politikus. Saking jauhnya jarak halte dan bibir jalan, akun yang memiliki Likes lebih dari setengah juta ini melengkapi foto yang diunggah dengan kata-kata jenaka: "Jakarta Menyambut Asian Games. Trotoar dan Halte Baru. Bagaimana Cara Menaiki Bis Dari halte? A. Loncat, B. Terbang, C. Injak Rumput, D. Itu Bukan Halte."

Apa yang ada pada foto itu memang benar adanya. Saat Tirto ke lokasi pada Selasa (24/7/2018) malam, kesulitan menyeberang memang benar adanya. Jarak antara halte dengan titik bus berhenti sekitar lima meter. Pemisahnya sepetak tanah, ada yang ditumbuhi rumput, ada yang tanpa rumput. Butuh usaha keras untuk bisa menaiki bis.

Nah, yang cukup mendapat sorotan warganet belakangan ini adalah seni mural yang digambar oleh petugas Prasarana dan Sarana Umum (PPSU) Joglo juga tak lepas dari kejaran Humor Politik. Satu meme memperlihatkan dua foto yang dikolase. Foto bagian atas menunjukkan petugas berseragam PPSU Joglo sedang menggambar bendera-bendera negara peserta Asian Games; foto kedua memperlihatkan tulisan "Asian Games Jakarta Palembang" dengan warna kontras di beton yang memanjang.

Dengan gaya menyindir, Humor Politik menuliskan: "Jakarta Menyambut Asian Games, Dunia Akan Terkagum-Kagum."

Anies tahu soal meme-meme ini, setidaknya ia diberitahu awak media yang bertanya. Ia mengatakan tidak pernah menyuruh petugas PPSU alias tim oranye untuk menggambar. "Seingat saya gubernur tak pernah memberikan tugas itu, ya," katanya sembari tertawa, Selasa (24/7/18) sore.

Namun Anies menegaskan kalau tidak ada yang salah dari itu. "Memang harus ada ruang untuk kreativitas. Jangan juga kaku. Beri ruang kreatif, namun tetap ada batasnya," katanya.

Infografik CI Kekonyolan Pemprov DKI Menyambut Asian Games

Baca juga artikel terkait ASIAN GAMES 2018 atau tulisan menarik lainnya Haris Prabowo
(tirto.id - Sosial Budaya)

Reporter: Haris Prabowo
Penulis: Haris Prabowo
Editor: Rio Apinino
DarkLight