Mahfud MD: UU 12/2011 Harus Direvisi Sebelum Bentuk Omnibus Law

Oleh: Hendra Friana - 13 November 2019
Menko Polhukam Mahfud MD menyebut UUU 12 Tahun 2011 harus derivisi sebelum merealisasikan omnibus law harus direvisi .
tirto.id - Menko Polhukam Mahfud MD mengatakan, Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2011 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-undangan harus derivisi sebelum merealisasikan omnibus law harus direvisi.

"Tahap pertama kita harus mengubah dulu secepatnya, nanti saya ke DPR siang ini, harus mengubah dulu Undang Undang Nomor 12 tahun 2011," kata Mahfud MD di kegiatan Rakornas Forkopimda di SICC, Bogor, Rabu (13/11/2019).

Salah satu ketentuan yang perlu diatur, lanjut Mahfud, adalah perubahan undang-undang yang dilakukan secara serentak. "Perubahan harus satu-satu undang-undang dengan urgensi yang berbeda-beda. Nah, sekarang urgensinya disatukan," ucapnya.

Omnibus law kata Mahfud yaitu undang-undang yang menyelesaikan masalah hukum yang berbeda-beda dalam satu paket penyelesaian.

"Tidak satu-satu, karena kalau satu-satu ego sektoralnya muncul. Kalau omnibus law, undang-undang aslinya tetap diberlakukan, tapi materi-materi yang saling bersangkutan diangkat ke atas dalam satu undang-undang," ujarnya.

Menurut dia dengan omnibus law, nantinya akan menyelesaikan persoalan substansi aturan hukum yang selama ini menjadi penghambat.

Banyak aturan hukum yang bertentangan satu sama lain, aturan itu juga mengatur hal yang sama dengan cara berbeda-beda, hai tersebut yang ujungnya menjadi penghambat berbagai percepatan.


Baca juga artikel terkait OMNIBUS LAW atau tulisan menarik lainnya Hendra Friana
(tirto.id - Hukum)

Reporter: Andrian Pratama Taher
Penulis: Hendra Friana
Editor: Hendra Friana
DarkLight