Penyebab Gigi Berlubang: Faktor Risiko hingga Cara Mencegahnya

Oleh: Nur Hidayah Perwitasari - 17 September 2020
Dibaca Normal 2 menit
Gigi berlubang adalah salah satu masalah kesehatan paling umum di dunia.
tirto.id - Gigi berlubang bisa menyebabkan rasa tak nyaman bahkan mengganggu saat kita makan.

Gigi berlubang, juga disebut kerusakan gigi atau karies, disebabkan oleh kombinasi berbagai dari faktor.

Gigi berlubang adalah salah satu masalah kesehatan paling umum di dunia. Gigi berlubang sangat umum terjadi pada anak-anak, remaja dan orang dewasa yang lebih tua.

Namun siapa pun yang memiliki gigi bisa mengalami gigi berlubang, termasuk bayi.

Jika gigi berlubang tidak dirawat, gigi berlubang bisa membesar dan memengaruhi lapisan gigi yang lebih dalam.

Sehingga dapat menyebabkan sakit gigi yang parah, infeksi, dan kehilangan gigi, seperti dilansir laman Mayo Clinic.

Penyebab gigi berlubang


Gigi berlubang disebabkan oleh kerusakan gigi - suatu proses yang terjadi seiring waktu.

Berikut proses penyebab dan proses terjadinya kerusakan gigi termasuk gigi berlubang.

1. Bentuk plak

Plak gigi adalah lapisan lengket bening yang melapisi gigi Anda. Plak terbentuk karena makan banyak gula dan pati dan tidak membersihkan gigi dengan baik.

Ketika gula dan pati tidak dibersihkan dari gigi Anda, bakteri dengan cepat memakannya dan membentuk plak.

Plak yang menempel di gigi dapat mengeras di bawah atau di atas garis gusi menjadi karang gigi (kalkulus).

Selain itu, tartar juga membuat plak lebih sulit dihilangkan dan menciptakan perisai bagi bakteri.

2. Tahap pertama gigi berlubang

Asam dalam plak menghilangkan mineral di enamel luar gigi yang keras. Erosi ini menyebabkan bukaan kecil atau lubang di email - tahap pertama gigi berlubang.

Setelah area enamel terkikis, bakteri dan asam dapat mencapai lapisan gigi berikutnya, yang disebut dentin.

Lapisan ini lebih lembut dari enamel dan kurang tahan terhadap asam. Dentin memiliki saluran kecil yang langsung berkomunikasi dengan saraf gigi yang menyebabkan sensitivitas.

3. Gigi berlubang

Saat kerusakan gigi berkembang, bakteri dan asam melanjutkan perjalanannya melalui gigi Anda, bergerak ke samping bahan gigi bagian dalam (pulpa) yang berisi saraf dan pembuluh darah.

Pulpa menjadi bengkak dan teriritasi karena bakteri. Karena tidak ada tempat untuk pembengkakan berkembang di dalam gigi, saraf menjadi tertekan, menyebabkan nyeri. Ketidaknyamanan bahkan bisa meluas ke luar akar gigi hingga ke tulang.

Faktor yang meningkatkan risiko gigi berlubang


Setiap orang yang memiliki gigi berisiko mengalami gigi berlubang, namun faktor-faktor berikut dapat meningkatkan risiko tersebut:

1. Lokasi gigi

Kerusakan paling sering terjadi pada gigi belakang (geraham dan premolar). Gigi ini memiliki banyak alur, lubang, dan celah, serta banyak akar yang dapat mengumpulkan partikel makanan.

Akibatnya, gigi depan Anda lebih sulit dibersihkan daripada gigi depan Anda yang lebih halus dan mudah dijangkau.

2. Makanan dan minuman tertentu

Makanan yang menempel pada gigi Anda untuk waktu yang lama seperti susu, es krim, madu, gula, soda, buah kering, kue, biskuit, permen keras dan mint, sereal kering, dan keripik lebih cenderung menyebabkan pembusukan daripada makanan. yang mudah terbawa air liur.

