Rusia Terima Permintaan Vaksin Sputnik V Corona Sebanyak 1,2 Miliar

Oleh: Dhita Koesno - 22 September 2020
Dibaca Normal 2 menit
Sputnik V, vaksin COVID-19 akan dipasok sebanyak 1,2 miliar doze ke lebih dari 10 negara Timur Tengah, Asia, dan Amerika Selatan.
tirto.id - Rusia akan memasok Sputnik V, yakni vaksin Covid-19 sebanyak 1,2 miliar dosis ke belasan negara.

Seperti dikutip dari Times of India, Rusia telah menandatangani perjanjian awal dengan lebih dari 10 negara di Timur Tengah, Amerika Selatan dan Asia, dan perjanjian ini dapat memberikan pengaruh ekonomi dan politik yang berharga secara internasional kepada Rusia.

Wall Street Journal mewartakan, ada pejabat Rusia yang mengatakan bahwa mereka telah mendapatkan kesepakatan untuk vaksin yang akan dikirimkan di negara-negara seperti India, Arab Saudi, Meksiko, dan Brasil.

Mereka juga sedang dalam berbagai tahap pembicaraan dengan 10 negara lainnya. Moskow telah menerima permintaan passokan dari berbagai negara untuk 1,2 miliar dosis vaksin.

Vaksin akan diproduksi di luar negeri dan diedarkan secara global paling cepat November. Namun, pengambilan gambar tersebut akan membutuhkan persetujuan peraturan lokal sebelum didistribusikan.

'Sputnik V' disetujui oleh otoritas Rusia pada 11 Agustus meskipun ada keraguan di antara negara-negara Barat tentang kecepatan pendaftarannya.

Menurut Wall Street Journal, peneliti Rusia hanya menyelesaikan tes skala kecil pada 76 sukarelawan sebelum mendapatkan persetujuan.

Data dari uji coba awal ini telah menunjukkan bahwa suntikan itu aman digunakan dan menghasilkan respons kekebalan tetapi para ahli mengatakan bahwa uji-uji skala besar diperlukan untuk menentukan keefektifan vaksin.

Sementara Rusia diperkirakan akan melakukan vaksinasi massal terhadap populasinya sendiri pada akhir tahun 2020, Cina telah menyuntikkan ratusan ribu orang dengan vaksinnya sendiri.

Para ahli juga telah menyuarakan keprihatinannya karena reaksi terburu-buru untuk menggunakan vaksin yang belum menyelesaikan pengujian sepenuhnya, padahal penggunaan vaksin yang tidak efektif secara luas dapat menyebabkan penyebaran baru Covid-19.

Pejabat di AS juga mengindikasikan bahwa tidak mungkin untuk menggunakan vaksin Rusia atau Cina, karena keraguan atas prosedur pengujian.

Para pengamat mengatakan bahwa Rusia dapat menggunakan vaksin itu sebagai "alat soft power" untuk menarik kabupaten di orbitnya.

"Pandangan di sini adalah bahwa vaksin dapat memenangkan hati dan pikiran Rusia di kalangan non-Barat dan meningkatkan pengaruh geopolitiknya," tulis The Wall Street Journal mengutip Vladimir Frolov, mantan diplomat senior Rusia, dan analis politik yang berbasis di Moskow.

Rusia bertujuan untuk memproduksi hampir 30 juta dosis pada akhir tahun ini untuk populasinya sendiri. Hal itu telah terpukul keras oleh pandemi dengan lebih dari 31 juta kasus Covid-19, berdasarkan data Universitas Johns Hopkins per Selasa (22/9/2020) sore.


The Wall Street Journal lebih lanjut melaporkan bahwa Rusia mentransfer teknologi ke pusat manufaktur di India, Brasil, dan Korea Selatan tempat vaksin akan didistribusikan.

Sesuai perjanjian awal, India akan menerima 100 juta dosis sementara Bahia di Brazil akan menerima 50 juta dosis, dana Investasi Langsung Rusia.

Namun, pejabat Rusia belum mengungkapkan berapa banyak negara selain dari empat negara yang telah menyetujui perjanjian pasokan tersebut.

Pada Agustus, Wakil Perdana Menteri Tatiana Golikova mengatakan banyak negara tertarik dengan berbagai bentuk kerja sama.

"Termasuk pengembangan vaksin bersama, uji klinis, pengadaan, produksi dalam negeri di wilayah mereka, dan bantuan kemanusiaan," ujar Tatiana.


Rusia sudah mengumumkan kesepakatan untuk melakukan uji klinis vaksin di UEA, Arab Saudi bersama dengan Mesir dan Belarusia.

Menteri Luar Negeri Meksiko Marcelo Ebrard mengatakan bahwa Meksiko ingin mengambil bagian dalam pengujian skala besar vaksin dengan 500-1000 sukarelawan, tetapi keputusan akhir tentang pengujian dan persetujuan vaksin akhirnya ada pada otoritas kesehatan.

AS, Uni Eropa, Jepang, dan Inggris, menurut Wall Street Journal, telah setuju untuk membeli sekitar 3,7 miliar dosis suntikan dari pembuat obat Barat yang mengikat sebagian besar kapasitas produksi vaksin global langsung yang meninggalkan negara-negara berkembang pada risiko tidak dapat mengamankan persediaan.

Pejabat Rusia menyatakan bahwa ada permintaan kuat untuk vaksin Rusia dari negara berkembang.

"Kami akan fokus menyelamatkan orang-orang di Amerika Latin, Timur Tengah dan Asia, di mana sebagian besar permintaan datang karena orang-orang ini tidak memikirkan politik untuk membungkam Rusia dan membatasi Rusia, tetapi mereka ingin melindungi warganya," kata Dmitriev.

"Kami memiliki orang-orang yang memohon untuk mendapatkan vaksin karena mereka mempelajari sains dan mereka memahami bahwa vaksin itu berhasil," tambahnya.

Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengatakan bahwa Filipina akan memprioritaskan vaksin Rusia dan Cina karena, katanya, di negara-negara Barat, semuanya (tentang) keuntungan.

Kirill Dmitriev, CEO RDIF dana kekayaan kedaulatan Rusia, yang mendukung vaksin tersebut mengatakan bahwa dana tersebut hanya mencari untuk menutup investasinya dalam vaksin dan tidak menghasilkan keuntungan.

Namun, Rusia belum mengungkapkan tarif yang akan dikenakan untuk suntikan vaksin ini.


Baca juga artikel terkait VAKSIN COVID-19 atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight