Perubahan Iklim dan Global Warming Turunkan Populasi Ikan

Oleh: Febriansyah - 4 Maret 2019
Dibaca Normal 1 menit
"Mengetahui dengan tepat bagaimana perikanan akan berubah di bawah pemanasan iklim di masa depan adalah hal yang menantang."
tirto.id - Lebih dari 56 juta orang dipekerjakan atau hidup dari perikanan. Ikan juga merupakan sumber protein penting bagi sebagian besar populasi dunia. Tetapi perubahan iklim telah mengubah dan mengganggu sistem dan manfaat dari ikan itu sendiri.

Sebuah tim peneliti yang dipimpin oleh Christopher Free, seorang sarjana postdoctoral di UC Santa Barbara's Bren School of Environmental Science & Management, telah menerbitkan penelitian di Jurnal Science tentang bagaimana pemanasan air dapat mempengaruhi produktivitas perikanan.

Studi ini mengumpulkan data dari 124 spesies di 38 wilayah, yang mewakili sekitar sepertiga dari tangkapan ikan global yang dilaporkan.

Para peneliti membandingkan data ini dengan catatan suhu laut. Mereka menemukan, 8 persen populasi secara signifikan terkena dampak negatif oleh pemanasan global.

"Kami terkejut betapa kuatnya populasi ikan di seluruh dunia telah dipengaruhi oleh pemanasan global,“ kata Free.

Spesies di wilayah yang sama cenderung merespons dengan cara yang serupa. Ikan dalam keluarga yang sama juga menunjukkan kesamaan dalam bagaimana mereka merespons perubahan.

Para peneliti beralasan, spesies terkait akan memiliki sifat dan siklus hidup yang sama, memberi mereka kekuatan dan kerentanan yang sama. Ketersediaan ikan untuk makanan telah berubah dari tahun 1930 hingga 2010.

Para peneliti melihat kerugian terbesar dalam produktivitas di Laut Jepang, Laut Utara, Pesisir Iberia, Kuroshio Current, dan ekoregion Rak Celtic-Biscay. Di sisi lain, perolehan terbesar terjadi di wilayah Labrador-Newfoundland, Laut Baltik, Samudra Hindia, dan Amerika Serikat bagian Timur Laut.

Meskipun perubahan dalam produktivitas perikanan sejauh ini kecil, ada perbedaan regional yang luas. Misalnya, Asia Timur telah mengalami penurunan terbesar yang didorong oleh pemanasan, dengan penurunan 15 hingga 35 persen dalam produktivitas perikanan.

"Ini berarti 15 hingga 35 persen lebih sedikit ikan tersedia untuk makanan dan pekerjaan di suatu wilayah dengan beberapa populasi manusia yang paling cepat berkembang di dunia. Mengurangi dampak kesenjangan antardaerah akan menjadi tantangan besar di masa depan," kata Free.

Temuan ini menyoroti pentingnya penghitungan dampak perubahan iklim dalam pengelolaan perikanan. Ini berarti menghasilkan alat baru untuk menilai ukuran populasi ikan, strategi baru untuk menetapkan batas tangkapan yang mempertimbangkan perubahan produktivitas, serta perjanjian baru untuk berbagi tangkapan antara daerah yang untung dan yang rugi.

"Mengetahui dengan tepat bagaimana perikanan akan berubah di bawah pemanasan iklim di masa depan adalah hal yang menantang, tetapi kami tahu bahwa kegagalan untuk beradaptasi dengan perubahan produktivitas perikanan akan menghasilkan lebih sedikit pangan dan lebih sedikit keuntungan dibandingkan dengan saat ini," jelas Free dilansir UC Santa Barbara.

Mencegah penangkapan ikan berlebihan akan menjadi bagian penting dalam mengatasi ancaman yang ditimbulkan oleh perubahan iklim ini.

Overfishing membuat populasi ikan lebih rentan terhadap pemanasan, sementara pemanasan menghambat pemulihan populasi yang terlalu besar itu.

Free juga menekankan bahwa pemanasan laut hanyalah salah satu dari banyak faktor yang mempengaruhi kehidupan laut. Pengasaman laut, penurunan kadar oksigen dan hilangnya habitat juga akan berdampak pada kehidupan laut.


Baca juga artikel terkait PERUBAHAN IKLIM atau tulisan menarik lainnya Febriansyah
(tirto.id - Gaya Hidup)


Penulis: Febriansyah
Editor: Yulaika Ramadhani