3. Sering ngemil atau menyeruput minuman manis

Saat Anda terus mengemil atau menyesap minuman manis, Anda memberi bakteri di mulut lebih banyak bahan bakar untuk menghasilkan asam yang menyerang gigi dan merusaknya.

Selain itu, minum soda atau minuman asam lainnya sepanjang hari membantu menciptakan asam yang berkelanjutan di gigi Anda.

4. Memberi makan bayi sebelum tidur

Ketika bayi diberi botol sebelum tidur yang berisi ASI, susu formula, jus atau cairan lain yang mengandung gula, minuman ini tetap menempel di gigi mereka selama berjam-jam saat mereka tidur, dan tentu saja ini memberi makan bakteri penyebab gigi berlubang.

5. Tak segera membersihkan gigi

Jika Anda tidak segera membersihkan gigi setelah makan dan minum, plak terbentuk dengan cepat dan tahap pertama pembusukan bisa dimulai.

Cara mencegah gigi berlubang


Beberapa cara dapat Anda lakukan untuk mencegah terjadinya gigi berlubang, di antaranya.

1. Sikat gigimu dengan bersih

Untuk mengatasi gigi berlubang, penting bagi Anda untuk menyikat gigi dengan benar setidaknya dua kali sehari dengan pasta gigi yang mengandung fluoride seperti dilansir laman Very Well Health.

Anda dapat menggunakan sikat gigi biasa atau sikat gigi elektrik. Pastikan untuk menyikat semua sisi gigi Anda: depan, belakang, dan atas.

Menyikat gigi dapat menghilangkan plak, tetapi akan terbentuk kembali dalam beberapa jam, jadi Anda harus menyikat setidaknya dua kali sehari.

2. Membersihkan sela gigi setiap hari

Sisa makanan sering kali tersangkut di antara gigi saat Anda makan. Jika kotoran tidak diangkat, dapat menyebabkan gigi berlubang.

Membersihkan gigi dengan benang atau menggunakan pembersih interdental setiap hari adalah cara terbaik untuk menghilangkan sisa makanan dari sela-sela gigi.

3. Makan yang sehat

Makan camilan bernutrisi dan membatasi jumlah minuman manis akan membantu mencegah pembentukan plak di gigi Anda. Minumlah air putih sebagai gantinya dan sebagai pilihan terbaik.

Jangan biasakan sering ngemil manis, termasuk permen dan snack lain yang mengandung gula.

4. Rutin periksakan gigi ke dokter

Banyak gigi berlubang hanya dapat dideteksi oleh dokter gigi atau rontgen gigi. Mengunjungi dokter gigi untuk pemeriksaan dan pembersihan rutin adalah faktor kunci dalam mencegah gigi berlubang dan menjaga kebersihan mulut yang baik.

Selain itu mengunjungi dokter gigi juga dapat Anda lakukan untuk membersihkan karang gigi yang sulit dibersihkan hanya dengan menggosok gigi.

Setidaknya kunjungi dokter gigi minimal enam bulan sekali untuk memastikan kesehatan gigi Anda.

5. Gunakan obat kumur

Ada beberapa obat kumur antimikroba di pasaran yang sudah terbukti secara klinis mengurangi plak.

Berkumur dengan salah satu larutan kumur setelah menyikat atau makan dapat membantu mencegah gigi berlubang.

6. Kunyah permen karet (tanpa gula)

Percaya atau tidak, mengunyah permen karet tanpa gula tertentu sebenarnya dapat membantu mencegah gigi berlubang dengan meningkatkan aliran air liur di mulut Anda.


Baca juga artikel terkait GIGI BERLUBANG atau tulisan menarik lainnya Nur Hidayah Perwitasari
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Nur Hidayah Perwitasari
Editor: Agung DH
DarkLight