Update Covid-19 India

Fakta Tentang Covid-19 India & Varian Baru di Balik Gelombang Kedua

Oleh: Dhita Koesno - 4 Mei 2021
Dibaca Normal 4 menit
Update Covid-19 di India, fakta Coronavirus di India, dan dampak Covid-19 gelombang kedua di India .
tirto.id - India melaporkan jumlah kasus baru tertinggi di dunia setiap harinya dalam dua pekan terakhir.

Begitu banyak orang sekarat sehingga krematorium berjuang keras untuk mengawalnya. Selain itu, jumlah kasus dan kematian sebenarnya bisa berkali-kali lebih tinggi dari yang dilaporkan secara resmi.

Dikutip dari CNN, para dokter di India melaporkan melihat lebih banyak orang berusia muda dengan gejala Covid-19. Lalu pada 15 April, menteri utama Delhi Arvind Kejriwal merilis sebuah video, mendesak kaum muda khususnya untuk berhati-hati.

"Dalam gelombang virus korona ini, para pemuda terinfeksi. Saya mengimbau semua pemuda untuk menjaga diri mereka sendiri," tulisnya melalui tweet.

Hal tersebut pun telah menyebabkan rumor bahwa gelombang kedua secara tidak proporsional memengaruhi kaum muda.

Faktanya, statistik pemerintah menunjukkan bahwa kaum muda tidak terkena dampak yang lebih buruk selama gelombang kedua daripada gelombang pertama.

Selama gelombang pertama, sekitar 31% pasien berusia di bawah 30 tahun, kata V K Paul, ketua gugus tugas Covid India, saat konferensi pers pada 19 April. Lalu pada gelombang kedua, angka itu hanya meningkat sedikit menjadi 32%.

Sekitar 21% pasien berusia antara 30 dan 45 selama gelombang pertama dan proporsi itu tidak berubah selama gelombang kedua, menurut statistik pemerintah.

Ini adalah situasi yang sama dalam hal kematian. Tahun lalu, 20% kematian adalah orang berusia 50 atau lebih muda. Kali ini, jumlahnya 19%.

"Tidak ada risiko berlebihan dari orang muda menjadi positif Covid. Kami tidak melihat perubahan dalam prevalensi usia penyakit Covid-19 secara keseluruhan di negara ini," kata Paul.

Dr. Chandrasekhar Singha, konsultan utama senior dalam perawatan kritis anak di Rumah Sakit Anak Pelangi Madhukar di New Delhi mengatakan, dia melihat lebih banyak anak yang terinfeksi selama gelombang kedua daripada yang pertama.

Tetapi, katanya, ada kemungkinan bahwa gelombang kedua memiliki proporsi yang sama untuk pasien COVID-19 anak. Perbedaannya kali ini adalah bahwa jumlah keseluruhannya jauh lebih besar.

Dia meminta pada orang tua untuk tidak panik jika hasil tes anak mereka positif selama mereka tidak kelebihan berat badan dan tidak memiliki masalah pernapasan, kebanyakan anak tidak memerlukan terapi oksigen atau masuk rumah sakit, katanya.

India memiliki populasi yang relatif muda dibandingkan dengan negara lain, dengan usia rata-rata 28 tahun dibandingkan di AS 38 tahun dan 40 tahun di Inggris, menurut CIA World Factbook.

Pengalaman di negara lain menunjukkan bahwa orang yang lebih muda biasanya gampang berpindah-pindah dan karena itulah lebih mungkin untuk menyebarkan virus.

Beberapa varian yang ditemukan di India, termasuk strain Inggris atau B.1.1.7, juga lebih mudah ditularkan, artinya lebih mudah untuk diteruskan.

Varian dari Inggris ini pertama kali diidentifikasi pada September 2020, dan sekarang justru lebih dominan daripada varian India di Delhi dan India utara.


Apakah petugas layanan kesehatan yang divaksinasi bisa terinfeksi?

Corona di India
Seorang pasien memakai masker oksigen dibawa ke rumah sakit COVID-19 untuk dirawat di tengah penyebaran penyakit virus korona (COVID-19) di Ahmedabad, India, Senin (26/4/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Amit Dave/hp/cfo


Tidak ada vaksin di dunia yang dapat mencegah infeksi pada setiap individu, tetapi media lokal melaporkan bahwa beberapa dokter yang bekerja di rumah sakit dinyatakan positif setelah divaksinasi penuh.

Hal itu telah menimbulkan kekhawatiran publik bahwa vaksin India mungkin tidak seefektif varian baru yang diidentifikasi pada akhir Maret, saat gelombang kedua dipercepat.

Namun sekali lagi, statistik tidak mendukung hal itu. Dari 1,7 juta orang yang telah divaksinasi penuh dengan vaksin Covaxin buatan India sendiri, 695 telah dites positif Covid, kata Dewan Penelitian Medis India (ICMR) yang dikelola pemerintah pada bulan April, jumlahnya setara dengan 0,04%.

Dari 15 juta orang yang menerima kedua dosis Covishield, vaksin AstraZeneca buatan India, 5.014 orang dinyatakan positif, atau 0,03%.

Hingga Sabtu (1/5/2021), India baru meluncurkan vaksinnya kepada pekerja garis depan dan yang paling rentan.

"Mereka yang dites positif setelah menerima dosis sebagian besar adalah pekerja garis depan dan petugas kesehatan. Kategori ini adalah yang pertama divaksinasi, dan mereka rentan terhadap pajanan lebih lanjut," kata Dr. Balram Bhargava, sekretaris departemen penelitian kesehatan dan Direktur Jenderal ICMR.

Apakah ada varian baru di balik gelombang kedua?

Mutasi Corona India
Ilustrasi Mutasi Corona Baru. Foto/IStockphoto


Pada 24 Maret, seperti dilansir BBC, Kementerian Kesehatan India mengungkapkan dalam rilis berita bahwa "VOC (varian yang menjadi perhatian) dan varian mutan ganda baru telah ditemukan di India."

Ketakutan pun dengan cepat tumbuh dengan menyebut varian baru, yang disebut B.1.617, mungkin menjadi penyebab gelombang kedua yang menghantam negara ini jauh lebih keras dan lebih cepat daripada gelombang pertama.

Salah satu kekhawatiran terbesar adalah apakah varian tersebut mungkin dapat melewati vaksin yang diluncurkan secara nasional.

Saat ini, para ilmuwan masih meneliti varian baru tersebut, dan tidak ada cukup informasi untuk menentukan apakah itu akan mendorong lonjakan kasus.

Untuk itu, India membutuhkan pengawasan genom yang jauh lebih besar. Para ahli percaya suatu negara perlu melakukan pengurutan genetik untuk 5-10% dari semua sampel uji Covid untuk menilai berapa banyak variasi aktivitas yang terjadi.

India telah mengurutkan kurang dari 1% kasusnya, menurut Dr. Ashish Jha, dekan Brown University School of Public Health.

Beberapa ahli epidemiologi India menyatakan ada korelasi antara peningkatan varian dan peningkatan kasus. Tetapi penting juga untuk dicatat bahwa varian lain sedang bermain misalnya, varian Inggris.

Istilah "mutan ganda" mengacu pada varian yang memiliki dua mutasi protein lonjakan. Salah satu mutasi, yang disebut L452R, juga telah ditemukan pada varian lain yang memberikan beberapa tingkat ketahanan kekebalan.

Mutasi kedua, yang disebut E484Q, mungkin mirip dengan mutasi lain yang ditemukan pada varian Afrika Selatan. Namun, memiliki mutasi ini tidak selalu berarti lebih mudah menular atau lebih mematikan.


Lalu apakah pengobatan tradisional dapat melindungi dari infeksi Covid-19?

Corona di India
Seorang anak laki-laki bereaksi ketika seorang petugas kesehatan mengambil swab darinya untuk tes antigen cepat untuk mengatasi wabah penyakit coronavirus (COVID-19), pada titik pemeriksaan di jalan raya nasional di Ahmedabad, India, 13 Juli 2020. (REUTERS/Amit Dave TPX IMAGES OF THE DAY/ANTARAFOTO


Sejak pandemi dimulai, sejumlah perawatan dan tindakan pencegahan telah dilakukan di India, dengan beberapa di antaranya dipromosikan oleh pejabat dan selebriti, meskipun hanya sedikit bukti tentang keefektifannya.

Pada Maret tahun lalu, sebuah kelompok Hindu mengadakan pesta minum air kencing sapi di Delhi, dilaporkan dihadiri oleh 200 orang.

Bulan itu, seorang pemimpin Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa di negara bagian Assam mengatakan kepada majelis negara bagian bahwa urine dan kotoran sapi "dapat digunakan untuk mengobati virus korona."

Seorang guru yoga yang berpengaruh juga meluncurkan ramuan herbal pada Februari ini, mengklaim bahwa ramuan itu menyembuhkan Covid dan disertifikasi oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Baru-baru ini pada 1 Mei, sekretaris jenderal nasional BJP men-tweet foto petugas polisi yang menghirup uap di Mangalore, di negara bagian barat daya Karnataka.

Latihan itu merupakan tindakan pencegahan yang "membantu" yang "membantu petugas merasa rileks," kata seorang inspektur polisi, seperti dilaporkan CNN.

Namun faktanya, hanya ada sedikit bukti bahwa pengobatan lokal dapat mencegah atau mengobati Covid, dan badan medis telah membantah beberapa dari praktik ini.

Menanggapi ramuan herbal guru, WHO menyatakan bahwa mereka "belum meninjau atau menyertifikasi keefektifan obat tradisional apa pun untuk pengobatan Covid-19."

Sebelumnya, WHO juga menyebutkan, tidak ada obat yang diketahui untuk Covid-19 dan tidak ada cukup bukti untuk menunjukkan bahwa menghirup uap membantu mencegah Covid, yang ada justru hal itu dapat menyebabkan luka bakar serius jika tidak dilakukan dengan benar.

"Karena upaya sedang dilakukan untuk menemukan pengobatan untuk Covid-19, kehati-hatian harus diambil terhadap informasi yang salah, terutama di media sosial, tentang efektivitas pengobatan tertentu," kata WHO dalam sebuah pernyataan tahun lalu.

WHO menambahkan, penggunaan produk yang belum teruji untuk mengobati Covid dapat menempatkan orang dalam bahaya, memberikan rasa aman yang palsu dan mengalihkan mereka dari mencuci tangan dan menjaga jarak fisik yang penting dalam pencegahan Covid-19.

Asosiasi Medis India (IMA), sebuah organisasi dokter nasional, juga mengkritik tokoh-tokoh terkenal karena mempromosikan perawatan yang tidak terbukti, dengan mengatakan itu tidak etis dan merongrong kebutuhan akan tindakan kritis seperti vaksinasi.


Baca juga artikel terkait UPDATE CORONA INDIA atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight