Daftar Penyakit yang Masuk Darurat Global Selain Cacar Monyet

Penulis: Dhita Koesno - 26 Jul 2022 23:50 WIB
Dibaca Normal 4 menit
Selain cacar monyet atau monkeypox, beberapa penyakit lain yang juga masuk darurat kesehatan global di antaranya, flu burung dan Zika.
tirto.id - Cacar monyet atau Monkeypox telah ditetapkan masuk sebagai penyakit darurat kesehatan global oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Hal ini disampaikan Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Gebreyesus saat pertemuan dengan Komite Darurat Peraturan Kesehatan Internasional tentang wabah cacar monyet multi-negara pada Kamis (21/7/2022) lalu.

“Untuk semua alasan ini, saya telah memutuskan bahwa wabah cacar monyet global merupakan darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional," kata Tedros seperti dikutip laman WHO.

Sebagian besar kasus cacar monyet yang dikonfirmasi dengan riwayat perjalanan, melaporkan perjalanan ke negara-negara di Eropa dan Amerika Utara, daripada Afrika Barat atau Tengah di mana virus monkeypox endemik.

Ini adalah pertama kalinya banyak kasus dan klaster cacar monyet dilaporkan secara bersamaan di negara-negara non-endemik dan endemik di wilayah geografis yang sangat berbeda.

Apa Itu Cacar Monyet atau Monkeypox


Virus cacar monyet merupakan orthopoxvirus yang menyebabkan penyakit dengan gejala yang mirip, tetapi tidak terlalu parah, hingga menyebabkan cacar.

Monkeypox adalah zoonosis: penyakit yang ditularkan dari hewan ke manusia. Kasus sering ditemukan di dekat hutan hujan tropis di mana terdapat hewan pembawa virus.

Bukti infeksi virus monkeypox telah ditemukan pada hewan termasuk tupai, tikus rebus Gambia, dormice, berbagai spesies monyet dan lain-lain.

Dikutip NHS, monkeypox dapat ditularkan dari orang ke orang melalui:

Setiap kontak fisik yang dekat dengan luka terbuka atau koreng cacar monyet (termasuk selama kontak seksual, berciuman, berpelukan atau berpegangan tangan)
Menyentuh pakaian, tempat tidur, atau handuk yang digunakan oleh penderita cacar monyet
Batuk atau bersin orang yang terkena cacar monyet ketika mereka berada di dekat Anda.

Saat terinfeksi cacar monyet, biasanya diperlukan waktu antara 5 dan 21 hari untuk gejala pertama muncul yang meliputi:

  • Suhu tinggi
  • Sakit kepala
  • Nyeri otot
  • Sakit punggung
  • Kelenjar bengkak
  • Menggigil (menggigil)
  • Kelelahan
  • Ruam biasanya muncul 1 sampai 5 hari setelah gejala pertama.
  • Ruam sering dimulai pada wajah, kemudian menyebar ke bagian tubuh lainnya. Ini bisa termasuk alat kelamin dan anus.
Ruam yang dialami terkadang mirip dengan cacar air. Ini dimulai sebagai bintik-bintik yang terangkat, yang berubah menjadi lepuh kecil berisi cairan. Lepuh ini akhirnya membentuk koreng yang kemudian rontok.

Gejala biasanya hilang dalam beberapa minggu. Namun meskipun memiliki gejala, Anda dapat menularkan cacar monyet ke orang lain.

Karenanya, selama merasa bergejala, sebaiknya etap di rumah dan hindari kontak dekat dengan orang lain, termasuk berbagi handuk atau tempat tidur, sampai Anda diberi tahu apa yang harus dilakukan.

Daftar Penyakit Darurat Kesehatan Global


Selain cacar monyet, masih ada penyakit-penyakit lain yang disebabkan virus dan juga telah ditetapkan sebagai darurat kesehatan global oleh WHO. Berikut beberapa di antaranya:

1. Penyakit Coronavirus (COVID-19)

Ilustrasi covid-19
Ilustrasi corona virus. FOTO/iStockphoto


COVID-19 adalah penyakit menular yang disebabkan oleh virus SARS-CoV-2 dan telah menyebabkan pandemi yang berlangsung dari Maret 2022 hingga saat ini.

Kebanyakan orang yang terinfeksi virus akan mengalami penyakit pernapasan ringan hingga sedang dan sembuh tanpa memerlukan perawatan khusus.

Namun, beberapa akan menjadi sakit parah dan memerlukan perhatian medis.

Orang yang lebih tua dan mereka yang memiliki kondisi medis mendasar seperti penyakit kardiovaskular, diabetes, penyakit pernapasan kronis, atau kanker lebih mungkin mengembangkan penyakit serius.

Cara yang bisa dilakukan untuk mencegah dan memperlambat penularannya taat prokes dan disipiplin menjalankan 3M (menjaga jarak, memakai masker, dan rajin mencuci tangan).

2. Wabah sindrom pernapasan Timur Tengah (MERS-CoV)

WASPADA VIRUS MERS COV
staf dari kementerian kesehatan ri menunjukan selembaran tentang bahaya dan pencegahan virus mers cov di kota kendari, sulawesi tenggara, senin (22/2). kegiatan tersebut dalam rangka sosialisasi rencana stategi nasional untuk pengendalian flu burung dan kesiapsiagaan tentang virus mers cov yang bisa menimbulkan kematian. antara foto/jojon/aww/16.


MERS-CoV adalah virus yang ditransfer ke manusia dari unta dromedaris yang terinfeksi, dan dapat ditularkan melalui kontak langsung atau tidak langsung dengan hewan yang terinfeksi.

Secara total, 27 negara telah melaporkan kasus sejak 2012, menyebabkan 858 kematian yang diketahui karena infeksi dan komplikasi terkait.

Asal-usul virus tidak sepenuhnya dipahami tetapi menurut analisis genom virus yang berbeda diyakini bahwa itu mungkin berasal dari kelelawar dan kemudian ditularkan ke unta.

3. Virus influenza A (H1N1), pandemi 2009-2010

Flu Season
Teknisi laboratorium Sharda Modi menguji kain pasien yang terinfeksi flu di Upson Regional Medical Center di Thomaston, pada Jumat, 9 Februari 2018. Sebuah laporan yang dirilis pada Jumat 16 Februari 2018 oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menunjukkan bahwa musim flu akhirnya akan mereda. AP PHOTO / David Goldman


Sebelum pandemi H1N1 tahun 2009, virus influenza A(H1N1) belum pernah diidentifikasi sebagai penyebab infeksi pada manusia.

Pada saat WHO mendeklarasikan pandemi pada Juni 2009, total 74 negara dan wilayah telah melaporkan infeksi yang dikonfirmasi laboratorium.

Virus H1N1 (2009) terus beredar sebagai virus musiman dan termasuk dalam vaksin influenza musiman.

4. Flu Burung

Ilustrasi Flu Burung.
Ilustrasi Flu Burung. FOTO/iStockphoto


Avian influenza A(H7N9) adalah subtipe virus influenza yang telah terdeteksi pada unggas di masa lalu.

Virus ini sebelumnya tidak terlihat pada hewan atau manusia hingga ditemukan pada Maret 2013 di China.

Penyakit ini menjadi perhatian karena sebagian besar pasiennya menjadi sakit parah.

5. Virus Zika

VIrus Zika
infografik penyebaran virus zika. tirto/amir fuaddi


Pada tahun 2016, WHO menyatakan bahwa hubungan antara infeksi Zika dengan kelompok mikrosefali dan gangguan neurologis lainnya merupakan Darurat Kesehatan Masyarakat yang Menjadi Perhatian Internasional.

Hingga saat ini, total 86 negara dan wilayah telah melaporkan bukti infeksi Zika yang ditularkan oleh nyamuk.

Belum ada vaksin yang tersedia untuk pencegahan atau pengobatan infeksi virus Zika. Pengembangan vaksin Zika tetap menjadi bidang penelitian yang aktif.

6. Wabah Ebola

Ilustrasi Virus Ebola
Ilustrasi Virus Ebola. foto/istockphoto


Virus ebola terdeteksi di negara-negara Afrika, di antaranya Republik Kongo yang beberapa kali terkena wabah ini dalam periode tahun 2015, 2018, dan 2021.

Wabah dinyatakan berakhir pada 3 Mei 2021. WHO terus bekerja sama dengan Republik Demokratik Kongo untuk memerangi masalah kesehatan masyarakat lainnya seperti wabah campak dan kolera, pandemi COVID-19, dan sistem kesehatan yang lemah.


Baca juga artikel terkait LIFESTYLE atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Iswara N Raditya

DarkLight