Infeksi Usai Melahirkan Caesar: Gejala, Penyebab & Cara Mengatasi

Oleh: Nur Hidayah Perwitasari - 7 September 2020
Dibaca Normal 3 menit
Infeksi luka pasca operasi adalah infeksi yang terjadi setelah operasi caesar, hal ini terjadi karena adanya infeksi bakteri di lokasi sayatan bedah.
tirto.id - Operasi caesar atau sesar adalah salah satu prosedur medis untuk mengeluarkan bayi melalui celah sayatan dinding perut dan rahim ibu, atau bukan melalui vagina.

Prosedur operasi caesar ini biasanya dilakukan dokter ketika terjadi kondisi darurat pada ibu hamil dan memerlukan tindakan segera untuk mengeluarkan bayi dari rahimnya.

Selain untuk kondisi darurat, operasi caesar juga bisa direncanakan ketika dokter sudah mengetahui kondisi medis tertentu yang dialami oleh ibu maupun bayi dalam kandungan sehingga memerlukan tindakan operasi caesar untuk mengeluarkan bayi dari rahimnya.

Namun, operasi caesar sebenarnya tidak disarankan untuk alasan-alasan nonmedis. Sebab, operasi ini juga berisiko, seperti dapat memicu pendarahan hebat, kerusakan organ, reaksi alergi terhadap anestesi hingga infeksi.

Oleh karena itu, semestinya operasi caesar dilakukan atas pertimbangan medis tertentu.

Biasanya seorang ibu yang menjalani operasi caesar bisa pulang setelah 3 hingga 5 hari perawatan di rumah sakit.

Namun untuk benar-benar pulih dari operasi caesar biasanya diperlukan waktu kurang lebih satu bulan dan itupun tetap memerlukan perawatan rutin di rumah serta kontrol berkala ke dokter spesialis kandungan.

Infeksi luka pasca operasi caesar (C-section)


Infeksi luka pasca operasi adalah infeksi yang terjadi setelah operasi caesar, yang juga disebut sebagai persalinan perut atau sesar.

Biasanya hal ini terjadi karena adanya infeksi bakteri di lokasi sayatan bedah.

Tanda-tanda umum terjadinya infeksi pasca operasi caesar adalah demam 38ºC sampai 39,4ºC, sensitivitas luka, kemerahan dan bengkak di lokasi bekas operasi, dan sakit perut bagian bawah.

Jika Anda mengalami tanda-tanda tersebut usai menjalani operasi caesar maka penting untuk segera ditangani untuk mencegah komplikasi dari infeksi tersebut.

Faktor risiko infeksi luka pasca operasi caesar


Beberapa faktor risiko yang mengakibatkan perempuan lebih mungkin terkena infeksi luka pasca operasi, di antaranya:

- kegemukan
- diabetes atau gangguan imunosupresif (seperti HIV)
- chorioamnionitis (infeksi cairan ketuban dan selaput janin) selama persalinan
- mengonsumsi steroid jangka panjang (melalui mulut atau intravena)
- perawatan prenatal yang buruk (jarang kontrol atau periksa ke dokter usai operasi)
- pernah mengalami persalinan sesar sebelumnya
- kurang teratur atau abai mengonsumsi antibiotik maupun perawatan antimikroba pra-sayatan
- kehilangan darah yang berlebihan selama persalinan, persalinan, atau operasi

Menurut sebuah studi pada 2012 yang diterbitkan di South African Medical Journal, perempuan yang menerima jahitan nilon setelah melahirkan sesar juga lebih mungkin untuk mengalami infeksi.

Selain itu, jahitan stapel juga bisa menjadi masalah. Saat ini, jahitan yang terbuat dari poliglikolida (PGA) lebih disukai karena lebih dapat diserap dan dapat terurai secara hayati.

Gejala infeksi atau komplikasi luka pasca sesar


Dilansir parents.com risiko infeksi biasanya juga tergantung pada alasan operasi caesar, kata Pamela Promecene, profesor dan dokter kandungan di McGovern Medical School di UTHealth / UT Physicians di Houston.

Misalnya, operasi caesar terencana memiliki risiko yang sedikit lebih rendah daripada operasi caesar darurat, karena dokter dan pasien memiliki lebih banyak waktu untuk mempersiapkan operasi.

Perempuan yang memiliki alergi penisilin mungkin juga memiliki peluang lebih tinggi mengalami infeksi, tambah David Colombo, direktur maternal-fetal medicine di Spectrum Health.

“Saat memberikan antibiotik, kami menyesuaikan jenis yang kami berikan kepada perempuan berdasarkan berat badan dan alerginya. Jika seorang perempuan tidak yakin apakah dia memiliki alergi penisilin, dia harus berbicara dengan ahli alergi untuk menjalani tes,” katanya.

Selain itu, jika Anda pernah menjalani persalinan sesar sebelumnya, penting untuk memantau penampilan luka Anda dan mengikuti petunjuk pasca operasi dari dokter dengan cermat.

Jika Anda tidak dapat melihat lukanya, mintalah orang yang Anda cintai untuk memeriksa lukanya setiap dua hari sekali guna melihat tanda-tanda infeksi luka.

Menjalani kelahiran sesar juga bisa membuat Anda berisiko mengalami masalah lain, seperti pembekuan darah.

Hubungi dokter Anda untuk meminta nasihat atau dapatkan perawatan medis jika Anda memiliki gejala-gejala berikut ini setelah Anda keluar dari rumah sakit seperti dilansir healthline,

- sakit perut yang parah
- kemerahan di tempat sayatan
- pembengkakan pada luka bekas sayatan
- keluarnya nanah dari tempat sayatan
- nyeri di lokasi sayatan yang tidak kunjung hilang atau bertambah parah
- demam lebih dari 38ºC
- buang air kecil yang menyakitkan
- keputihan yang berbau busuk
- pendarahan hebat yang mengharuskan Anda mengganti pembalut lebih dari satu kali dalam waktu satu jam
- perdarahan yang mengandung gumpalan besar
- sakit kaki atau bengkak

Bagaimana infeksi luka didiagnosis?


Beberapa infeksi luka pasca-sesar dirawat sebelum pasien keluar dari rumah sakit. Namun, banyak infeksi tidak muncul sampai Anda meninggalkan rumah sakit.

Banyak infeksi luka pasca operasi biasanya muncul dalam beberapa minggu pertama setelah melahirkan. Untuk alasan ini, sebagian besar infeksi ini didiagnosis pada kunjungan tindak lanjut.

Infeksi luka pasca operasi caesar biasanya didiagnosis dengan:

- penampilan luka
- kemajuan penyembuhan
- adanya gejala infeksi yang umum
- adanya bakteri tertentu

Dokter Anda mungkin harus membuka luka untuk membuat diagnosis dan memberi Anda perawatan yang tepat.

Jika nanah keluar dari sayatan, dokter mungkin menggunakan jarum untuk mengeluarkan nanah dari luka.

Cairan tersebut dapat dikirim ke laboratorium untuk mengidentifikasi bakteri yang ada.

Bisakah mencegah infeksi pada bekas luka sesar?


Jika Anda memiliki operasi caesar yang direncanakan, dokter mungkin meminta Anda mandi dengan sabun antibakteri khusus sebelum prosedur.

“Antibiotik diberikan secara rutin setelah operasi caesar untuk mengurangi risiko infeksi rahim,” kata Mabel Wong, kepala departemen OB-GYN di Kaiser Permanente di Hawaii.

Pasien diabetes juga dapat melakukan beberapa tindakan sebelum operasi sesar untuk membatasi kemungkinan terinfeksi.

"Jika Anda menderita diabetes, yang terbaik adalah mengontrol gula Anda pada waktu sebelum dan setelah operasi," kata Dr. Promecene.

Setelah Anda pulang dari rumah sakit, penting untuk mengikuti petunjuk perawatan luka untuk mencegah terjadinya infeksi pada sayatan C-section.

Ini biasanya berarti membersihkan bekas luka dan mengganti perban secara teratur. Anda juga harus menghindari meletakkan beban bayi langsung pada luka Anda.

Bagaimana cara mengobati infeksi luka?


Jika Anda memiliki selulitis luka usai operasi sesar, Anda mungkin membutuhkan antibiotik untuk mengatasinya. Antibiotik secara khusus akan mengatasi bakteri stafilokokus dan streptokokus.

Di rumah sakit, infeksi luka biasanya diobati dengan antibiotik intravena. Jika Anda dirawat sebagai pasien rawat jalan, Anda akan diberi atau diresepkan antibiotik untuk dibawa di rumah.

Abses luka juga dapat diobati dengan antibiotik dan memerlukan perawatan khusus. Dokter Anda akan membuka sayatan di seluruh area yang terinfeksi, lalu mengeluarkan nanah.

Setelah area tersebut dicuci dengan hati-hati, dokter Anda akan mencegah penumpukan nanah dengan mengoleskan antiseptik dengan kain kasa di atasnya. Luka perlu diperiksa secara teratur untuk memastikan penyembuhan yang tepat.

Setelah beberapa hari perawatan antibiotik, dokter Anda akan memeriksa sayatan lagi. Pada titik ini, luka mungkin tertutup kembali atau dibiarkan sembuh dengan sendirinya.


Baca juga artikel terkait OPERASI CAESAR atau tulisan menarik lainnya Nur Hidayah Perwitasari
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Nur Hidayah Perwitasari
Editor: Agung DH
DarkLight