Kasus Kekerasan Seksual

Soal Kasus KS, Kemenag Cabut Izin Operasional Ponpes Shiddiqiyyah

Reporter: Farid Nurhakim, tirto.id - 7 Jul 2022 18:47 WIB
Dibaca Normal 1 menit
Kemenag mencabut izin operasional Ponpes Majma’al Bahrain Shiddiqiyyah, Jombang terkait kasus kekerasan seksual yang dilakukan MSAT.
tirto.id - Kementerian Agama mencabut izin operasional Pondok Pesantren Majma’al Bahrain Shiddiqiyyah, Desa Losari, Kecamatan Ploso, Kabupaten Jombang, Jawa Timur. Hal ini terkait dengan kasus kekerasan seksual (KS) terhadap santriwati di ponpes itu oleh tersangka Mochammad Subchi Azal Tsani (MSAT) alias Mas Bechi (42).

Direktur Pendidikan Diniyah dan Pondok Pesantren Kemenag, Waryono mengungkapkan nomor statistik dan tanda daftar Ponpes Shiddiqiyyah itu telah dibekukan. “Sebagai regulator, Kemenag memiliki kuasa administratif untuk membatasi ruang gerak lembaga yang di dalamnya diduga melakukan pelanggaran hukum berat,” kata dia dalam keterangan tertulis, Kamis (7/7/2022).

Kemenag menerangkan, tindakan tegas ini diambil karena salah satu pemimpinnya yang berinisial MSAT merupakan DPO kepolisian dalam kasus pencabulan dan perundungan terhadap santrinya. Pihak pesantren juga dinilai menghalang-halangi proses hukum terhadap yang bersangkutan.


Waryono mengatakan pencabulan bukan hanya tindakan kriminal yang melanggar hukum, tetapi juga perilaku yang dilarang ajaran agama. “Kemenag mendukung penuh langkah hukum yang telah diambil pihak kepolisian untuk mengusut tuntas kasus tersebut,” ujar dia.

Waryono menambahkan, pihaknya akan berkoordinasi dengan Kantor Wilayah Kemenag Jatim, Kantor Kementerian Agama Jombang, serta pihak-pihak terkait untuk memastikan bahwa para santri tetap dapat melanjutkan proses belajar dan memperoleh akses pendidikan yang semestinya.

“Yang tidak kalah penting agar para orang tua santri ataupun keluarganya dapat memahami keputusan yang diambil dan membantu pihak Kemenag. Jangan khawatir, Kemenag akan bersinergi dengan pesantren dan madrasah di lingkup Kemenag untuk kelanjutan pendidikan para santri,” tandas dia.

Di sisi lain, polisi menyatakan kasus ini tidak berkendala. “Sejauh ini penanganan kasus oleh Polda Jawa Timur lancar, tidak ada kendala,” ucap Direktur Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri Brigjen Andi Rian Djajadi saat dihubungi, Rabu, 6 Juli 2022.

Mochammad Subchi Azal atau Mas Bechi dilaporkan ke Polres Jombang pada 29 Oktober 2019. Pengaduan terdaftar dengan nomor LPB/392/X/RES/1.24/2019/JATIM/RESJBG atas dugaan mencabuli mantan santriwati. Dia kemudian ditetapkan menjadi tersangka.

Setelah tiga tahun, berkas penyidikan Bechi akhirnya dinyatakan lengkap oleh Kejaksaan Tinggi Jawa Timur. Polisi pun berusaha menangkap tersangka, tapi gagal. Kepolisian sempat mengepung pesantren itu.


Baca juga artikel terkait KASUS KEKERASAN SEKSUAL atau tulisan menarik lainnya Farid Nurhakim
(tirto.id - Sosial Budaya)

Reporter: Farid Nurhakim
Penulis: Farid Nurhakim
Editor: Abdul Aziz

DarkLight