Bacaan Surah Al-Qamar yang Dibaca Imam Saat Shalat Idul Fitri

Oleh: Beni Jo - 21 Mei 2020
Dibaca Normal 6 menit
Bacaan Surah al-Qamar dibaca oleh Nabi Muhammad saw. saat rakaat kedua shalat Idul Fitri. Pada rakaat pertama, Rasulullah membaca Surah Qaf.
tirto.id - Surah al-Qamar adalah salah satu surah yang disunahkan dibaca ketika salat Idulfitri, yaitu pada rakaat kedua. Nabi Muhammad saw. membaca surah tersebut berpasangan dengan surah Qaf pada rakaat pertama. Surah al-Qamar adalah surah ke-54 dalam Al-Qur'an, terdiri dari 55 ayat.

Ketika seseorang mengerjakan salat, baik ketika menjadi imam salat berjamaah maupun saat salah sendiri, membaca salah satu surah atau ayat dalam Al-Qur'an merupakan kesunahan setelah mengucapkan surah Al-Fatihah.

Demikian pula ketika melangsungkan Salat Idulfitri, dianjurkan membaca salah satu surah atau ayat demi mendapatkan kesunahan tersebut. Surah Al-Qamar bisa menjadi pilihan bagi para imam.

Mengutip laman NU Online, Surah Al-Qamar ini dibaca pada rakaat kedua setelah Al-Fatihah. Sedangkan pada rakaat pertam, imam menggunakan Surah Qaf.

Imam An-Nawawi dalam Al-Majmu' Syarhul Muhadzdzab menjelaskan bahwa, "Kemudian ia (Rasulullah saw.) membaca Surat Qaf setelah (membaca) ta‘awuz dan Surat Al-Fatihah (pada rakaat pertama); dan ‘Iqtarabatis sā‘ah’ (Surat Al-Qamar) setelah (membaca) Surat Al-Fatihah pada rakaat kedua.".

Salat Idulfitri ini dilangsungkan sebanyak dua rakaat dengan satu kali salam. Setelah salat ini, terdapat khotbah Id.



Dalam Fatwa MUI (Majelis Ulama Indonesia) Nomor 28 Tahun 2020 tentang Panduan Kaifiat Takbir dan Shalat Idul Fitri Saat Pandemi Covid-19 tersebut, juga dijelaskan pula kriteria yang memungkinkan diizinkannya salat Id di tanah lapang atau masjid dalam masa pandemi virus Corona (COVID-19).

Pertama, salat Idulfitri boleh dilaksanakan dengan cara berjamaah di tanah lapang, masjid, mushala, atau tempat lain bagi umat Islam yang ada di kawasan berikut.
  • Kawasan yang sudah terkendali pada saat 1 Syawal 1441 H, yang salah satunya ditandai dengan angka penularan menunjukkan kecenderungan menurun dan kebijakan pelonggaran aktivitas sosial yang memungkinkan terjadinya kerumunan berdasarkan ahli yang kredibel dan amanah.
  • Kawasan terkendali atau kawasan yang bebas COVID-19 dan diyakini tidak terdapat penularan (seperti di kawasan pedesaan atau perumahan terbatas yang homogen, tidak ada yang terkena COVID-19, dan tidak ada keluar masuk orang).
Kedua, salat Idul Fitri boleh dilaksanakan di rumah dengan berjamaah bersama anggota keluarga atau secara sendiri (munfarid), terutama yang berada di kawasan penyebaran COVID-19 yang belum terkendali. Jika salat Idulfitri dilaksanakan secara munfarid atau sendiri, maka tidak perlu ada khotbah Id.

Selain itu, Jika jumlah jamaah di rumah kurang dari empat orang atau jika dalam pelaksanaan salat jamaah di rumah tidak ada yang berkemampuan untuk khutbah, maka salat Idul Fitri boleh dilakukan berjamaah tanpa khutbah.



Bacaan Surah al-Qamar Beserta Artinya


Berikut bacaan Surah Al-Qamar dalam tulisan Arab, latin, dan terjemahan.

بِسْمِ اللّٰهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ

اِقْتَرَبَتِ السَّاعَةُ وَانْشَقَّ الْقَمَرُ - ١

iqtarabatis-sā'atu wansyaqqal-qamar

وَاِنْ يَّرَوْا اٰيَةً يُّعْرِضُوْا وَيَقُوْلُوْا سِحْرٌ مُّسْتَمِرٌّ - ٢

wa iy yarau āyatay yu'riḍụ wa yaqụlụ siḥrum mustamirr

وَكَذَّبُوْا وَاتَّبَعُوْٓا اَهْوَاۤءَهُمْ وَكُلُّ اَمْرٍ مُّسْتَقِرٌّ - ٣

wa każżabụ wattaba'ū ahwā`ahum wa kullu amrim mustaqirr

وَلَقَدْ جَاۤءَهُمْ مِّنَ الْاَنْبَاۤءِ مَا فِيْهِ مُزْدَجَرٌۙ - ٤

wa laqad jā`ahum minal-ambā`i mā fīhi muzdajar

حِكْمَةٌ ۢ بَالِغَةٌ فَمَا تُغْنِ النُّذُرُۙ - ٥

ḥikmatum bāligatun fa mā tugnin-nużur

فَتَوَلَّ عَنْهُمْ ۘ يَوْمَ يَدْعُ الدَّاعِ اِلٰى شَيْءٍ نُّكُرٍۙ - ٦

fa tawalla 'an-hum, yauma yad'ud-dā'i ilā syai`in nukur

خُشَّعًا اَبْصَارُهُمْ يَخْرُجُوْنَ مِنَ الْاَجْدَاثِ كَاَنَّهُمْ جَرَادٌ مُّنْتَشِرٌۙ - ٧

khusysya'an abṣāruhum yakhrujụna minal-ajdāṡi ka`annahum jarādum muntasyir

مُّهْطِعِيْنَ اِلَى الدَّاعِۗ يَقُوْلُ الْكٰفِرُوْنَ هٰذَا يَوْمٌ عَسِرٌ - ٨

muhṭi'īna ilad-dā', yaqụlul-kāfirụna hāżā yaumun 'asir

كَذَّبَتْ قَبْلَهُمْ قَوْمُ نُوْحٍ فَكَذَّبُوْا عَبْدَنَا وَقَالُوْا مَجْنُوْنٌ وَّازْدُجِرَ - ٩

każżabat qablahum qaumu nụḥin fa każżabụ 'abdanā wa qālụ majnụnuw wazdujir

فَدَعَا رَبَّهٗٓ اَنِّيْ مَغْلُوْبٌ فَانْتَصِرْ - ١٠

fa da'ā rabbahū annī maglụbun fantaṣir

فَفَتَحْنَآ اَبْوَابَ السَّمَاۤءِ بِمَاۤءٍ مُّنْهَمِرٍۖ - ١١

fa fataḥnā abwābas-samā`i bimā`im mun-hamir

وَّفَجَّرْنَا الْاَرْضَ عُيُوْنًا فَالْتَقَى الْمَاۤءُ عَلٰٓى اَمْرٍ قَدْ قُدِرَ ۚ - ١٢

wa fajjarnal-arḍa 'uyụnan faltaqal-mā`u 'alā amring qad qudir

وَحَمَلْنٰهُ عَلٰى ذَاتِ اَلْوَاحٍ وَّدُسُرٍۙ - ١٣

wa ḥamalnāhu 'alā żāti alwāḥiw wa dusur

تَجْرِيْ بِاَعْيُنِنَاۚ جَزَاۤءً لِّمَنْ كَانَ كُفِرَ - ١٤

tajrī bi`a'yuninā, jazā`al limang kāna kufir

وَلَقَدْ تَّرَكْنٰهَآ اٰيَةً فَهَلْ مِنْ مُّدَّكِرٍ - ١٥

wa laqat taraknāhā āyatan fa hal mim muddakir

فَكَيْفَ كَانَ عَذَابِيْ وَنُذُرِ - ١٦

fa kaifa kāna 'ażābī wa nużur

وَلَقَدْ يَسَّرْنَا الْقُرْاٰنَ لِلذِّكْرِ فَهَلْ مِنْ مُّدَّكِرٍ - ١٧

wa laqad yassarnal-qur`āna liż-żikri fa hal mim muddakir

كَذَّبَتْ عَادٌ فَكَيْفَ كَانَ عَذَابِيْ وَنُذُرِ - ١٨

każżabat 'ādun fa kaifa kāna 'ażābī wa nużur

اِنَّآ اَرْسَلْنَا عَلَيْهِمْ رِيْحًا صَرْصَرًا فِيْ يَوْمِ نَحْسٍ مُّسْتَمِرٍّۙ - ١٩

innā arsalnā 'alaihim rīḥan ṣarṣaran fī yaumi naḥsim mustamirr

تَنْزِعُ النَّاسَۙ كَاَنَّهُمْ اَعْجَازُ نَخْلٍ مُّنْقَعِرٍ - ٢٠

tanzi'un-nāsa ka`annahum a'jāzu nakhlim mungqa'ir

فَكَيْفَ كَانَ عَذَابِيْ وَنُذُرِ - ٢١

fa kaifa kāna 'ażābī wa nużur

وَلَقَدْ يَسَّرْنَا الْقُرْاٰنَ لِلذِّكْرِ فَهَلْ مِنْ مُّدَّكِرٍ ࣖ - ٢٢

wa laqad yassarnal-qur`āna liż-żikri fa hal mim muddakir

كَذَّبَتْ ثَمُوْدُ بِالنُّذُرِ - ٢٣

każżabaṡ ṡamụdu bin-nużur

فَقَالُوْٓا اَبَشَرًا مِّنَّا وَاحِدًا نَّتَّبِعُهٗٓ ۙاِنَّآ اِذًا لَّفِيْ ضَلٰلٍ وَّسُعُرٍ - ٢٤

fa qālū abasyaram minnā wāḥidan nattabi'uhū innā iżal lafī ḍalāliw wa su'ur

ءَاُلْقِيَ الذِّكْرُ عَلَيْهِ مِنْۢ بَيْنِنَا بَلْ هُوَ كَذَّابٌ اَشِرٌ - ٢٥

a ulqiyaż-żikru 'alaihi mim baininā bal huwa każżābun asyir

سَيَعْلَمُوْنَ غَدًا مَّنِ الْكَذَّابُ الْاَشِرُ - ٢٦

saya'lamụna gadam manil-każżābul-asyir

اِنَّا مُرْسِلُوا النَّاقَةِ فِتْنَةً لَّهُمْ فَارْتَقِبْهُمْ وَاصْطَبِرْۖ - ٢٧

innā mursilun-nāqati fitnatal lahum fartaqib-hum waṣṭabir

وَنَبِّئْهُمْ اَنَّ الْمَاۤءَ قِسْمَةٌ ۢ بَيْنَهُمْۚ كُلُّ شِرْبٍ مُّحْتَضَرٌ - ٢٨

wa nabbi`hum annal-mā`a qismatum bainahum, kullu syirbim muḥtaḍar

فَنَادَوْا صَاحِبَهُمْ فَتَعَاطٰى فَعَقَرَ - ٢٩

fa nādau ṣāḥibahum fa ta'āṭā fa 'aqar

فَكَيْفَ كَانَ عَذَابِيْ وَنُذُرِ - ٣٠

fa kaifa kāna 'ażābī wa nużur

اِنَّآ اَرْسَلْنَا عَلَيْهِمْ صَيْحَةً وَّاحِدَةً فَكَانُوْا كَهَشِيْمِ الْمُحْتَظِرِ - ٣١

innā arsalnā 'alaihim ṣaiḥataw wāḥidatan fa kānụ kahasyīmil-muḥtaẓir

وَلَقَدْ يَسَّرْنَا الْقُرْاٰنَ لِلذِّكْرِ فَهَلْ مِنْ مُّدَّكِرٍ - ٣٢

wa laqad yassarnal-qur`āna liż-żikri fa hal mim muddakir

كَذَّبَتْ قَوْمُ لُوْطٍ ۢبِالنُّذُرِ - ٣٣

każżabat qaumu lụṭim bin-nużur

اِنَّآ اَرْسَلْنَا عَلَيْهِمْ حَاصِبًا اِلَّآ اٰلَ لُوْطٍ ۗنَجَّيْنٰهُمْ بِسَحَرٍۙ - ٣٤

innā arsalnā 'alaihim ḥāṣiban illā āla lụṭ, najjaināhum bisaḥar

نِّعْمَةً مِّنْ عِنْدِنَاۗ كَذٰلِكَ نَجْزِيْ مَنْ شَكَرَ - ٣٥

ni'matam min 'indinā, każālika najzī man syakar

وَلَقَدْ اَنْذَرَهُمْ بَطْشَتَنَا فَتَمَارَوْا بِالنُّذُرِ - ٣٦

wa laqad anżarahum baṭsyatanā fa tamārau bin-nużur

وَلَقَدْ رَاوَدُوْهُ عَنْ ضَيْفِهٖ فَطَمَسْنَآ اَعْيُنَهُمْ فَذُوْقُوْا عَذَابِيْ وَنُذُرِ - ٣٧

wa laqad rāwadụhu 'an ḍaifihī fa ṭamasnā a'yunahum fa żụqụ 'ażābī wa nużur

وَلَقَدْ صَبَّحَهُمْ بُكْرَةً عَذَابٌ مُّسْتَقِرٌّۚ - ٣٨

wa laqad ṣabbaḥahum bukratan 'ażābum mustaqirr

فَذُوْقُوْا عَذَابِيْ وَنُذُرِ - ٣٩

fa żụqụ 'ażābī wa nużur

وَلَقَدْ يَسَّرْنَا الْقُرْاٰنَ لِلذِّكْرِ فَهَلْ مِنْ مُّدَّكِرٍ ࣖ - ٤٠

wa laqad yassarnal-qur`āna liż-żikri fa hal mim muddakir

وَلَقَدْ جَاۤءَ اٰلَ فِرْعَوْنَ النُّذُرُۚ - ٤١

wa laqad jā`a āla fir'aunan-nużur

كَذَّبُوْا بِاٰيٰتِنَا كُلِّهَا فَاَخَذْنٰهُمْ اَخْذَ عَزِيْزٍ مُّقْتَدِرٍ - ٤٢

każżabụ bi`āyātinā kullihā fa`akhażnāhum akhża 'azīzim muqtadir

اَكُفَّارُكُمْ خَيْرٌ مِّنْ اُولٰۤىِٕكُمْ اَمْ لَكُمْ بَرَاۤءَةٌ فِى الزُّبُرِۚ - ٤٣

a kuffārukum khairum min ulā`ikum am lakum barā`atun fiz-zubur

اَمْ يَقُوْلُوْنَ نَحْنُ جَمِيْعٌ مُّنْتَصِرٌ - ٤٤

am yaqụlụna naḥnu jamī'um muntaṣir

سَيُهْزَمُ الْجَمْعُ وَيُوَلُّوْنَ الدُّبُرَ - ٤٥

sayuhzamul-jam'u wa yuwallụnad-dubur

بَلِ السَّاعَةُ مَوْعِدُهُمْ وَالسَّاعَةُ اَدْهٰى وَاَمَرُّ - ٤٦

balis-sā'atu mau'iduhum was-sā'atu ad-hā wa amarr

اِنَّ الْمُجْرِمِيْنَ فِيْ ضَلٰلٍ وَّسُعُرٍۘ - ٤٧

innal-mujrimīna fī ḍalāliw wa su'ur

يَوْمَ يُسْحَبُوْنَ فِى النَّارِ عَلٰى وُجُوْهِهِمْۗ ذُوْقُوْا مَسَّ سَقَرَ - ٤٨

yauma yus-ḥabụna fin-nāri 'alā wujụhihim, żụqụ massa saqar

اِنَّا كُلَّ شَيْءٍ خَلَقْنٰهُ بِقَدَرٍ - ٤٩

innā kulla syai`in khalaqnāhu biqadar

وَمَآ اَمْرُنَآ اِلَّا وَاحِدَةٌ كَلَمْحٍ ۢبِالْبَصَرِ - ٥٠

wa mā amrunā illā wāḥidatung kalam-ḥim bil-baṣar

وَلَقَدْ اَهْلَكْنَآ اَشْيَاعَكُمْ فَهَلْ مِنْ مُّدَّكِرٍ - ٥١

wa laqad ahlaknā asy-yā'akum fa hal mim muddakir

وَكُلُّ شَيْءٍ فَعَلُوْهُ فِى الزُّبُرِ - ٥٢

wa kullu syai`in fa'alụhu fiz-zubur

وَكُلُّ صَغِيْرٍ وَّكَبِيْرٍ مُّسْتَطَرٌ - ٥٣

wa kullu ṣagīriw wa kabīrim mustaṭar

اِنَّ الْمُتَّقِيْنَ فِيْ جَنّٰتٍ وَّنَهَرٍۙ - ٥٤

innal-muttaqīna fī jannātiw wa nahar

فِيْ مَقْعَدِ صِدْقٍ عِنْدَ مَلِيْكٍ مُّقْتَدِرٍ ࣖ - ٥٥

fī maq'adi ṣidqin 'inda malīkim muqtadir

Artinya:

Saat (hari Kiamat) semakin dekat, bulan pun terbelah.

Dan jika mereka (orang-orang musyrikin) melihat suatu tanda (mukjizat), mereka berpaling dan berkata, “(Ini adalah) sihir yang terus menerus.”

Dan mereka mendustakan (Muhammad) dan mengikuti keinginannya, padahal setiap urusan telah ada ketetapannya.

Dan sungguh, telah datang kepada mereka beberapa kisah yang di dalamnya terdapat ancaman (terhadap kekafiran),

(itulah) suatu hikmah yang sempurna, tetapi peringatan-peringatan itu tidak berguna (bagi mereka),

maka berpalinglah engkau (Muhammad) dari mereka pada hari (ketika) penyeru (malaikat) mengajak (mereka) kepada sesuatu yang tidak menyenangkan (hari pembalasan),

pandangan mereka tertunduk, ketika mereka keluar dari kuburan, seakan-akan mereka belalang yang beterbangan,

dengan patuh mereka segera datang kepada penyeru itu. Orang-orang kafir berkata, “Ini adalah hari yang sulit.”

Sebelum mereka, kaum Nuh juga telah mendustakan (rasul), maka mereka mendustakan hamba Kami (Nuh) dan mengatakan, “Dia orang gila!” Lalu diusirnya dengan ancaman.

Maka dia (Nuh) mengadu kepada Tuhannya, “Sesungguhnya aku telah dikalahkan, maka tolonglah (aku).”

Lalu Kami bukakan pintu-pintu langit dengan (menurunkan) air yang tercurah,

dan Kami jadikan bumi menyemburkan mata-mata air maka bertemulah (air-air) itu sehingga (meluap menimbulkan) keadaan (bencana) yang telah ditetapkan.

Dan Kami angkut dia (Nuh) ke atas (kapal) yang terbuat dari papan dan pasak,

yang berlayar dengan pemeliharaan (pengawasan) Kami sebagai balasan bagi orang yang telah diingkari (kaumnya).

Dan sungguh, kapal itu telah Kami jadikan sebagai tanda (pelajaran). Maka adakah orang yang mau mengambil pelajaran?

Maka betapa dahsyatnya azab-Ku dan peringatan-Ku!

Dan sungguh, telah Kami mudahkan Al-Qur'an untuk peringatan, maka adakah orang yang mau mengambil pelajaran?

Kaum ‘Ad pun telah mendustakan. Maka betapa dahsyatnya azab-Ku dan peringatan-Ku!

Sesungguhnya Kami telah menghembuskan angin yang sangat kencang kepada mereka pada hari nahas yang terus menerus,

yang membuat manusia bergelimpangan, mereka bagaikan pohon-pohon kurma yang tumbang dengan akar-akarnya.

Maka betapa dahsyatnya azab-Ku dan peringatan-Ku!

Dan sungguh, telah Kami mudahkan Al-Qur'an untuk peringatan, maka adakah orang yang mau mengambil pelajaran?

Kaum Samud pun telah mendustakan peringatan itu.

Maka mereka berkata, “Bagaimana kita akan mengikuti seorang manusia (biasa) di antara kita? Sungguh, kalau begitu kita benar-benar telah sesat dan gila.

Apakah wahyu itu diturunkan kepadanya di antara kita? Pastilah dia (Saleh) seorang yang sangat pendusta (dan) sombong.”

Kelak mereka akan mengetahui siapa yang sebenarnya sangat pendusta (dan) sombong itu.

Sesungguhnya Kami akan mengirimkan unta betina sebagai cobaan bagi mereka, maka tunggulah mereka dan bersabarlah (Saleh).

Dan beritahukanlah kepada mereka bahwa air itu dibagi di antara mereka (dengan unta betina itu); setiap orang berhak mendapat giliran minum.

Maka mereka memanggil kawannya, lalu dia menangkap (unta itu) dan memotongnya.

Maka betapa dahsyatnya azab-Ku dan peringatan-Ku!

Kami kirimkan atas mereka satu suara yang keras mengguntur, maka jadilah mereka seperti batang-batang kering yang lapuk.

Dan sungguh, telah Kami mudahkan Al-Qur'an untuk peringatan, maka adakah orang yang mau mengambil pelajaran?

Kaum Lut pun telah mendustakan peringatan itu.

Sesungguhnya Kami kirimkan kepada mereka badai yang membawa batu-batu (yang menimpa mereka), kecuali keluarga Lut. Kami selamatkan mereka sebelum fajar menyingsing,

sebagai nikmat dari Kami. Demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur.

Dan sungguh, dia (Lut) telah memperingatkan mereka akan hukuman Kami, tetapi mereka mendustakan peringatan-Ku.

Dan sungguh, mereka telah membujuknya (agar menyerahkan) tamunya (kepada mereka), lalu Kami butakan mata mereka, maka rasakanlah azab-Ku dan peringatan-Ku!

Dan sungguh, pada esok harinya mereka benar-benar ditimpa azab yang tetap.

Maka rasakanlah azab-Ku dan peringatan-Ku!

Dan sungguh, telah Kami mudahkan Al-Qur'an untuk peringatan, maka adakah orang yang mau mengambil pelajaran?

Dan sungguh, peringatan telah datang kepada keluarga Fir‘aun.

Mereka mendustakan mukjizat-mukjizat Kami semuanya, maka Kami azab mereka dengan azab dari Yang Mahaperkasa, Mahakuasa.

Apakah orang-orang kafir di lingkunganmu (kaum musyrikin) lebih baik dari mereka, ataukah kamu telah mempunyai jaminan kebebasan (dari azab) dalam kitab-kitab terdahulu?

Atau mereka mengatakan, “Kami ini golongan yang bersatu yang pasti menang.”

Golongan itu pasti akan dikalahkan dan mereka akan mundur ke belakang.

Bahkan hari Kiamat itulah hari yang dijanjikan kepada mereka dan hari Kiamat itu lebih dahsyat dan lebih pahit.

Sungguh, orang-orang yang berdosa berada dalam kesesatan (di dunia) dan akan berada dalam neraka (di akhirat).

Pada hari mereka diseret ke neraka pada wajahnya. (Dikatakan kepada mereka), “Rasakanlah sentuhan api neraka.”

Sungguh, Kami menciptakan segala sesuatu menurut ukuran.

Dan perintah Kami hanyalah (dengan) satu perkataan seperti kejapan mata.

Dan sungguh, telah Kami binasakan orang yang serupa dengan kamu (kekafirannya). Maka adakah orang yang mau mengambil pelajaran?

Dan segala sesuatu yang telah mereka perbuat tercatat dalam buku-buku catatan.

Dan segala (sesuatu) yang kecil maupun yang besar (semuanya) tertulis.

Sungguh, orang-orang yang bertakwa berada di taman-taman dan sungai-sungai,

di tempat yang disenangi di sisi Tuhan Yang Mahakuasa.

Baca juga artikel terkait RAMADHAN atau tulisan menarik lainnya Beni Jo
(tirto.id - Sosial Budaya)

Kontributor: Beni Jo
Penulis: Beni Jo
Editor: Fitra Firdaus
DarkLight