Jelang Nataru, Kemenhub Batasi Truk di Jalan Tol untuk Cegah Macet

Oleh: Hendra Friana - 16 Desember 2019
Dibaca Normal 1 menit
Operasional mobil barang (truk) pada ruas jalan tol dan jalan nasional di Pulau Jawa, Bali, dan Sumatera jelang liburan Natal 2019 dan Tahun Baru 2020 akan dibatasi.
tirto.id - Kementerian Perhubungan membatasi operasional mobil barang (truk) pada ruas jalan tol dan jalan nasional di Pulau Jawa, Bali, dan Sumatera jelang liburan Natal 2019 dan Tahun Baru 2020.

Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan Budi Setiyadi mengatakan, pembatasan tersebut dilakukan untuk menghindari kemacetan panjang di sejumlah ruas tol.

"Objek pembatasan operasional mobil barang yang terkena adalah mobil barang dengan sumbu 3 atau lebih juga mobil barang dengan kereta tempel atau kereta gandengan," katanya saat memaparkan kesiapan menjelang arus mudik Natal 2019 dan Tahun Baru 2020 di Jakarta, Senin (16/12/2019) Antara.

Pembatasan operasional mobil barang akan dimulai pada 20 Desember 2019 pukul 00.00 WIB sampai dengan tanggal 21 Desember 2019 pukul 24.00 WIB dan tanggal 31 Desember 2019 pukul 00.00 WIB sampai 1 Januari 2020 pukul 24.00 WIB.

Ruas jalan tol yang terkena pembatasan adalah ruas Tol Jakarta-Merak (2 arah), jalan Tol Jakarta Bogor-Ciawi (2 arah), jalan Tol Jakarta-Cikampek (arah Cikampek), jalan Tol Cikampek Padalarang-Cilenyi (arah Cilenyi), jalan Tol Semarang-Solo (2 arah), jalan Tol Prof Soedyatmo Tol Bandara (2 arah), dan jalan Tol Jakarta Outer Ring Road/JORR (2 arah).

Sementara untuk ruas jalan nasional yang kena pembatasan operasional antara lain jalan nasional Mojokerto-Caruban (2 arah), jalan nasional Probolinggo-Lumajang (arah Lumajang), jalan nasional Denpasar-Gilimanuk (arah Denpasar), jalan nasional Tegal-Purwokerto (2 arah), jalan nasional Medan-Brastagi Tanah Karo (2 arah), serta jalan nasional Medan-Pematangsiantar (2 arah).

Juga jalan nasional Sukabumi-Ciawi (2 arah), jalan nasional Serang-Tengerang (2 arah), jalan nasional Yogyakarta-Klaten-Solo (2 arah), jalan nasional Yogyakarta-Magelang-Bawen (2 arah), jalan nasional Parung Panjang-Bitung (2 arah), jalan nasional Pandaan-Malang(khusus angkutan barang pengangkut tanah dan pasir), serta jalan nasional Nagreg-limbangan (khusus angkutan barang pengangkut tanah dan pasir).

Pembatasan operasional, kata Budi, tidak berlaku bagi mobil pengangkut BBM dan BBG, barang ekspor-impor dari dan ke pelabuhan, air minum dalam kemasan, ternak, pupuk, hantaran uang dan pos, serta barang pokok seperti beras, gula, sayur, buah-buahan dan ikan.

"Pembatasan operasional mobil barang juga berlaku pada tanggal 25 Desember mulai pukul 00.00 WIB sampai dengan pukul 24.00 WIB," pungkas Budi.


Baca juga artikel terkait ANGKUTAN NATAL DAN TAHUN BARU atau tulisan menarik lainnya Hendra Friana
(tirto.id - Ekonomi)

Sumber: Antara
Penulis: Hendra Friana
Editor: Hendra Friana
DarkLight