Informasi Perawatan Kesehatan

Cacar Monyet Darurat Kesehatan Global: Ketahui Tanda Penularannya

Penulis: Dhita Koesno - 26 Jul 2022 22:15 WIB
Dibaca Normal 2 menit
Monkeypox atau cacar monyet masuk jadi virus darurat kesehatan global, ketahui tanda-tanda penularannya.
tirto.id - Cacar monyet adalah penyakit langka yang disebabkan oleh infeksi virus Monkeypox.

Virus cacar monyet adalah bagian dari keluarga virus yang sama dengan virus variola, virus yang menyebabkan cacar.

Gejala cacar monyet mirip dengan gejala cacar, tetapi lebih ringan, dan cacar monyet jarang berakibat fatal.

Monkeypox tidak berhubungan dengan cacar air, dan saat ini telah memenuhi kriteria darurat kesehatan global berdasarkan Peraturan Kesehatan Internasional.

“Untuk semua alasan ini, saya telah memutuskan bahwa wabah cacar monyet global merupakan darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional," kata Direktur Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Gebreyesus, Sabtu (23/7/2022) dikutip laman resminya.

Tedros menunjukkan bahwa risiko Monkeypox saat ini sedang mewabah secara global dan di semua wilayah, kecuali di kawasan Eropa di mana risikonya tinggi.

“Ada juga risiko yang jelas dari penyebaran internasional lebih lanjut, meskipun risiko gangguan lalu lintas internasional tetap rendah untuk saat ini," tambahnya.

Saat ini, ada lebih dari 16.000 kasus yang dilaporkan dari 75 negara dan wilayah serta lima kematian akibat monkeypox.

Di Indonesia, Kemenkes telah mendeteksi ada sembilan suspek Monkeypox. Tapi setelah dilakukan uji laboratorium, seluruhnya dinyatakan negatif.

Monkeypox merupakan zoonosis, yaitu penyakit yang ditularkan dari hewan ke manusia. Kasusnya sering ditemukan di dekat hutan hujan tropis di mana terdapat hewan pembawa virus.

Bukti infeksi virus monkeypox telah ditemukan pada hewan termasuk tupai, tikus rebus Gambia, dormice, berbagai spesies monyet dan lain-lain.

Dikutip situs Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), cacar monyet ditemukan pertama kali pada tahun 1958 ketika dua wabah penyakit seperti cacar terjadi di koloni monyet yang dipelihara untuk penelitian.

Meskipun dinamai "cacar monyet", sumber penyakit ini tetap tidak diketahui. Namun, hewan pengerat Afrika dan primata non-manusia (seperti monyet) mungkin menyimpan virus dan menginfeksi manusia.

Kasus cacar monyet pertama pada manusia tercatat pada tahun 1970. Sebelum wabah tahun 2022, cacar monyet telah dilaporkan pada orang-orang di beberapa negara Afrika tengah dan barat.

Sebelumnya, hampir semua kasus cacar monyet pada orang di luar Afrika terkait dengan perjalanan internasional ke negara-negara di mana penyakit itu biasa terjadi atau melalui hewan impor. Kasus-kasus ini terjadi di beberapa benua.

Tanda Penularan Virus Cacar Monyet


Ilustrasi Cacar Monyet
Ilustrasi Cacar Monyet. foto/istockphoto


Lalu bagaimana cara untuk mengetahui bahwa Anda telah tertular virus cacar monyet?

Penularan virus cacar monyet dari manusia ke manusia terbatas, dengan rantai penularan terpanjang yang didokumentasikan adalah 6 generasi, yang berarti bahwa orang terakhir yang terinfeksi dalam rantai ini berjarak 6 mata rantai dari orang sakit yang asli.

Hal ini dapat ditularkan melalui kontak dengan cairan tubuh, lesi pada kulit atau pada permukaan mukosa internal, seperti di mulut atau tenggorokan, tetesan pernapasan dan benda-benda yang terkontaminasi.

Selain itu, virus monkeypox dapat ditularkan ke manusia ketika ada kontak langsung dengan hewan terinfeksi (gigitan atau cakaran), pasien terkonfirmasi monkeypox, atau bahan yang terkontaminasi virus (termasuk pengolahan daging binatang liar).

Masuknya virus adalah melalui kulit yang rusak, saluran pernapasan, atau selaput lendir (mata, hidung, atau mulut).

Deteksi DNA virus dengan polymerase chain reaction (PCR) adalah tes laboratorium yang lebih disukai untuk monkeypox.

Spesimen diagnostik terbaik adalah langsung dari ruam kulit, cairan atau krusta, atau biopsi jika memungkinkan.

Metode deteksi antigen dan antibodi mungkin tidak berguna karena tidak membedakan antara orthopoxvirus.

Dilansir website Kemenkes, masa inkubasi (interval dari infeksi sampai timbulnya gejala) virus monkeypox biasanya 6–16 hari, tetapi dapat berkisar dari 5–21 hari.

Gejala Monkeypox


Gejala yang timbul diawali dengan demam, sakit kepala hebat, limfadenopati (pembengkakan kelenjar getah bening), nyeri punggung, nyeri otot dan lemas.

Limfadenopati dapat dirasakan di leher, ketiak atau selangkangan. Dalam 1-3 hari setelah gejala awal atau fase prodromal, akan memasuki fase erupsi berupa munculnya ruam atau lesi pada kulit biasanya dimulai dari wajah kemudian menyebar ke bagian tubuh lainnya secara bertahap.

Ruam atau lesi pada kulit ini berkembang mulai dari bintik merah seperti cacar (makulopapula), lepuh berisi cairan bening, lepuh berisi nanah, kemudian mengeras atau keropeng lalu rontok.

Biasanya diperlukan waktu hingga 3 minggu sampai periode lesi tersebut menghilang dan rontok.

Meski demikian, monkeypox termasuk penyakit yang dapat sembuh sendiri dengan gejala yang berlangsung selama 14–21 hari.

Kasus monkeypox yang parah lebih sering terjadi pada anak-anak dan terkait dengan tingkat paparan virus, status kesehatan pasien dan tingkat keparahan komplikasi.

Untuk kasus kematian, hingga kini bervariasi, tetapi kurang dari 10% kasus yang dilaporkan, di mana sebagian besar di antaranya adalah anak-anak.

Secara umum, kelompok usia yang lebih muda tampaknya lebih rentan terhadap penyakit monkeypox.


Baca juga artikel terkait MONKEYPOX atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Iswara N Raditya

DarkLight