Lahirnya Nabi Muhammad, Tentara Abrahah & Gajah yang Berperang

Ilustrasi Pasukan Gajah. FOTO/Wikipedia
Oleh: Husein Abdulsalam - 4 Desember 2017
Dibaca Normal 2 menit
Gajah digunakan dalam peperangan dari zaman Aleksander Agung, penyerbuan Mekkah di tahun lahir Nabi Muhammad, hingga melindungi Kerajaan Aceh.
Hampir setiap negara kini mengandalkan tank dan panser untuk memenangkan peperangan di wilayah darat. Sebelum teknologi tersebut ditemukan, manusia memanfaatkan gajah-gajah.

Salah satu peristiwa yang jamak dikenal, khususnya di negara-negara berpenduduk mayoritas Muslim, ialah hari lahir Nabi Muhammad. Laki-laki yang dijuluki Al-Amin (dapat dipercaya) itu lahir di Mekkah, pada 571 M—sekitar 1446 tahun yang lalu.

Dalam khazanah tarikh (sejarah) Islam, tahun itu disebut "Tahun Gajah". Sebutan ini bukan tanpa alasan. Kala itu, raja vassal Ethiopia di Yaman, Abrahah, menyerang Mekkah dengan pasukan gajah. Peristiwa tersebut diabadikan dalam Al-Quran surah Al-Fil.

Disebutkan ketika pasukan gajah Abrahah memasuki Mekkah, mereka dihujani batu yang dilempar burung ababil. Pasukan Abrahah luluh lantak. Ia kalah, Mekkah pun selamat.

"Tidak pernah ada batu yang jatuh pada tentara kecuali membubarkan dagingnya dan membuatnya hancur ... Abraha Al-Ashram melarikan diri sementara dagingnya hancur berkeping-keping dan meninggal dalam perjalanan kembali ke Yaman," ujar ahli tafsir Al-Quran, Ibn Katsir.

Baca juga: Kala Majid Majidi, Sineas Iran, Menafsirkan Nabi Muhammad

Serangan pasukan gajah ke Mekkah bukan yang pertama. Dalam War Elephants: From Ancient India to Vietnam karya David Ison mencatat gajah telah dimanfaatkan manusia sejak 4000 tahun lalu di India.

Pada mulanya gajah digunakan dalam pertanian. Dengan kekuatannya, gajah mampu mengangkut pepohonan yang berat. Gajah juga dimanfaatkan untuk membersihkan wilayah yang bakal digunakan sebagai lokasi peternakan dan konstruksi bangunan.

“Karena mereka menunjukkan sifatnya yang mampu dilatih sebagaimana kekuatannya, hanya tinggal menunggu waktu sebelum hewan besar itu diikutsertakan dalam militer. Menurut beberapa sumber Sanskrit, transisi ini terjadi sekitar 1100 SM,” ujar Ison.

Gajah dan Aleksander Agung

Ada dua spesies gajah di dunia, yakni gajah Asia/India (Elephas maximus) dan gajah Afrika (Loxodonta africanus). Salah satu raja yang tercatat pandai memanfaatkan sekaligus andal melawan gajah dalam peperangan adalah Aleksander Agung dari Makedonia.

Setelah menaklukkan Mesir, Aleksander mengarahkan pasukannya ke timur guna meyerang jantung pertahanan Persia. Pada Oktober 331 SM, di sebuah daerah bernama Gaugamela, pasukan Aleksander dihadang pasukan Raja Persia Darius III.

Pertempuran sengit pun terjadi. Darius III membawa 200.000 tentara serta 15 gajah perang. Mulanya tidak ada pemenang. Baik pasukan Aleksander maupun Darius III sama-sama kehilangan banyak pasukan. Kekalahan Persia terjadi setelah Darius III melarikan diri dan dibunuh pasukannya sendiri.

Aleksander menemukan tubuh Darius III dan menyelenggarakan pemakaman kehormatan bagi Raja Persia itu. Setelah menyingkirkan Bessus—yang mengklaim sebagai Raja Persia pengganti Darius III—Aleksander memproklamasikan diri sebagai Raja Persia.

Baca juga: Yazdegerd III, Penjaga Terakhir Persia Sebelum Era Islam

Setelah itu, Aleksander bergerak menuju tanah Hindustan. Dalam pasukannya kini ada 15 gajah perang hasil rampasan dari Darius III. Di sebuah sungai bernama Hydaspes, pada 326 SM, Aleksander berhadapan dengan Raja Porus dari Paurava.

Soal pengalaman berperang, tentara Raja Porus kalah jam terbang dibanding tentara yang dibawa Aleksander. Namun Raja Porus punya senjata rahasia, yakni 130 gajah perang.

Meskipun Aleksander mampu mengalahkan Porus serta merampas 80 gajah perang miliknya, peristiwa ini adalah perang yang paling membuat Aleksander kewalahan.

War Elephant yang disusun Konstantin Nossov dan Peter Denis menyebutkan sejumlah peran yang dimainkan gajah dalam suatu peperangan. Yang pertama, gajah berperan untuk menakut-nakuti pasukan lawan. Tidak hanya manusianya, bahkan kuda pun takut dengan penampakan dan bau gajah.

Yang kedua, gajah berfungsi untuk menghancurkan formasi perang lawan. “Dalam beberapa kasus, sejumlah pasukan kavaleri yang tidak terlatih melarikan diri saat berhadapan dengan gajah perang,” sebut War Elephant.

Dengan kekuatannya, gajah pun mampu menyebabkan kerusakan parah pada musuh. Legiun Romawi yang dikenal dengan keberaniannya, menurut Nossov dan Denis, butuh beberapa tahun untuk dapat mengatasi trauma akibat dibantai gajah perang Raja Chartagonia di pertempuran yang terjadi pada 255 SM.


Gajah Sebagai Angkatan Perang di India dan Asia Tenggara

Bagi Aleksander, gajah-gajah Raja Porus adalah senjata rahasia. Tapi bagi orang-orang India, perang menggunakan gajah bukan rahasia lagi. Dalam Elephantology in Sanskrit, Jacob V. Cheeran menjelaskan adanya konsep Chathuranga Sena yang berarti empat angkatan perang: kavaleri, infantri, kereta roda, dan gajah.

Cheeran juga mengungkap setidaknya ada tujuh kitab dalam bahasa Sanskerta yang memuat ragam bahasan mengenai gajah. Ada kitab Hasthi Ayurveda yang mengandung 12.000 tentang fisiologi dan penyakit pada gajah. Keseluruhan isi kitab ini termaktub dalam 12 bab yang dibukukan dalam kitab Mathangaleela.

Sementara itu, kitab Manasollasa membahas pentas pertarungan gajah. Pentas ini menjadi hiburan utama para raja. Sedangkan empat kitab lainnya antara lain Brihat Samhita, Gaja Sastra (sains hayati gajah), Arthasasthra (politik pragmatis ala India), dan Yasatilaka.

Gajah juga lazim digunakan untuk duel dan perang di Asia Tenggara. Lantaran memperebutkan takhta, dua anak tertua Raja Intharaja dari Siam (1409-1424) memilih duel satu sama lain dengan menunggangi gajah. Kemudian pada 1177, pertempuran Khmer melawan Champa melibatkan gajah perang di kedua kubu.

Baca juga: Ketika Serambi Mekkah Diperintah Para Sultanah

An Indonesian Frontier: Acehnese and Other Histories of Sumatra yang disusun Anthony Reid membeberkan gajah perang yang dimiliki Sultan Iskandar Muda (1604-1637) dari Aceh. Kisah ini diambil dari Hikayat Aceh.

“Semua gajah-gajah yang sangat kuat dan sangat gagah jumlahnya tidak terhitung. Dan kota itu tidak berdinding seperti kebiasaan kota lain yang membentengi karena jumlah gajah perang yang ada di kota itu.”

Pada Perang Dunia II, Jepang menggunakan gajah untuk mengangkut logistik agar mudah masuk ke hutan lebat. Saat Perang Vietnam meletus, pasukan Viet Cong juga menggunakan gajah untuk mengangkut logistik ke Vietnam bagian selatan.

Baca juga artikel terkait MAULID NABI atau tulisan menarik lainnya Husein Abdulsalam
(tirto.id - Politik)

Reporter: Husein Abdulsalam
Penulis: Husein Abdulsalam
Editor: Ivan Aulia Ahsan
DarkLight