Benarkah Virus COVID-19 Bisa Menyebabkan Kerusakan pada Otak?

Oleh: Dewi Adhitya S. Koesno - 27 Juli 2020
Dibaca Normal 3 menit
Benarkah Virus Corona bisa menyebabkan kerusakan pada otak penderita positif COVID-19?
tirto.id - COVID-19 bagi sebagian besar orang dianggap sebagai penyakit pernapasan di mana kebanyakan penderitanya akan mengalami gangguan pernapasan ringan hingga sedang dan sembuh tanpa memerlukan perawatan khusus.

Namun, dalam tujuh bulan terakhir, ketika Coronavirus telah merusak dunia, para ahli telah menemukan bahwa penyakit ini dapat bermanifestasi dalam berbagai cara yang bukan hanya batuk, demam, serta kelelahan, demikian seperti diwartakan Health.

William C. Davison MD, FAAN, ahli saraf di Rumah Sakit Northwestern Medicine Lake Forest, Illinois mengatakan, sistem saraf pada umumnya terdiri atas otak, sumsum tulang belakang, dan saraf yang mungkin sangat rentan terhadap penyakit ini.

"COVID-19 telah dikaitkan dengan beberapa gejala neurologis seperti sakit kepala, pusing, mialgia, kebingungan, perubahan indra perasa dan bau, kelemahan, stroke, dan kejang," ujar Davison.

Saat ini, lebih banyak lagi penelitian yang menemukan bahwa COVID-19 dapat menyebabkan kerusakan otak lebih lanjut, melalui peradangan otak dan kerusakan saraf.

Sebuah studi terbaru dari para peneliti di University College London (UCL) di Inggris, yang diterbitkan dalam jurnal Brain menganalisis data dari 43 pasien yang dikonfirmasi atau diduga COVID-19.

Para pasien tersebut berusia 16 hingga 85 tahun, dan dirawat di Rumah Sakit Nasional Neurologi dan Bedah Saraf di London.

Beberapa pasien memiliki kasus penyakit yang ringan, sementara yang lain memiliki gejala yang lebih parah, meskipun masalah neurologis tidak tergantung pada keparahan gejala pada beberapa pasien, gejala neurologis adalah satu-satunya indikasi penyakit.

Dalam kelompok pasien, lima kategori utama penyakit neurologis dan neuropsikiatrik yang muncul adalah ensefalopati (kerusakan atau penyakit yang memengaruhi otak), dan sindrom peradangan SSP seperti ensefalitis atau ensefalomeyelitis diseminata akut (ADEM).

Kemudian stroke iskemik, gangguan neurologis perifer seperti Guillain-Barré sindrom, serta gangguan yang tidak sesuai dengan kategori tertentu.

Dari 43 pasien, para peneliti menulis bahwa mereka yang menderita jenis sindrom inflamasi tertentu, ADEM yang memengaruhi sembilan pasien memerlukan pengawasan ketat.


Menurut National Institute of Neurological Disorders and Stroke (NINDS), suatu kondisi langka dan berpotensi fatal, ADEM ditandai dengan serangan pada myelin tubuh, pelindung dari serabut saraf di sistem saraf pusat, oleh sistem kekebalan tubuh.

Jika penutup pelindung ini tidak ada atau tidak memadai, saraf tidak dapat secara efektif mengirimkan informasi. Gejala-gejala yang mungkin timbul dari ADEM berkisar dari sakit kepala dan kelelahan hingga kehilangan penglihatan dan kelumpuhan.

“ADEM adalah reaksi inflamasi terhadap sistem saraf pusat. Coronavirus adalah pemicunya, tetapi saat ini kami tidak tahu mengapa tampaknya menyebabkan respons imun patologis," kata Dr. Davison.

Para peneliti melaporkan bahwa sebelum pandemi, mereka melihat sekitar satu orang dengan ADEM per bulan. Selama masa studi, mereka melihat setidaknya satu per minggu.

Studi UCL memberikan informasi secara spesifik beberapa diagnosa dan gejala pasien.

Satu pasien, seorang wanita berusia 47 tahun yang didiagnosis dengan ADEM, menunjukkan gejala COVID-19 yang umum, seperti demam dan masalah pernapasan selama satu minggu sebelum mengalami sakit kepala parah di sisi kanan kepalanya, mati rasa dan kelemahan pada sisi kirinya.

Setelah didiagnosis dengan ADEM, dia diberi metilprednisolon intravena dosis tinggi, tetapi 48 jam setelah dimulainya pengobatan, kondisinya memburuk.

Otaknya menjadi bengkak sehingga ahli bedah tidak punya pilihan selain melakukan hemicraniectomy untuk menghilangkan bagian dari tengkoraknya demi menghilangkan tekanan. Wanita itu selamat dan dilaporkan terus membaik.

Yang juga memprihatinkan bagi para peneliti adalah insiden dan tingkat keparahan stroke yang disebabkan oleh COVID-19.

Delapan dari 43 pasien menderita stroke iskemik, atau stroke yang disebabkan oleh penyumbatan arteri yang memasok darah ke otak.

Studi ini merinci kasus seorang pria berusia 58 tahun, yang mengalami afasia onset akut (kehilangan kemampuan untuk memahami atau mengekspresikan ucapan) dan kelemahan sisi kanan.

Dia menderita batuk dan merasa lelah selama dua hari sebelum mencari pengobatan. Dia akhirnya stabil setelah perawatan dan dipulangkan ke unit rehabilitasi.

Namun, para peneliti mencatat bahwa lebih banyak penelitian perlu dilakukan pada hubungan antara COVID-19 dan stroke.

Walaupun hanya beberapa contoh kasus parah komplikasi neurologis akibat COVID-19, ini menunjukkan betapa sulitnya dokter yang merawat pasien COVID-19.

Pasien yang tidak menunjukkan gejala pernapasan parah, seperti kesulitan bernapas, mungkin tidak diuji untuk komplikasi neurologis cukup awal untuk menghindari kerusakan.

"Beberapa pasien berubah dari tanpa gejala dan hasil yang normal ke kegagalan organ multipel dan bahkan kematian. Sejauh yang saya tahu, kita belum bisa menjelaskan spektrum besar gejala dan hasil dari COVID-19," jelas Dr. Davison.


Studi UCL bukan satu-satunya penelitian seputar masalah neurologis yang muncul dengan COVID-19.

Sebuah studi yang sedikit lebih awal dari Inggris, yang diterbitkan dalam The Lancet Neurology, menemukan serangkaian komplikasi neurologis dan psikiatrik yang mungkin terkait dengan COVID-19.

Setelah menganalisis temuan dari studi COVID-19 dari seluruh dunia, termasuk Cina, Italia dan AS, para peneliti mengidentifikasi hampir 1.000 pasien dengan otak, sumsum tulang belakang, dan penyakit saraf terkait COVID-19.

Jumlahnya kecil, secara komparatif berbicara ketika merujuk semua kasus COVID-19, tetapi ini menandakan pentingnya tetap sadar akan komplikasi ini.

"Kita harus waspada dan melihat komplikasi ini pada orang yang pernah menggunakan COVID-19," kata Dr. Michael Zandi, penulis senior dari studi UCL, dalam siaran persnya.

Zandi menambahkan bahwa hanya waktu yang akan memberi tahu apakah para peneliti akan melihat epidemi pada kerusakan otak skala besar yang terkait dengan pandemi.

Sementara komplikasi neurologis dari COVID-19 menjadi lebih jelas, para ahli masih tidak yakin apa yang menyebabkan presentasi ini pada pasien Coronavirus.

Tetapi menurut penelitian, itu mungkin akibat dampak sistemik dari penyakit, seperti COVID-19 yang sepertinya tidak langsung menyerang otak.

Studi UCL misalnya, tidak menemukan SARS-CoV-2 dalam cairan otak pasien mana pun, menunjukkan bahwa virus tidak berdampak khusus pada otak.

“Kadang-kadang, gejala-gejala ini dapat menjadi hasil dari penyakit sistemik seperti sindrom gangguan pernapasan akut (ARDS), tetapi di waktu lain mungkin terkait dengan keterlibatan langsung virus ke sistem saraf atau respons imun abnormal terhadap virus,” Dr. Kata Davison.

Penelitian lebih lanjut perlu dilakukan pada pengaruh COVID-19 pada otak dan sistem saraf, tetapi penulis studi UCL percaya mereka telah menawarkan yang terbaru.

Studi itu menambahkan, deskripsi terperinci dari komplikasi neurologis yang terlihat selama dan setelah infeksi COVID-19, dan dapat membantu memberikan peluang untuk penelitian lebih lanjut tentang konsekuensi jangka panjang dari pandemi Coronavirus.


Baca juga artikel terkait VIRUS CORONA atau tulisan menarik lainnya Dewi Adhitya S. Koesno
(tirto.id - )

Penulis: Dewi Adhitya S. Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight