12 Warga Gunung Kidul Positif Terinfeksi Antraks

Penulis: - 9 Feb 2022 18:20 WIB
Dibaca Normal 1 menit
Warga yang terserang antraks berasal dari 2 kecamatan, yakni 7 warga Kecamatan Gedangsari & 5 warga Kecamatan Ponjong.
tirto.id - Sebanyak 12 warga Kabupaten Gunung Kidul, Provinsi DIY terserang antraks, penyakit yang menular ke manusia melalui kontak langsung dengan hewan yang terinfeksi bakteri Bacilluss anthracis.

"Dari 26 sampel yang kami kirim, hanya 12 yang positif antraks, sedangkan lainnya negatif," kata Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Gunung Kidul Dewi Irawaty di Gunung Kidul, Rabu (8/2/2022) dilansir dari Antara.

Dewi menjelaskan bahwa warga yang terserang antraks berasal dari dua wilayah kecamatan yang masuk zona merah antraks, yakni tujuh warga Kecamatan Gedangsari dan lima warga Kecamatan Ponjong.

Dewi mengatakan bahwa petugas kesehatan di puskesmas yang berada di zona merah antraks terus melakukan pemantauan untuk menemukan warga yang mengalami gejala antraks.

Gejala antraks antara lain mual, pusing, muntah, tidak nafsu makan, suhu badan meningkat, muntah bercampur darah, feses berwarna hitam, sakit perut yang sangat hebat, dan muncul semacam borok pada kulit setelah mengkonsumsi atau mengolah daging hewan yang sakit.

"Surveilans masih terus dilakukan. Kami berharap kasus antraks tidak berkembang," kata Dewi.

Dewi menjelaskan bahwa antraks merupakan jenis penyakit zoonosis, penyakit yang menular dari hewan ke manusia.

"Pencegahan antraks tetap pada perilaku warga, agar selektif memilih daging yang segar dan pastikan dari hewan yang sehat," katanya.

Kepala Bidang Kesehatan Hewan Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Gunung Kidul Retno Widyastuti mengimbau warga langsung mengubur hewan ternak seperti sapi dan kambing yang mati karena sakit untuk mencegah penularan antraks.

Penyembelihan hewan ternak yang sakit atau mati, menurut dia, berisiko menimbulkan penularan antraks.

"Selama ini masyarakat memilih untuk memotong ternak sakit atau mati secara mendadak karena tidak ingin rugi," katanya.


Baca juga artikel terkait ANTRAKS atau tulisan menarik lainnya
(tirto.id - Kesehatan)

Sumber: Antara
Editor: Bayu Septianto

DarkLight