Aksi 22 Mei

Akses Medsos Dibatasi, Haris Azhar: Pemerintah Paranoid

Oleh: Renalto Setiawan - 22 Mei 2019
Haris Azhar menilai bahwa tindakan yang dilakukan pemerintah untuk membatasi akses internet dan sosial media terlalu berlebihan.
tirto.id - Haris Azhar, pendiri Kantor Hukum dan HAM Lokataru merespons pernyataan Menteri Koordinator Polhukam Wiranto dan Menkominfo Rudiantara yang akan membatasi akses penggunaan internet dan sosial media terkait demonstrasi 22 Mei.

Saat ditanya Tirto mengenai pandangannya terhadap keputusan pemerintah, Haris Azhar menilai bahwa tindakan yang dilakukan pemerintah tersebut terlalu berlebihan.

"[Pemerintah] paranoid," kata Haris Azhar.

Untuk sementara waktu, para pengguna internet tidak akan bisa akses foto atau video lewat media sosial serta messaging system seperti
WhatsApp.

Pemerintah mengambil keputusan tersebut karena menilai media sosial dan messaging system terutama WhatsApp seringkali menjadi tempat persebaran hoaks yang tinggi dan bisa menyulut kerusuhan.

"Di banding di media sosial lain, ternyata viralnya lebih sering di messaging system seperti WhatsApp," tutur Rudiantara.


Baca juga artikel terkait AKSI 22 MEI atau tulisan menarik lainnya Renalto Setiawan
(tirto.id - Sosial Budaya)

Reporter: Renalto Setiawan
Penulis: Renalto Setiawan
Editor: Nur Hidayah Perwitasari
DarkLight