PPATK Telusuri Aliran Uang Terkait Dugaan Korupsi Jiwasraya

Oleh: Vincent Fabian Thomas - 21 Januari 2020
PPATK akan menelusuri aliran uang baik perusahaan maupun individu terkait dugaan korupsi Jiwasraya.
tirto.id - Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) telah menerima permintaan Kejaksaan Agung untuk memeriksa aliran uang terkait dugaan korupsi PT Jiwasraya. PPATK menyatakan akan memeriksa siapa pun yang terkait dalam mega skandal yang merugikan negara senilai Rp13,7 triliun.

“Saya tidak melihat 5 orang (yang sudah tersangka) atau apa. Dalam penelusuran transaksi melihat secara komprehensif. Apakah dia korporasi atau orang per orang. Tapi siapa terlibat dan tersangkut dalam itu akan kita telusuri,” ucap Ketua PPATK Kiagus Ahmad Badaruddin kepada wartawan saat ditemui di Hotel Bidakara, Selasa (21/1/2020).

Kiagus mengatakan saat ini proses penelusuran masih berlangsung. Ia pun belum dapat membagikan detail dari temuan-temuan PPATK yang setiap saat dilaporkan kepada kejaksaan dan penegak hukum.

Kiagus bilang permintaan kejaksaan ini baru masuk sekitar pekan lalu. Permintaan ini masuk usai PPATK merampungkan permohonan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) untuk mendeteksi kerugian negara.

“Kalau BPK sudah kami sampaikan, permintaan kejaksaan masih proses dan ada permintaan penegak hukum lain,” ucap Kiagus.

Soal dugaan transaksi yang mencurigakan dari tersangka yang ada, Kiagus enggan menjawabnya. Ia juga tak mau berkomentar saat ditanyai soal kemungkinan pihak lain terlibat, baik itu aparat pemerintahan maupun partai politik.

“Itu kewenangan penyidik ya,” ucap Kiagus.


Baca juga artikel terkait KASUS JIWASRAYA atau tulisan menarik lainnya Vincent Fabian Thomas
(tirto.id - Hukum)

Reporter: Vincent Fabian Thomas
Penulis: Vincent Fabian Thomas
Editor: Gilang Ramadhan
DarkLight