Wanita Hamil Berisiko 70% Lebih Tinggi Terinfeksi COVID, Kata Studi

Oleh: Dhita Koesno - 19 Februari 2021
Dibaca Normal 2 menit
Wanita hamil berisiko 70% lebih tinggi terinfeksi COVID-19, menurut studi terbaru.
tirto.id - Wanita hamil memiliki risiko lebih tinggi terkena infeksi Covid-19 hingga 70 persen.

Hal tersebut berdasarkan studi terbaru yang diterbitkan pada Selasa (16/2/2021).

Seperti diwartakan CNN, para peneliti menunjukkan tingkat infeksi Covid-19 di antara wanita hamil contohnya, di negara bagian Washington adalah 70% lebih tinggi daripada orang dewasa yang berusia sama di negara bagian itu.

Selain itu, para peneliti juga menemukan bahwa tingkat infeksi di antara wanita hamil kulit berwarna dua sampai empat kali lebih tinggi dari yang diharapkan.

"Wanita hamil tidak terlindungi dari COVID-19 pada bulan-bulan awal pandemi, dengan beban infeksi terbesar terjadi di hampir semua kelompok ras / etnis minoritas," tulis para peneliti dalam laporan mereka, yang diterbitkan di American Journal of Obstetrics & Ginekologi dikutip Cidrap UMN.

Untuk penelitian tersebut, tim peneliti mengumpulkan data dari 240 pasien Covid-19 yang hamil di 35 rumah sakit dan klinik, yang merupakan 61% dari kelahiran tahunan negara bagian itu, dari Maret hingga Juni 2020.

"Data kami menunjukkan bahwa orang hamil tidak menghindari pandemi seperti yang kami harapkan, dan komunitas kulit berwarna menanggung beban terbesar," kata Dr. Kristina Adams Waldorf, seorang dokter kandungan di Fakultas Kedokteran Universitas Washington dan penulis senior laporan.

Menurut penelitian, tingkat infeksi Covid-19 pada wanita hamil di negara bagian Washington adalah 13,9 dari setiap 1.000 persalinan, dibandingkan dengan tingkat keseluruhan untuk anak berusia 20 hingga 39 tahun di negara bagian tersebut adalah 7,3 dari 1.000.

"Tingkat infeksi yang lebih tinggi pada pasien hamil mungkin disebabkan oleh representasi perempuan yang berlebihan di banyak profesi dan industri yang dianggap penting selama pandemi COVID-19, termasuk perawatan kesehatan, pendidikan, sektor layanan," kata penulis utama Dr. Erica Lokken.

Para peneliti menyarankan bahwa orang hamil harus diprioritaskan secara luas untuk vaksinasi Covid-19.

"Wanita hamil dikeluarkan dari prioritas alokasi di sekitar setengah negara bagian AS. Banyak negara bagian bahkan tidak mengaitkan rencana alokasi vaksin COVID-19 mereka dengan kondisi medis berisiko tinggi yang terdaftar oleh [Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit], yang mana termasuk kehamilan, "kata Waldorf.

Vaksin COVID-19 yang Aman untuk Wanita Hamil


Perusahaan Pfizer dan BioNTech telah memulai studi internasionalnya dengan 4.000 sukarelawan untuk mengevaluasi keamanan dan efektivitas vaksin COVID-19 mereka pada wanita hamil yang sehat, seperti dilansir CNBC, Kamis (18/2/2021).

Hal ini karena banyak studi yang melaporkan bahwa wanita hamil berisiko lebih tinggi mengembangkan COVID-19 yang parah, dan banyak pejabat kesehatan masyarakat merekomendasikan beberapa wanita dalam profesi berisiko tinggi untuk menggunakan vaksin virus corona.

Pekan lalu, Institut Kesehatan Nasional A.S. menyerukan agar wanita hamil dan menyusui lebih banyak dimasukkan dalam penelitian vaksin COVID-19.

Ahli bioetika, vaksin, dan ahli kesehatan ibu telah berdebat selama bertahun-tahun bahwa wanita hamil harus diikutsertakan di awal uji coba vaksin pandemi sehingga mereka tidak perlu menunggu lama setelah suksesnya program vaksinasi.

Namun demikian, wanita hamil dikeluarkan dari uji coba besar di AS yang digunakan untuk mendapatkan otorisasi penggunaan darurat vaksin COVID-19.

Pembuat obat telah mengatakan bahwa mereka pertama-tama perlu memastikan vaksinnya aman dan efektif secara lebih umum.

Di Amerika Serikat, pembuat peraturan mewajibkan pembuat obat untuk melakukan studi keamanan pada hewan hamil sebelum vaksin diuji pada wanita hamil untuk memastikan vaksin tersebut tidak membahayakan janin atau menyebabkan keguguran. Perusahaan mengatakan studi tersebut tidak mengungkapkan risiko baru.

Wanita hamil di Amerika Serikat telah menerima dosis pertama mereka, kata perusahaan itu.

Studi baru ini akan menguji wanita hamil berusia 18 tahun ke atas di Amerika Serikat, Kanada, Argentina, Brasil, Chili, Mozambik, Afrika Selatan, Inggris, dan Spanyol.

Wanita akan menerima vaksin selama minggu ke 24-34 kehamilan, mendapatkan dua suntikan dengan jarak 21 hari - rejimen yang sama digunakan dalam uji klinis yang lebih besar.

Tak lama setelah melahirkan, peserta yang mendapat plasebo dalam uji coba akan diberi kesempatan untuk mendapatkan vaksin yang sebenarnya, sambil tetap menjadi bagian dari penelitian, kata perusahaan tersebut.


Baca juga artikel terkait VAKSIN COVID-19 atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight