Penyebab Berat Badan Naik Saat Karantina Corona & Cara Mencegahnya

Oleh: Dhita Koesno - 22 Januari 2021
Dibaca Normal 3 menit
Penyebab berat badan naik saat karantina COVID-19 dan cara mencegahnya.
tirto.id - Karantina merupakan langkah efektif untuk membantu mengurangi penyebaran virus COVID-19.

Namun, hidup di masa karantina kemungkinan mendatangkan tantangan mental dan fisik bagi seseorang.

Akibat karantina, salah satu dampaknya beberapa orang mungkin mengalami kenaikan berat badan selama pandemi.

Satu penelitian menunjukkan, 22% orang dewasa dilaporkan mengalami kenaikan berat badan selama pandemi COVID-19.

Dalam hal ini, banyak tantangan dan gangguan yang mungkin berperan terhadap rutinitas sehari-hari.

Faktor-faktor, seperti kurang tidur, kurang latihan fisik, dan makan lebih banyak, dapat berkontribusi pada apa yang oleh banyak orang disebut sebagai “karantina 15,” merujuk pada kenaikan berat badan yang dialami banyak orang selama pandemi.

Namun, bagi mereka yang khawatir tentang penambahan berat badan, dimungkinkan untuk menyesuaikan perubahan bertahap ke dalam rutinitas harian yang dapat membantu mengelola dan mempertahankan berat badan yang sedang.

Dikutip laman Medical News Today, pembatasan yang diberlakukan pada masa karantina dalam kehidupan sehari-hari cenderung mengubah dan mengganggu rutinitas banyak orang.

Meningkatnya waktu tidak terstruktur, penutupan gym dan pusat rekreasi, pembatasan pergerakan, dan tekanan pandemi yang sangat besar kemungkinan besar akan memengaruhi pola tidur, kebiasaan makan, dan tingkat latihan fisik orang, yang dapat berkontribusi pada penambahan berat badan.

Orang mungkin juga kesulitan untuk fokus pada manajemen berat badan karena meningkatnya tuntutan pekerjaan, kesulitan yang tidak terduga, dan masalah keamanan.

Penyebab Berat Badan Naik Saat Pandemi


Banyak faktor potensial yang dapat menyebabkan penambahan berat badan selama masa karantina. Ini mungkin termasuk:

1. Stres

Masalah kesehatan, masalah keuangan, dan ketidakpastian umum selama pandemi COVID-19 cenderung berkontribusi pada stres.

Stres tambahan ini dapat mengubah perilaku makan dan mengakibatkan penambahan berat badan.

Orang lebih cenderung "stres makan", yang biasanya melibatkan konsumsi makanan yang lebih tinggi yang melibatkan lebih banyak makanan cepat saji.

Stres juga dapat membuat orang merasa kurang termotivasi untuk berolahraga.

2. Kesehatan mental

Karantina juga mungkin berdampak signifikan pada kesehatan mental banyak orang.

Penelitian menunjukkan, pandemi COVID-19 menyebabkan peningkatan tingkat gangguan stres pasca-trauma, depresi, dan kecemasan.

Orang yang mengalami kesulitan kesehatan mental mungkin juga "makan secara emosional", yang berkontribusi pada penambahan berat badan.

Mereka yang berjuang dengan kesehatan mental mereka mungkin juga mengalami kesulitan dalam mempertahankan motivasi untuk latihan fisik.

Namun, sebuah studi menunjukkan bahwa alih-alih menambah berat badan, beberapa orang mungkin melihat berat badan mereka dengan cara yang menyimpang, menyebabkan mereka berpikir bahwa berat badan mereka bertambah lebih banyak daripada yang sebenarnya.

3. Gaya hidup menetap

Karena pembatasan penguncian, orang mungkin mendapati diri mereka menjalani gaya hidup yang lebih tidak banyak bergerak.

Beberapa penelitian bahkan menunjukkan bahwa orang dewasa aktif telah melihat tingkat aktivitas mereka turun sekitar 32% saat terkunci.

Bekerja dari rumah, menjaga jarak secara fisik, dan penutupan pusat kebugaran, taman, dan fasilitas olahraga lainnya dapat berkontribusi untuk ini.

