Densus Tangkap 22 Terduga Teroris Jaringan Penusuk Wiranto

Oleh: Adi Briantika - 14 Oktober 2019
Dibaca Normal 1 menit
Ada sejumlah terduga teroris ditangkap Densus 88 Antiteror yang terafiliasi dengan penyerang Wiranto dalam grup media sosial.
tirto.id - Densus 88 Antiteror menangkap puluhan terduga teroris yang diduga terkait pelaku penusukan Menkopolhukam Wiranto. Peringkusan dilakukan sejak 10 Oktober 2019 hingga hari ini.

"Sampai hari ini ada 22 tersangka teror yang berhasil dilakukan preventive strike [penangkapan]," ucap Karopenmas Mabes Polri, Brigjen Pol Dedi Prasetyo di Mabes Polri, Senin (14/10/2019).

Para terduga pelaku yakni SA alias Abu Rara, FA, WB alias Budi, AP, ZA, S alias Jack Sparrow, R alias Putra, TH, NAS, A, RF, JF, WA, ABS alias Arif Hidayat, PH, M, JJ, AAS, MRM alias Rivki dan UD.

Mereka dibekuk di enam wilayah yaitu Jakarta, Banten, Jawa Barat, Sulawesi Utara, Sulawesi Tengah dan Sumatera.

Sebagian dari mereka berafiliasi dengan kelompok teroris Jamaah Ansharut Daulah (JAD) serta berbaiat terhadap ISIS.


Ada pula yang menjadi bagian dari kelompok teroris Mujahidin Indonesia Timur (MIT) seperti A, terduga teroris di Sulawesi Tengah dan S alias Jack Sparrow di Sulawesi Utara.

Kelompok terduga teroris kini menggunakan aplikasi pesan Telegram untuk berkomunikasi sesama jaringan.

Namun, penyerangan terhadap subjek di lapangan tak terstruktur atau tak berencana pasti. Teror spontan dilakukan mereka.

"Intensitas di media sosial, terstruktur sistematis. Tapi tidak terstruktur di lapangan," kata Dedi.

Para anggota grup Telegram itu akan bergerak secara independen, ketika hendak meneror, mereka akan memberitahukan rekannya yang ada dalam grup tersebut.

Para anggota akan beraksi sesuai kemampuan masing-masing. Jika memiliki kemampuan menggunakan senjata tajam, maka yang bersangkutan akan membunuh dengan cara tersebut.

Begitu pula, lanjut Dedi, orang yang bisa merakit bom, maka akan meledakkan diri.

"Dia [pelaku teror] tidak menyebutkan secara detail siapa sasaran, waktu dan tempat tidak disampaikan. Dia cukup mendeklarasikan akan melakukan amaliyah [teror]," jelas Dedi.

Dalam perkara ini, tersangka teroris berinisial R alias Putra menjadi pembuat grup Telegram.


Tangkap Calon Pengebom Bunuh Diri


Densus 88 Antiteror, kata dia, akan menangani terduga teroris berinisial JA (14) dan ayahnya, AP, lantaran si anak diajak ikut serta dalam rencana teror. JA diduga akan dijadikan pelaku bom bunuh diri.

Ayah dan anak itu diringkus JA di Jalan Sedap Malam, Denpasar, Bali, Kamis (10/10/2019).

Mereka diduga memiliki hubungan dekat dengan penyerang Wiranto yakni Syahril Alamsyah alias Abu Rara lewat grup WhatApp bernama 'Menunggu Imam Mahdi'.

"Mereka tahu rencana amaliyah [teror] Abu Rara. Mereka juga berencana melakukan teror di Bali, sasarannya tak perlu saya sebutkan," ujar Dedi.

AP aktif menyebarkan cara merakit bom via media sosial, dia memberikan pelatihan di media sosial dengan jaringan bernama 'Kordap Indo.'

Dalam penangkapan itu, polisi menyita senjata tajam, anak panah, busur panah, buku rencana membuat bom, bahan pembuat bom seperti baut dan kumparan kabel.



Baca juga artikel terkait WIRANTO DITUSUK atau tulisan menarik lainnya Adi Briantika
(tirto.id - Hukum)

Reporter: Adi Briantika
Penulis: Adi Briantika
Editor: Zakki Amali
DarkLight