Erick Thohir akan Fokuskan Garuda Indonesia ke Penerbangan Domestik

Reporter: - 2 Juni 2021
Dibaca Normal 1 menit
Upaya Erick Thohir ini demi menyelamatkan Garuda Indonesia dari masalah finansial akibat kerugian yang dialami perseroan.
tirto.id - Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan PT Garuda Indonesia (Persero) akan fokus pada bisnis penerbangan domestik, demi meraup banyak keuntungan.

"Indonesia ini negara kepulauan, jadi tidak mungkin orang Indonesia menuju pulau lain pakai kereta, pilihannya ada dua yaitu kapal laut atau penerbangan. Garuda dan Citilink akan fokus kepada pasar domestik, bukan pasar internasional," kata Menteri Erick Thohir di Jakarta, Rabu (2/6/2021) dilansir dari Antara.

Erick Thohir merujuk database PT Garuda Indonesia yang didominasi penumpang tujuan daerah sebanyak 78 persen dengan pendapatan mencapai Rp1.400 triliun. Sementara jumlah penumpang tujuan luar negeri tercatat hanya 22 persen dengan perolehan Rp300 triliun.

Menurut Erick pembicaraan terkait perubahan bisnis Garuda Indonesia ke pasar domestik telah dilakukan pada November 2019 hingga Januari 2020, sebelum adanya pandemi COVID-19.

"Sebelum COVID-19 sebanyak 78 persen turis adalah turis lokal sebanyak Rp1.400 triliun, turis asing hanya 22 persen Rp300 triliun," kata Erick.

Aksi yang dilakukan pemerintah tersebut merupakan upaya untuk menyelamatkan Garuda Indonesia dari masalah finansial akibat kerugian yang dialami perseroan.

Garuda Indonesia tercatat memiliki utang sebesar 4,9 miliar dolar AS atau setara Rp70 triliun, meningkat sekitar Rp1 triliun setiap bulan karena terus menunda pembayaran kepada pemasok.

Perusahaan juga tercatat memiliki arus kas negatif dan utang minus Rp41 triliun. Tumpukan utang tersebut disebabkan pendapatan perusahaan yang tidak bisa menutupi pengeluaran operasional.

Berdasarkan pendapatan Mei 2021, Garuda Indonesia hanya memperoleh sekitar 56 juta dolar AS dan dalam saat bersamaan harus membayar sewa pesawat 56 juta dolar AS, perawatan pesawat 20 juta dolar AS, bahan bakar avtur 20 juta dolar AS, dan gaji pegawai 20 juta dolar AS.

Direksi Garuda juga menawarkan program pensiun dini bagi para karyawannya, termasuk pilot. Saat ini manajemen tengah dalam tahap awal penawaran program pensiun yang dipercepat bagi karyawan Garuda Indonesia yang memenuhi kriteria dan persyaratan keikutsertaan program tersebut.

Kebijakan tersebut dinilai perusahaan sebagai penawaran terbaik yang dapat diberikan terhadap karyawan di tengah situasi pandemi saat ini.

Direktur Utama PT Garuda Indonesia Irfan Setiaputra mengatakan perusahaan harus melakukan langkah penyesuaian aspek supply & demand ditengah penurunan kinerja operasi, imbas menurunnya penerbangan yang terjadi secara signifikan.


Baca juga artikel terkait GARUDA INDONESIA atau tulisan menarik lainnya
(tirto.id - Bisnis)

Sumber: Antara
Editor: Bayu Septianto
DarkLight