Hujan Meteor Orionids Akan Tampak di Indonesia 20 Oktober Malam Ini

Oleh: Dipna Videlia Putsanra - 20 Oktober 2020
Dibaca Normal 1 menit
Hujan meteor Orionids akan terjadi di Indonesia pada 20-21 Oktober 2020.
tirto.id - Puncak hujan meteor Orionids bisa dilihat di Indonesia pada 20-21 Oktober 2020, menurut Pusat Sains Antariksa LAPAN. Meteor ini telah aktif sejak 2-7 Oktober 2020 dan puncaknya terjadi malam ini sampai besok pagi.

Hujan meteor ini dinamai berdasarkan titik radian (titik asal munculnya hujan meteor) yang terletak di konstelasi Orion. Hujan Meteor Orion berasal dari sisa debu komet Halley yang mengorbit Matahari setiap 76 tahun sekali.

Hujan Meteor Orionids dapat disaksikan baik di belahan Bumi Utara maupun belahan Bumi selatan dengan intensitas antara 13-14 meteor per jam mulai tanggal 20 Oktober pukul 23.00-21 Oktober pukul 05.00 WIB

Dilansir Cnet, Orionids dianggap sebagai hujan meteor besar berdasarkan jumlah meteor yang dapat terlihat selama periode aktifnya, kira-kira dari minggu pertama Oktober hingga minggu pertama November.

American Meteor Society memperkirakan, beberapa meteor per jam dapat terlihat minggu ini, dengan jumlah itu meningkat hingga 20 meteor per jam selama puncaknya pada 20 Oktober dan 21 Oktober.

Orionids sebenarnya hanyalah serpihan debu dan puing-puing sisa perjalanan Komet Halley pada perjalanan sebelumnya melalui tata surya bagian dalam.

Saat planet Bumi melalui awan detritus komet setiap tahun sekitar waktu ini, semua kerikil dan debu kosmik menghantam atmosfer bagian atas dan terbakar sehingga muncul seperti bintang jatuh dan bahkan bola api sesekali.

Jika Anda ingin menyaksikan Orionids, pandang langit dengan seksama sebab meteor ini memasuki atmosfer dengan kecepatan tinggi sekitar 147.000 mil per jam (66 kilometer per detik).

Konon, banyak meteor yang meninggalkan jejak terus-menerus dan berlangsung selama beberapa detik. Beberapa meteor bahkan terpecah dengan cara yang lebih spektakuler.

Untuk menyaksikan pertunjukan hujan meteor ini, cari tempat yang jauh dari polusi cahaya dengan pemandangan langit malam yang terbuka. Jika perlu, berbaring, rileks dan biarkan mata Anda menyesuaikan gelap.

Anda tidak perlu fokus pada bagian langit mana pun, tetapi Orionid dinamai demikian karena jejaknya tampaknya berasal dari area umum langit yang sama dengan konstelasi Orion dan bintang terang Betelgeuse.

Waktu terbaik mutlak untuk mencari Orionid pada tahun 2020 mungkin di pagi hari sebelum fajar pada 21 Oktober, tetapi pancuran ini dikenal karena puncaknya yang panjang, jadi memiliki kesempatan bagus untuk melihat beberapa meteor jika Anda bangun lebih awal beberapa hari sebelum atau setelah tanggal puncak itu.


Baca juga artikel terkait HUJAN METEOR ORIONIDS atau tulisan menarik lainnya Dipna Videlia Putsanra
(tirto.id - Sosial Budaya)

Penulis: Dipna Videlia Putsanra
Editor: Agung DH
DarkLight