Formappi: 48 Caleg Terpilih Berpotensi Munculkan Dinasti Politik

Oleh: Riyan Setiawan - 5 September 2019
Dibaca Normal 1 menit
Formappi mencatat adanya 48 anggota DPR RI, periode 2019-2024, yang berpotensi memunculkan dinasti politik.
tirto.id - Forum Masyarakat Perduli Parlemen (Formappi) telah mengeluarkan hasil kajiannya terhadap calon anggota legislatif (caleg) DPR RI terpilih periode 2019-2024.

Berdasarkan catatan Formappi, dari 574 caleg terpilih, terdapat 48 anggota yang berpotensi memunculkan dinasti politik.

Hal itu diungkap peneliti Formappi, Lucius Karus, dalam diskusi bertajuk "Anatomi Caleg DPR RI Terpilih Pemilu 2019" di kantornya, Matraman, Jakarta Timur, Kamis (5/9/2019).

Lucius menerangkan, 48 anggota tersebut memiliki hubungan kekerabatan dengan kepala daerah.

Mereka tersebar di tujuh partai politik antara lain: Gerindra dengan 5 orang caleg, Golkar 9 caleg, Nasdem 8 caleg, PAN 5 caleg, Partai Demokrat 6 caleg, PDI Perjuangan 10 caleg, PKB 2 caleg, serta PKS 3 caleg.

Ia menyebut, misalnya, Caleg Partai Gerindra dari Dapil Kalimantan Timur, yakni Budisatrio Djiwandono. Ia merupakan anak dari mantan Gubernur BI Sudrajat Djiwandono dan keponakan Prabowo Subianto.

Ada pula Caleg Partai Golkar, Adde Rosi, yang terpilih di Dapil Banten I. Adde, berdasarkan catatan Formappi, merupakan istri dari Wagub Banten, Andika Hazrumy yang juga merupakan menantu Ratu Atut.

"Dari Partai Nasdem, terdapat Prananda Surya Paloh yang menjadi caleg terpilih dari daerah pemilihan Sumatera Utara I. Ia merupakan putra dari Ketua Umum Nasdem, Surya Paloh," tutur Lucius.

Selanjutnya, papar Lucius, adalah Caleg PAN Hanafi Rais dari dapil Yogyakarta. Hanafi sendiri merupakan anak dari Ketua Dewan Kehormatan PAN, Amien Rais.

Lalu ada Eddhi Baskoro yang terpilih di Dapil Jawa Timur. Pria yang akrab disapa Ibas itu merupakan anak dari Ketua Umum Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

"Ada juga dari PDI Perjuangan yaitu Puan Maharani dari dapil Jawa Tengah. Puan adalah anak dari Ketua Umum PDI Perjuangan, Megawati Soekarnoputri," terangnya.

Dari Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), terdapat Bertu Merlas yang terpilih di Dapil Sumatera Selatan. Ia merupakan adik dari Gubernur Sumsel, Herman Heru.

Terakhir, dari Partai Keadilan Sejahterah (PKS), ada Nevi Zuairina yang terpilih di Dapil Sumatera Barat. Ia merupakan Istri dari Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno.

Menurutnya, potensi munculnya dinasti partai politik sangat penting untuk dikritisi. Sebab, oligarki yang terjadi di tubuh parpol begitu terlihat jelas. Apalagi sistem perekrutan yang memberikan kemudahan bagi kader yang memiliki hubungan kekeluargaan.

"Mereka karir politiknya berjalan dengan cerah, baru daftar tiba-tiba jadi Sekjen. Itu parpol tak punya harapan jadi pilar demokrasi jika elit-elitnya masih dikuasai satu keluarga atau satu kelompok yang berjejaring secara kekerabatan," imbuhnya.

Dia juga khawatir, jika parlemen dikuasai oleh anggota yang memiliki hubungan kekeluargaan dengan elite politik, peluang untuk korupsi pun semakin terbuka.

Sebab, menurutnya, urusan kebijakan negara bisa diselesaikann dalam forum keluarga dan tidak resmi.

"Hal-hal ini yang membuat DPR akan memelihara situasi penuh ketertutupan, situasi yang mendukung korupsi. Karena kita sekarang memiliki peran yang sama agar semua lembaga negara bebas dari korupsi," tuturnya.


Baca juga artikel terkait DINASTI POLITIK atau tulisan menarik lainnya Riyan Setiawan
(tirto.id - Politik)

Reporter: Riyan Setiawan
Penulis: Riyan Setiawan
Editor: Hendra Friana
DarkLight