Kenali 8 Penyakit yang Kerap Menyerang Saat Berlibur

Oleh: Muhammad Fadly - 9 Oktober 2019
Dibaca Normal 2 menit
Ada 8 penyakit yang biasanya menyerang Anda saat sedang berlibur, dari hantavirus hingga malaria.
tirto.id - Masa liburan menjadi momentum untuk merehatkan tubuh, pikiran dari berbagai rutinitas yang telah dijalani.

Ada yang memilih istirahat di rumah dan ada juga yang memiih untuk traveling di berbagai destinasi Wisata.

Banyak destinasi wisata yang menjadi pilihan seorang traveler, antara lain pantai, gunung, taman, arena bermain keluarga, baik di dalam negeri maupun luar negeri.

Selain mempersiapkan barang-barang yang akan dibawa, perlu juga mempersiapkan mental, fisik, dana, juga bekal pengetahuan tempat yang akan dikunjungi, karena bisa saja banyak hal yang dapat menimpa traveler secara tidak terduga.

Suhu yang ekstrem, kondisi geografis yang kurang bersahabat, dan berbagai masalah lainnya yang dapat memberikan dampak negatif bagi kesehatan traveler.

Ada beberapa masalah kesehatan yang dapat menimpa traveler seperti yang dilansir di laman The Healthy.

Hantavirus

Kepala ahli bedah David Greuner, MD memperingatkan, jika Anda tinggal di kabin atau tempat perkemahan di mana tikus datang dan pergi, Anda harus lebih berhati-hati untuk menghindari hantavirus, penyakit berbahaya, dan berpotensi fatal menyebar dari urin dan tinja tikus dan tikus.

"Hanya mengusirnya menjauh dari pandangan saja tidak cukup, masih bisa menyebar. Anda perlu menggunakan sarung tangan, pemutih, dan masker untuk menghilangkannya dengan benar,” sarannya.

Malaria

Disebarkan oleh nyamuk, malaria menimbulkan masalah bagi penduduk asli dan traveler yang menjelajah ke daerah endemis.

Menurut Thomas M. Miller, MD, profesor kedokteran dan Direktur UNC Internal Medicine Travel Clinic, orang yang pergi ke Afrika, Amerika Tengah atau Selatan, dan sebagian besar India dan Asia Tenggara, harus membawa obat malaria profilaksis. Nyamuk Anopheles yang membawa malaria paling aktif saat senja dan fajar.

Kanker Kulit

Ini adalah kanker yang paling umum terjadi bahkan lebih umum daripada payudara, prostat, atau paru-paru.

Seperti dikatakan oleh dermatolog Paul S. Yamauchi MD, PhD, semakin Anda terpapar matahari, semakin penting untuk mengambil tindakan pencegahan yang diperlukan untuk melindungi diri.

Selain tabir surya, perlu berhati-hatilah terhadap obat-obatan yang dapat menyebabkan fotosensitifitas, ini termasuk obat yang diresepkan secara umum seperti obat tekanan darah dan antibiotik tertentu.

Skistosomiasis

Penyakit ini disebabkan oleh cacing parasit yang bisa tinggal di air tawar. Constantine George, MD, kepala petugas medis Epitomedical, sebuah perusahaan perawatan kesehatan mengatakan bahwa kebanyakan orang bahkan tidak menyadari bahwa mereka telah terinfeksi akibat cacing parasit, menjajah hati, usus, kandung kemih, dan organ-organ lainnya.

Gejala awal termasuk kulit gatal, demam, kedinginan, batuk, dan nyeri otot. Semuanya berasal dari reaksi tubuh Anda terhadap telur cacing.

Demam berdarah

Kebanyakan orang tidak menyadari bahwa demam berdarah adalah bahaya di pantai-pantai indah di seluruh Karibia, Amerika Tengah dan Selatan, Kepulauan Pasifik Barat, Australia, Asia Tenggara, dan Afrika.

Menurut Yesim Tozan, PhD, profesor rekanan klinis di departemen kesehatan global dan kebijakan publik serta manajemen di NYU, 128 negara membawa risiko ini.

Sebagai infeksi virus yang ditularkan oleh nyamuk, demam berdarah dapat memicu gejala yang parah atau tidak ada sama sekali.

“Meskipun jarang berakibat fatal, demam berdarah pada traveler dapat melumpuhkan; itu dapat mengganggu perjalanan, berakibat rawat inap, dan bahkan memerlukan evakuasi ke rumah. Penyakit demam berdarah adalah penyebab rawat inap kedua yang paling sering setelah malaria di antara para pelancong,” jelas Tozan.

Influenza

Biasanya influenza tergantung pada “musim” flu, tetapi itu bukan sebagai penentu, tergantung di mana Anda bepergian.

Dr. Miller. Klinik GeoSentinel mengumpulkan data tentang penyakit pada pelancong dan telah menemukan bahwa influenza adalah penyakit yang paling umum dan dapat dicegah, yang diperlukan hanyalah vaksinasi.

Di Amerika Serikat, influenza menyerang selama bulan-bulan musim dingin dan sebagian besar tidak ada pada waktu lain tahun itu, jelas Dr. Miller.

"Di daerah tropis, flu dapat menyebar kapan saja sepanjang tahun tetapi biasanya tidak menyebabkan epidemi," katanya.

Hepatitis A

Penyakit ini menyebar melalui makanan yang terkontaminasi. Biasanya oleh seorang pekerja yang tidak mencuci tangannya secara menyeluruh setelah dari toilet, kata Dr. Miller.

Cara terbaik untuk mencegahnya sendiri adalah dengan serangkaian vaksinasi sebelum tanggal keberangkatan Anda.

Virus ini akan menyerang hati Anda, mengakibatkan demam, sakit perut, kelelahan, dan penyakit kuning, dan bisa bertahan berbulan-bulan jika dibiarkan tidak diobati.

“Satu vaksin hepatitis A memberi wisatawan perlindungan 95% dalam waktu 14 hari. Vaksin kedua, enam bulan kemudian, melengkapi seri ini dan memberikan 99 persen perlindungan seumur hidup," jelas Dr. Miller.

Itu hanya salah satu vaksinasi perjalanan yang harus diketahui oleh setiap pelancong.

Infeksi Kaki

Yamauchi tidak menyarankan para pelancong untuk mengenakan sepatu terbuka karena ada beberapa jenis infeksi yang bisa Anda alami. Yang Anda kenal seperti kaki atlet dan jamur kuku tetapi juga kurap, dan bahkan parasit seperti larva migrans, cacing tambang.

“Seringkali mereka berada di pasir di pantai; cacing itu benar-benar menembus bagian bawah kaki dan merangkak di bawah kulit yang menyebabkan ruam gatal,” jelasnya.


Baca juga artikel terkait TRAVELLING atau tulisan menarik lainnya Muhammad Fadly
(tirto.id - Gaya Hidup)

Kontributor: Muhammad Fadly
Penulis: Muhammad Fadly
Editor: Yandri Daniel Damaledo
DarkLight