Airlangga Hartarto Terpilih Kembali Jadi Ketua Umum Partai Golkar

Oleh: Bayu Septianto - 5 Desember 2019
Penetapan Airlangga dilakukan secara aklamasi yang disetujui 558 pemilik suara yang sah dalam forum Munas kali ini.
tirto.id - Musyawarah Nasional ke-X Partai Golkar resmi menetapkan Airlangga Hartarto sebagai ketua umum Partai Golkar periode 2019-2024. Penetapan ini dilakukan secara aklamasi yang disetujui 558 pemilik suara yang sah dalam forum Munas kali ini.

Awalnya usai mendemisionerkan kepengurusan DPP Partai Golkar periode 2014-2019, seluruh DPD Tingkat I dan DPD Tingkat II se-Indonesia sepakat ajukan Airlangga sebagai calon tunggal ketua umum. Selain DPD Tingkat I dan II, seluruh ormas dan organisasi sayap Partai Golkar juga memilih Airlangga sebagai calon tunggal ketua umum.

"Karena ini lapangnya suasana dalam keadaan kondisi yang sejuk tidak ada calon lagi, sepakatkah dalam forum rapat Munas ke-X ini untuk mempersingkat dan kami tetapkan sebagai ketua umum DPP Golkar periodesasi 2019-2024, setuju?" kata Ketua Sidang Munas Golkar, Azis Syamsuddin di Ballroom Hotel Ritz-Carlton, Jakarta Selatan, Rabu (4/12/2019).

Sontak, para kader Golkar menyetujui usulan dari pimpinan sidang ini.

"Setuju!" teriak para kader.

Sekretaris Pimpinan Sidang Sarmuji kemudian membacakan rancangan keputusan (rantus) di hadapan peserta Munas.

"Menetapkan keputusan Munas X Golkar tentang Ketua Umum DPP Golkar masa bakti 2019-2024. Pertama mengangkat dan mengesahkan Airlangga sebagai Ketua Umum DPP Partai Golkar masa bakti 2019-2024," kata Sarmuji.

Airlangga juga dinyatakan akan merangkap sebagai ketua formatur tunggal kepengurusan DPP Partai Golkar 2019-2024. Namun, karena masih adanya perbedaan pandangan soal formatur kepengurusan DPP Partai Golkar, pimpinan sidang menyerahkan keputusannya pada forum komisi untuk menentukannya.

Formatur akan diserahkan ke sidang komisi yang akan berlangsung Kamis 5 Desember 2019. Adapun, nantinya Airlangga memiliki waktu 60 hari selambat-lambatnya untuk membuat formatur kepengurusan

"Keputusan ini mulai berlaku sejak ditetapkan di Jakarta pada tanggal 4 Desember 2019," pungkas Sarmuji.


Baca juga artikel terkait PARTAI GOLKAR atau tulisan menarik lainnya Bayu Septianto
(tirto.id - Politik)

Reporter: Bayu Septianto
Penulis: Bayu Septianto
Editor: Nurul Qomariyah Pramisti
DarkLight