Laki-laki Membayar untuk Seks, Apakah itu Merupakan Penyakit?

Oleh: Febriansyah - 22 Januari 2019
Dibaca Normal 2 menit
Pria yang mencari seks dengan membayar sering dilihat sebagai "ketidaktahuan tentang bagaimana memiliki hubungan sehat yang dapat menggantikan ketergantungan mereka pada seks komersial."
tirto.id - Awal tahun 2019 ini, masyarakat telah dihebohkan dengan beberapa pemberitaan mengenai bisnis prostitusi online yang melibatkan sejumlah artis papan atas Indonesia.

Tak tanggung-tanggung, biaya yang perlu dikeluarkan untuk sekali kencan dengan artis tersebut yaitu Rp80 juta.

Bisnis prostitusi online ini tentu menjadi perdebatan. Banyak yang menentang karena tak sesuai dengan norma di masyarakat, namun tak sedikit juga yang memakluminya.

Beberapa orang mungkin membenci para pelaku yang mau menjajakan tubuh mereka. Tetapi, ada juga yang mengatakan bahwa, yang perlu diadili adalah si "pemakai" jasa PSK.

Di Indonesia, banyak sekali tempat prostitusi mulai dari yang legal, hingga ilegal. Sebut saja Gang Dolly yang terkenal di Surabaya, Saritem di Bandung, Sintai di Batam, Pasar Kembang di Yogyakarta, dan masih banyak lagi.

Lalu, apakah kegiatan menjajakan diri dan menyewa "PSK" termasuk suatu kelainan atau bahkan penyakit?

Di Amerika Serikat berdiri sebuah sekolah bernama John School, yaitu sekolah untuk para pria yang termasuk sebagai klien PSK, yang secara informal dikenal sebagai 'hidung belang' di Amerika Utara.

John School merupakan program pengalihan bagi orang-orang, hampir secara eksklusif untuk laki-laki, yang ditangkap karena meminta layanan seorang PSK.

Menurut direktur dari John School, pria yang mencari seks dengan membayar sering dilihat sebagai "ketidaktahuan tentang bagaimana memiliki hubungan sehat yang dapat menggantikan ketergantungan mereka pada seks komersial."

Di Texas, John School dijalankan oleh sebuah organisasi nirlaba yang disebut "Jesus Said Love" termasuk terapis kecanduan seks, dalam upaya untuk mendidik laki-laki bahwa keinginan mereka untuk membayar untuk seks dapat menjadi bukti gangguan seksual.

Tetapi apa itu kecanduan seks? Dilansir dari Phsycolog Today, David J. Ley menulis bahwa kecanduan seks adalah model perawatan yang dibantah, dengan tumpukan bukti modern menunjukkan bahwa itu lebih berkaitan dengan konflik moral dan agama yang terkait seks, daripada seks itu sendiri.

Setelah 40 tahun perawatan terhadap kecanduan seks, tidak ada bukti empiris yang berhasil. Alih-alih, ada banyak bukti bahwa kondisi yang salah label sebagai kecanduan seks ini adalah gejala dari kelainan emosional dan seksual yang mendasarinya yang tidak ditangani, dengan fokus moralistik pada perilaku seksual.

Bahkan, sebenarnya tidak semua pelajaran dalam John School mengajarkan bahwa keinginan untuk seks komersial adalah penyakit, beberapa mengajarkan bahwa itu adalah bagian yang hanya tidak sehat dari kedewasaan itu sendiri.

Jadi, menurut John School, pria membeli seks baik karena sikap tidak sehat tentang menjadi pria, atau karena kecanduan seksual, atau karena mereka tidak tahu bagaimana memiliki hubungan yang sehat.

Dalam penelitian yang dipublikasikan oleh International Journal of Offender Therapy and Comparative Criminology, sekitar 14 persen pria Amerika mungkin membayar untuk seks, tetapi tidak ada alasan sederhana yang mudah untuk menjelaskan pria-pria ini mengapa melakukan itu.

Martin A. Monto menjelaskan, tidak ada bukti ang berkualitas untuk membedakan pelanggan secara umum dengan pria yang belum pernah membayar untuk seks.

“Sebenarnya ada banyak alasan mengapa pria mencari seks untuk mendapatkan uang, mulai dari keinginan untuk pengalaman seksual yang tidak mudah tersedia untuk pria, karena para pria merasa mereka tidak menarik dan tidak dapat menemukan seorang wanita untuk memiliki hubungan dengan, karena para pria tidak punya waktu atau ketersediaan emosional untuk suatu hubungan, atau karena mereka menginginkan seks tanpa keterlibatan emosional,” tulis Ley

“Banyak pekerja seks melaporkan bahwa sejumlah besar pria datang kepada mereka, karena alasan yang tidak ada hubungannya dengan seks, seperti kesepian yang sederhana, atau fakta sederhana bahwa pekerja seks lebih medengarkan daripada pasangan mereka. Telah menjadi komoditas populer dalam pekerjaan seks modern, dengan pekerja seks memberikan kencan atau hubungan, yang terasa lebih seperti kencan tradisional, bagi pria yang menginginkan lebih dari seks sederhana,” tambah Ley.

Namun pada 2012, penelitian dari Rachel Lovell menunjukkan bahwa permintaan untuk pekerjaan seks lebih berkaitan dengan masalah sosial dan keadilan, dan pada kenyataannya tidak diubah melalui pendidikan dan perawatan pelanggan pekerja seks.

Meskipun John Schools kini berkembang biak di seluruh Amerika, bukti untuk dampaknya tetap tidak meyakinkan, bahkan mengabaikan variasi luas dalam proses yurisdiksi, atau perbedaan dalam pemrograman, baik memperlakukan laki-laki sebagai pecandu seks, mengajarkan mereka prinsip-prinsip agama, atau mendidik mereka tentang identitas seksual pria.


Baca juga artikel terkait BISNIS PROSTITUSI atau tulisan menarik lainnya Febriansyah
(tirto.id - Sosial Budaya)


Penulis: Febriansyah
Editor: Yandri Daniel Damaledo
DarkLight