Apa Itu Ebola: Virus yang Mewabah di Kongo Selain Corona COVID-19

Oleh: Dipna Videlia Putsanra - 2 Juni 2020
Dibaca Normal 2 menit
Wabah virus ebola di Kongo: kenali gejala ebola dan cara penularannya.
tirto.id - Ebola Virus Disease (EVD) adalah penyakit mematikan dengan yang muncul di benua Afrika. EVD umumnya menyerang orang dan primata seperti monyet, gorila, dan simpanse. Ebola disebabkan oleh infeksi dengan sekelompok virus di dalam genus Ebolavirus:

Virus Ebola (spesies Zaire ebolavirus), Virus Sudan (spesies Sudan ebolavirus), Virus Hutan Taï (spesies Taï Hutan ebolavirus, sebelumnya ebayvirus Pantai Gading), Virus Bundibugyo (spesies Bundibugyo ebolavirus), Reston virus (spesies Reston ebolavirus), dan Virus Bombali (spesies Bombali ebolavirus).

Dari jumlah tersebut, hanya empat (Ebola, Sudan, Taï Forest, dan virus Bundibugyo) yang diketahui menyebabkan penyakit pada manusia.

Virus Reston diketahui menyebabkan penyakit pada primata dan babi, tetapi tidak pada manusia. Tidak diketahui apakah virus Bombali, yang baru-baru ini diidentifikasi pada kelelawar, menyebabkan penyakit pada hewan atau manusia.

Virus Ebola pertama kali ditemukan pada tahun 1976 di dekat Sungai Ebola di tempat yang sekarang menjadi Republik Demokratik Kongo. Sejak itu, virus telah menginfeksi orang dari waktu ke waktu, yang menyebabkan wabah di beberapa negara Afrika.

Para ilmuwan tidak tahu dari mana virus Ebola berasal. Namun, berdasarkan sifat dari virus yang serupa, mereka percaya virus itu ditularkan dari hewan, yaitu kelelawar atau primata seperti simpanse, kera, monyet, dan lain-lain. Hewan yang terinfeksi membawa virus dapat menularkannya ke hewan lain, seperti kera, monyet, dan manusia.

Virus ini menyebar melalui kontak langsung dengan darah, cairan tubuh dan jaringan hewan. Virus Ebola kemudian menyebar ke orang lain melalui kontak langsung dengan cairan tubuh seseorang yang sakit atau telah meninggal karena EVD.

Ini dapat terjadi ketika seseorang menyentuh cairan tubuh orang yang terinfeksi ini atau benda-benda yang terkontaminasi dengan virus, dan virus masuk melalui kulit yang rusak atau selaput lendir di mata, hidung, atau mulut.

Orang bisa mendapatkan virus melalui kontak seksual dengan seseorang yang sakit EVD, dan juga setelah sembuh dari EVD. Virus ini dapat bertahan dalam cairan tubuh tertentu, seperti air mani, meski sudah sembuh dari penyakit.

Penyintas Ebola mungkin mengalami efek samping setelah pemulihan mereka, seperti kelelahan, nyeri otot, masalah mata dan penglihatan, serta sakit perut.

Gejala Virus Ebola


Masa inkubasi, yaitu interval waktu dari infeksi virus hingga timbulnya gejala, adalah 2 hingga 21 hari. Seseorang yang terinfeksi Ebola tidak dapat menyebarkan penyakit sampai mereka mengalami gejala. Gejala EVD bisa tiba-tiba dan termasuk:

- Demam
- Kelelahan
- Nyeri otot
- Sakit kepala
- Sakit tenggorokan

Gelaja diikuti oleh:

- Muntah
- Diare
- Ruam
- Gejala gangguan fungsi ginjal dan hati

Dalam beberapa kasus, perdarahan internal dan eksternal (misalnya, keluar dari gusi, atau darah di tinja).
Dalam temuan laboratorium, gejala ebola termasuk jumlah sel darah putih dan trombosit yang rendah dan peningkatan enzim hati.

Ebola Mewabah di Kongo


Pemerintah Republik Demokratik Kongo pada Senin (1/6/2020) mengumumkan wabah baru virus Ebola terjadi di zona kesehatan Wangata, Mbandaka, di provinsi Équateur. Republik Demokratik Kongo juga sedang memerangi COVID-19 dan wabah campak terbesar di dunia.

Informasi awal dari Kementerian Kesehatan setempat, enam kasus Ebola telah terdeteksi di Wangata. Dari jumlah itu, empat telah meninggal dan dua masih hidup dan dalam perawatan.

Tiga dari enam kasus ini telah dikonfirmasi dengan uji laboratorium. Kemungkinan lebih banyak orang akan diidentifikasi dengan penyakit ini karena kegiatan pengawasan meningkat.

"Ini adalah pengingat bahwa COVID-19 bukan satu-satunya ancaman kesehatan yang dihadapi orang," kata Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus, Direktur Jenderal WHO.

“Meskipun banyak perhatian kita tertuju pada pandemi, WHO terus memantau dan menanggapi banyak keadaan darurat kesehatan lainnya.”

Ini adalah wabah Ebola ke-11 Kongo sejak virus pertama kali ditemukan di negara itu pada tahun 1976. Kota Mbandaka dan daerah sekitarnya adalah tempat wabah Ebola ke-9 dari Republik Demokratik Kongo, yang terjadi sejak Mei hingga Juli 2018.

"Ini terjadi pada saat yang penuh tantangan, tetapi WHO telah bekerja selama dua tahun terakhir dengan otoritas kesehatan, CDC Afrika dan mitra lainnya untuk memperkuat kapasitas menanggapi wabah," kata Dr Matshidiso Moeti, Direktur Regional WHO untuk Afrika.

WHO sudah berada di Mbandaka untuk merespons wabah ini di kapasitas yang dibangun selama wabah 2018. Tim melakukan pengumpulan dan pengujian sampel, dan rujukan ke laboratorium nasional untuk konfirmasi.

Wabah Ebola ke-10 Kongo, di provinsi Kivu Utara, Kivu Selatan, dan Ituri, sedang memasuki tahap akhir. Pada 14 Mei 2020, Departemen Kesehatan memulai penghitungan 42 hari untuk deklarasi akhir wabah itu.


Baca juga artikel terkait EBOLA atau tulisan menarik lainnya Dipna Videlia Putsanra
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dipna Videlia Putsanra
Editor: Agung DH
DarkLight