Pembatasan karantina juga dapat menyebabkan orang mengalami kebosanan, yang dapat menyebabkan mereka makan berlebihan.

Apakah obesitas merupakan faktor risiko COVID-19?

Orang dengan obesitas berisiko lebih tinggi terkena penyakit parah akibat COVID-19.

Artikel tahun 2020 yang dipublikasikan BMJ menunjukkan, gangguan metabolisme akibat obesitas berkontribusi pada hasil negatif.

Secara khusus, para ahli percaya bahwa obesitas mengarah pada pengurangan adiponektin, zat yang melindungi paru-paru.

Obesitas juga merupakan komorbiditas umum faktor risiko potensial lain untuk penyakit parah akibat COVID-19, seperti diabetes, penyakit paru-paru, dan penyakit jantung.

Satu studi menunjukkan bahwa orang dengan riwayat obesitas, hipertensi, penyakit paru-paru kronis, diabetes, dan penyakit jantung mungkin memiliki prognosis terburuk dari COVID-19.


Cara menurunkan berat badan saat masa karantina


Umumnya, metode penurunan berat badan yang paling efektif adalah diet sehat dan olahraga yang cukup. Beberapa tips berikut ini dapat membantu penurunan berat badan:

1. Olahraga

Orang-orang dapat melakukan berbagai latihan di dalam atau sekitar rumah. Ini bisa termasuk yoga, latihan beban tubuh, atau sekadar berjalan-jalan di sekitar rumah.

Dapat juga mencoba program latihan online. Biasanya, program ini lebih murah daripada gym bahkan ada yang gratis. Ada banyak variasi untuk dipilih, yang mungkin sesuai dengan aktivitas dan tujuan kesehatan yang disukai seseorang.

Penelitian menunjukkan bahwa menggunakan aplikasi atau program online untuk berolahraga dapat membantu orang mengatasi hambatan seperti kurangnya waktu, fasilitas, atau kesenangan.

Menari adalah bentuk olahraga lain yang bisa dilakukan orang di rumah. Video latihan menari dapat memberikan cara yang sederhana dan menyenangkan bagi orang-orang untuk tetap aktif, dengan manfaat tambahan yaitu meningkatkan suasana hati.

2. Nutrisi

Meskipun tergoda untuk menikmati makanan yang enak atau menenangkan, itu biasanya bukan pilihan yang sehat.

Sebuah studi tahun 2018 mencatat, diet sehat kemungkinan besar kaya akan buah-buahan, sayuran, biji-bijian, dan protein berkualitas tinggi.

Seseorang yang mengikuti jenis diet ini mungkin juga ingin mengurangi makanan dengan tambahan gula, biji-bijian olahan, dan makanan olahan.

Jika memungkinkan, juga bermanfaat bagi orang untuk makan makanan rumahan sesering mungkin, daripada mengandalkan makanan yang dibawa pulang atau siap saji.

Studi tahun 2017 menunjukkan bahwa orang yang makan lima makanan rumahan per minggu 28% lebih kecil kemungkinannya untuk memiliki kelebihan berat badan dan 24% lebih kecil kemungkinannya untuk memiliki lemak tubuh berlebih dibandingkan mereka yang makan makanan rumahan kurang dari tiga kali per minggu.

3. Rutinitas

Orang dapat mencoba menciptakan rutinitas harian untuk menjaga normalitas. Ini dapat melibatkan penjadwalan waktu rutin untuk bangun, makan, olahraga, dan tidur.

Orang juga bisa merencanakan makanan mereka dan menyisihkan waktu untuk menyiapkan makanan. Sebuah studi tahun 2017 menunjukkan adanya hubungan antara perencanaan makan dan diet sehat dan tingkat obesitas yang lebih rendah.

Penting juga untuk membangun rutinitas tidur yang teratur dan banyak istirahat. Bukti menunjukkan ada hubungan antara obesitas dan kurang tidur.

Menyisihkan waktu rutin untuk berolahraga setiap hari juga dapat membantu orang mempertahankan aktivitas fisik secara teratur.


Baca juga artikel terkait STRES CORONA atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight