BMKG Prediksi Musim Kemarau Mulai Akhir April Hingga Juni 2018

Oleh: Yandri Daniel Damaledo - 15 Maret 2018
Dibaca Normal 1 menit
BMKG memprediksi musim kemarau di wilayah Nusa Tenggara Timur, Nusa Tenggara Barat dan Bali akan berlangsung mulai April hingga Juni 2018.
tirto.id - Musim kemarau di sejumlah wilayah Indonesia diperkirakan akan dimulai pada April 2018 yang terjadi di sebagian wilayah. Hal tersebut disampaikan oleh Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG).

"Awal musim kemarau akan dimulai pada akhir April-Juni 2018. Daerah yang pertama memasuki musim kemarau Nusa Tenggara Timur, Nusa Tenggara Barat dan Bali," kata Kepala BMKG Dwikorita Karnawati dalam konferensi pers di Jakarta, Kamis (15/3/2018).

Lebih lanjut dia mengatakan, puncak musim kemarau akan berlangsung pada Agustus dan September 2018.

Dwikorita mengatakan, iklim di Indonesia punya tiga pola curah hujan yaitu tipe monsunal, tipe ekuatorial dan tipe Lokal.

Daerah yang mempunyai tipe hujan monsunal dalam satu tahun mempunyai satu puncak hujan, yang umumnya terjadi pada Desember-Januari.

Daerah yang mempunyai tipe hujan ekuatorial dalam satu tahun mempunyai dua puncak musim hujan, puncak musim hujan pertama pada Maret dan puncak musim kedua pada November.

Sedangkan tipe lokal mempunyai satu puncak musim hujan yang periodenya kebalikan dari pola monsunal, yaitu pada Agustus.

"Jadi terjadinya musim kemarau tidak merata di semua wilayah dan akan terus meluas hingga Oktober 2018," tambah dia.

Awal musim kemarau yang dimulai di Nusa Tenggara dan Bali, bulan berikutnya akan meluas ke Pulau Jawa, Sumatera, Kalimantan dan Papua.

Saat awal musim kemarau, curah hujan mencapai 150 milimeter per bulan dan terus menurun seiring terjadinya puncak musim kemarau.

Pada puncak musim kemarau yang terjadi pada Agustus -September, curah hujan berkisar antara 20-0 milimeter per bulan atau sama sekali tidak ada hujan.

Namun menurut BMKG, kemarau pada 2018 diprakirakan tidak separah musim kemarau pada 2015 karena sampai dengan pertengahan 2018 iklim di Indonesia masih dipengaruhi La Nina lemah, sehingga kemarau tahun ini akan berimplikasi positif pada tanaman palawija dan tanaman semusim yang tidak teralu memerlukan banyak air.



Baca juga artikel terkait MUSIM KEMARAU atau tulisan menarik lainnya Yandri Daniel Damaledo
(tirto.id - Sosial Budaya)

Sumber: antara
Penulis: Yandri Daniel Damaledo
Editor: Yandri Daniel Damaledo
DarkLight